TERIMA KASIH & MOHON MAAF

 

Dengan kerendahan hati, kami mengucapkan terima kasih atas sumbangan puisi sahabat sastrawan/karyawan dalam upaya mendukung  membukukan karya sastra, khususnya puisi ini. Kami mohon maaf bila ada kekeliruan, karena semata kesalahan/kekhilafan kami sebagai manusia. Kami juga mohon maaf kepada rekan-rekan yang puisinya belum termasuk dalam buku ini. Kita berharap, dengan adanya buku antologi puisi penyair dari 5 negara ini dapat mendapat khazanah buku sastra terutama tentang puisi. Sekali lagi terima kasih. Salam sastra.

 

A Amin Jamaluddin (Brunei Darusslam)

Abdillah SM (Sarawak, Malaysia)

Abdul Salam HS (Banten-Indonesia) 

Abdul Rani (Kalbar-Indonesia)

Abdul Razak  Othman (Kelantan-Malaysia)

Abdullah Awang (Kuala Lumpur-Malaysia)

Abu Rahmad (Aceh-Indonesia)

Ach Nurcholis Majid (Jatim-Indonesia)

Adella Azizah MP (Kaltim- Indonesia)

Ahmad MD Tahir (Singapura)

Ahmad S. Zahari (Jawa Timur-Indonesia)

Ahmad Wayang (Banten-Indonesia)

Agni Kasmaranwati (Kaltim-Indonesia)

Andi Wahyu/Andi Magadhon (Jogyakarta-Indonesia)

Asmira Suhadis (Selangor-Malaysia)

Akhmad Zailani (Kaltim- Indonesia)

Arsyad Indradi (Kalsel-Indonesia)

Ali Syamsudin Arsi (Kalsel-Indonesia)

Alya Salaisha (Indonesia)

Azridah Ps Abadi (Sabah-Malaysia)

Azmi Taib. (Kelantan-Malaysia)

 

 

Dee Dyantry (Jawa Timur-Indonesia)

Desinta Sy. Mahadewi (Kaltim- Indonesia)

Dian Hartati (Jawa Barat-Indonesia)

Dianna Firefly (Kalbar-Indonesia)

Dina Kurniawati/ Addien Sjafar Qurnia (Kalimantan Barat-Indonesia)

Dinda Az-Zahra (Kaltim-Indonesia)

Dimas Arika Miharja (Jambi-Indonesia)

 

El Adriani (Kaltim-Indonesia)

ES Pernyata (Kaltim-Indonesia)

 

Fajar Sidik (Kaltim-Indonesia)

Fanny Ys (Jawa Tengah-Indonesia)

Fikrah Syailah  Adam (Maluku Utara-Indonesia)

 

Grasia Renata  Lingga (Bengkulu-Indonesia)

Gabriel Kimjuan (Labuan-Malaysia)

 

 

Hadi Mulyadi (Kaltim – Indonesia)

Hanna Fransisca /Zhu Yong Xia (Kalbar-Indonesia)

Hasyuda Abadi (Sabah-Malaysia)

Hesti Daisy (Kaltim-Indonesia)

Heri Sucipto (Kaltim-Indonesia)

Herman Mutiara (Singapura)

 

Ibnu HS (Kalteng-Indonesia)

Indah DP (Jawa Timur-Indonesia)

Idrisboi Boiboi (Malaysia)

Isbedy Setiawan ZS (Lampung-Indonesia)

 

Jaya Ramba (Sarawak- Malaysia)

 

Kahar Al Bahri (Kaltim-Indonesia)

Kamaria Bte Buang (Singapura)

Kamal Ishak (Malaysia)

Khairul Arifin Angwa (Jawa Timur-Indonesia)

 

Kony Fahran (Kaltim-Indonesia)

Korrie Layun Rampan (Kaltim-Indonesia)

Kiki Rukiana (Jawa Tengah-Indonesia)

 

Ladin Nuawi (Kuala Lumpur-Malaysia)

 

Lailatul Kiptiyah (Jawa Timur – Indonesia)

Lauh Sutan Kusnandar (Nusa Tenggara Barat-Indonesia)

 

Mahmud Jauhari Ali (Kalsel-Indonesia)

Mahabbah El-ahmady (Kaltim-Indonesia)

M Abd Rahim  (Jawa Timur-Indonesia)

Mawar Marzuki (Pulau Pinang-Malaysia)

Marsli NO  (Malaysia)

Maya Brunei (Brunei Darussalam)

 

Meidi Chandra (Banten-Indonesia)

MENING (Jawa Barat-Indonesia)

Muhammad Nurfarhan Hamzah (Sabah-Malaysia)

Muhammad Isaac briant (Kalteng-Indonesia)

Mohd Isa Abd Razak (Negeri Sembilan- Malaysia)

 

Nadirah Junior (Labuan-Malaysia)

N Athirah Al-Labuani (Labuan-Malaysia)

Nano L Basuki (Kalbar-Indonesia)

Nassury Ibrahim (Sabah, Malaysia)

 

Nenny Makmun (Jawa Tengah-Indonesia)

Nia Samsihono (Jakarta-Indonesia)

Nina Rahayu Nadea (Jawa Barat-Indonesia)

Norman Mohd Yusoff (Malaysia)

Norgadis Labuan (Labuan-Malaysia)

Norjannah MA (

Norsiah Kandar (Malaysia)

Novy Noorhayati Syahfida (Indonesia)

Nur Amanah (Kalbar-Indonesia)

Nurfirman AS (Sumatera Barat-Indonesia)

Nurfarhan Hamzah (Sabah-Malaysia)

 

 

PHAOSAN JEHWAE (Thailand)

Poul Nanggang (Sarawak-Malaysia)

Praja Rahman  (Kaltim-Indonesia)

 

 

R Hamzah Dua (Sabah-Malaysia)

Rabeah Mohd Ali (Malaysia)

Rama Putu Barata (Jatim-Indonesia)

 

Ramlee Jalimin Jainin (Malaysia)

Ramli Jusoh (Malaysia)

Ratna Dewi (Sumatera Selatan-Indonesia)

Rahmat Ansyarif (Kalbar-Indonesia)

Rahmat  Heldy (Banten-Indonesia)

Ramli Jusoh (Sabah-Malaysia)

REDIA Yosianto (Kalbar-Indonesia)

Remmy Novaris DM (Jakarta-Indonesia)

Rezqie Hidayatullah (Kalsel-Indonesia)

Roma DP (Jawa-Timur-Indonesia)

Rosnani Ahmad (Malaysia)

Rosmiaty Shaari (Perak-Malaysia)

Rita Asfiani/Fia Pradita (Kaltim-Indonesia)

Rizky Mula Saputra (Kaltim-Indonesia)

Rubiah Dullah (Sabah Malaysia-)

 

Sabahuddin Senin (Sabah-Malaysia)

Sabrina WS (Jatim-Indonesia)

Saifun Arif Kojeh (Kalbar-Indonesia)

Santi Nurmayanti (Jawa Barat)

Sani La Bise (Labuan-Malaysia)

Suhana Bt. Sarkawi (Sarawak-Malaysia)

Sukron Jayadi (Kaltim-Indonesia)

Sulthan ARP (Kaltim-Indonesia)

Sutirman Eka Ardhana (

Seruni Tri Padmini (Jawa Tengah-Indonesia)

Sofyan Rh Zaid (Jakarta-Indonesia)

Sunthi Fatimah (Kaltim-Indonesia)

Taufik Walhidayat (Jawa Timur –Indonesia)

Tajuddin Noor Ganie (Kalsel-Indonesia)

Ummi Husnah (Kalimantan Barat-Indonesia)

Usup Supriyadi (Jawa Barat-Indonesia)

Utomo Priyambodo  (Jawa Barat)-Indonesia)

Wahyu Yudi (Kalimantan Barat -Indonesia)

Wahyu Wibowo (Sumatera Selatan-Indonesia)

Zabidin Hj Ismail (Perak-Malaysia)

Zani El Kayong  (Kalbar-Indonesia)

Zurinah Hassan (Selangor-Malaysia)

Zainal Abas (Malaysia)

A Amin Jamaluddin (Brunei Darusslam) ADA YANG TIADA

A Amin Jamaluddin (Brunei Darusslam)

 

ADA YANG TIADA

oleh A Amin Jamaluddin

 

 

Ada muka tak berwajah

Ada wajah tak bermuka

 

Ada lukisan tak berwarna

Ada warna tak berlukis

 

Ada citra tak berimej

Ada imej tak bercitra

 

Ada mata tak melihat

Ada lihat tak bermata

 

Ada tangan tak menggenggam

Ada genggaman tak mertangan

 

Ada kaki tak berjalan

Ada jalan tak berkaki

 

Ada lidah tak merasa

Ada rasa tak berlidah

 

Ada hidung tak menghidu

Ada bau tak berhidung

 

Ada mulut tak bersuara

Ada suara tak bermulut

 

Ada telinga tak pekak

Ada pekak tak bertelinga

 

Ada suara yang bisu

Ada bisu yang bersuara

 

Ada melodi tak bernada

Ada nada tak bermelodi

Ada lagu tak bernyayi

Ada nyayi tak berlagu

 

Ada baju tak berecelana

Ada celana tak berbaju

 

Ada manusia tak berinsan

Ada insan tak bermanusia

 

Ada tidur tak bermimpi

Ada mimpi tak tidur

 

Ada pelajaran tak berakhlak

Ada akhlak tak berpelajaran

 

Ada cinta tak berkasih

Ada kasih tak bercinta

 

Ada sayang tak merindu

Ada rindu tak menyayang

 

Ada anak tak berindung

Ada indung tak beranak

 

Ada hidup yang mati

Ada mati yang hidup

 

Ada fikir tak berzikir

Ada zikir tak berfikir

 

A.Amin

16 Februari 2012.

 

  • A.Amin dan A.Amin Jamaluddin adalah nama pena bagi Ak. Hj Amirul Amin Pg. Hj. Jmaluddin. Beliau dilahirkan tanggal 21 Ogos 1986 di hospital RIPAS, Bandar Seri Begawan. Belia telah mendapat pendidikan Melayu dan Inggris dari peringkat sekolah rendah hinggalah ke peringkat institui tinggi. Beliau telah Berjaya mendapat ijazah pertama di Universiti Brunei Darussalam tahun 011. Semasa menuntut di university Brunei Darussalam selama 4 tahun (2007-2011), beliau telah mengambil kursus sarjana Muda Sastera Pendidikan (dalam bidang kesusteraan Melayu dan Linguistik Melayu). Sekarang beliau sedang melanjutkan pelajaran di peringkat sarjana di university yang sama. A. Amin Jamaluddin telah menghasilkan 4 buah buku iatu Anak Tangga (2009), Keringat Minda (2009), Mengurapakkan Hikayat Awang Kamaruddin (2011) dan Jelajah Titisan Tinta (2011).

Abdillah SM (Sarawak- Malaysia) KALAM

Abdillah SM (Sarawak- Malaysia)

 

 

KALAM

oleh Abdillah SM

 

dengan nawaitu

dilukis citra amal

tuntutan murni agama

memilih tapak suci

semaian terindah

cambah benih

pada batas

halal izin

redha

Ilahi.

 

kalam,

senjata agung

rahmat magis insani

bukan sekadar dicuba

wewenangnya nafsu

tapi pasti melakukan

atas keyakinan hakiki

tunggak kebenaran

kabaran dari loh

catatan abadi.

 

dengan kalam ini

kita bina kekuatan

insan terpelihara,

zuriat intelektual

teguh keislaman

tanggungjawab

warisan wahyu

murni sinar iman

julang tinggi

sejati haqiqat  

kebenaran.

 

Abdillah SM

Malaysia

 

 

  • Abdillah SM lahir di Kuching, Sarawak pada 6 Ogos 1949. Lulus peperiksaan Cambridge Higher School Certificate pada tahun 1973 dan melanjutkan pelajaran dalam bidang Pentadbiran Perniagaan di ITM (sekarang UiTM) pada tahun 1974. Pernah berkhidmat di beberapa buah jabatan kerajaan negeri dan persekutuan di negeri Sarawak dan Semenanjung sehingga berhenti daripada perkhidmatan awam pada tahun 1992. Abdillah SM mula menulis puisi lewat 1970 an. Puisi pertama karya beliau bertajuk ‘Identiti’ tersiar di Majalah Dewan Sastera keluaran September 1977. Antologi puisi berjudul ‘Antropologi II’ adalah antologi puisi peribadi beliau yang pertama; terbitan Mutiara Bimasakti Publishing tahun 2009. Sementara antologi bersama berjudul ‘Sekalung Bunga Putih’ (stensilan – 1981), hasil idea beliau yang mendapat galakan daripada Ismail Ahmad (Ajikik) dan Hashim Awang telah dibawanya sebagai buah tangan ke Hari Puisi Nasional April 1981, Kem Kijang, Kota Bharu, Kelantan. Sepanjang kegiatan dalam bidang puisi beliau sering mendendangkan puisi tokoh-tokoh penyair negara dan juga puisi beliau sendiri. Kerana minatnya dalam bidang bahasa, kesuasteran dan kebudayaan Melayu, beliau sering menghadirkan diri di seminar dan pertemuan penulis peringkat negeri, kebangsaan dan antara bangsa atas biaya sendiri dan / ehsan Dewan Bahasa dan Pustaka, Malaysia yang mana beliau kerapkali dijemput membuat persembahan lagu puisi dan/pengucapan puisi. Ini termasuklah pada Hari Puisi, Hari Sastera, Pertemuan Nusantara, Petemuan Penulis Asean, Festival Penulis Komanwel dan Pengucapan Puisi Dunia. Beliau merupakan pengasas dan nadi penggerak Grup Suara Marhaen, kumpulan penyanyi lagu puisi yang pertama di negeri Sarawak yang ditubuhkan pada tahun 1974. Semasa berada di Semenanjung dan bermastautin di Tanjong Malim, Perak Darul Ridzuan, beliau terus aktif dan bergiat cergas mengembang dan memajukan kegiatan bahasa, sastera dan budaya. Pada tahun 1991 bersama pelajar-pelajar Institut Perguruan Sultan Idris (sekarang Universiti Perguruan Sultan Idris), beliau telah menubuhkan Grup Pemuisi IPSI dan menjadi mentor sehingga tahun 1994. Beliau turut menyumbang sebagai jurulatih drama/dramatari bagi Maktab Perguruan Batu Lintang (sekarang Institut Perguruan Batu Lintang) dan jurulatih drama bagi kumpulan pelajar kursus Drama Praktik – Program Pengajian Jarak Jauh Universiti Malaya. Beliau juga dilantik sebagai tokoh sastera dan budaya bagi Program Latihan Khidmat Negara bermula pada tahun 2005. Sebagai penggiat seni beliau turut menceburi bidang drama sejak awal-awal lagi. Beliau pernah terpilih sebagai pelakon lelaki terbaik di Pesta Teater Kebangsaan Peringkat Negeri Sarawak pada tahun 1984. Sementara drama skrip adaptasi cerpen beiau berjudul ‘Kupu-kupu Putih’ mendapat tempat kedua pada Pesta Teater anjuran RUSDA dan Sri Tarina pada tahun 1982.Kepelbagaian kegiatan seni beliau hampir merangkumi semua bidang termasuklah seni lukis, mencipta lagu puisi, penulisan cerpen dan skrip drama. Cerpen-cerpen beliau merupakan karya terawal penulis Sarawak yang mengisi dada majalah Dewan Masyarakat dan Dewan Sastera mulai tahun 1982 ( ‘Di Ruang Tawa’ Dewan Sastera, Mei 1982). Abdillah SM adalah penerima Anugerah Sastera Kebangsaan, Negeri Sarawak, kategori cerpen bagi Tahun 1997.Sebagai penulis bebas Abdillah SM adalah penulis bagi kolum ‘Pintar Budaya’ di akhbar Utusan Sarawak dan ‘Maaf Cakap’ di akhbar Cermin Rakyat. Semasa bertugas sebagai Timbalan Pengarang di akhbar The People’s Mirror/Cermin Rakyat 1996-1997 beliau membuka ruang muka halaman siaran mingguan bertajuk ‘Jendela Persuratan’, ‘Jendela Cipta’ dan ‘Jendela Pendidikan’. Ruang ini diisi dengan karya-karya sastera, bahasa, budaya dan pendidikan.

Abdul Salam HS (Banten-Indonesia) KEMATIAN YANG TERENCANA

Abdul Salam HS (Banten-Indonesia)

 
KEMATIAN YANG TERENCANA
Puisi Abdul Salam HS
 
akulah penggumam setia menanti setiap lahar musim
yang akan lewat dari retak matamu. aku dihadapkan pada
jalan-jalan ditumbuhi tinggi belukar, tiang-tiang penyangga
kota yang tercerabut dari tanah merah dan rebah. orang-orang
berlarian mencari pertolongan seperti mencari ruhnya
sendiri yang tersesat dan hilang dalam pecahan cermin
 
ternyata mimpi dan resahlah yang paling dekat pada
hati kita. setelah bertahun-tahun sumbu api membakar
mulut yang temaram di atas ranjang
 
kasih, lihatlah sungai-sungai yang mengering dan rumah-
rumah beratap bocor. disana, nasib dan kematianku
sudah jauh-jauh hari terencanakan  
 
Serang,2011

 

  • Abdul Salam HS, lahir 16 Juni 1992. Tergabung dalam komunitas Majelis Puisi Rumah Dunia. Karya-karyanya berupa puisi, esai, dan cerpen. Dipublikasikan di Radar Banten, Kabar Banten, Tabloid Kaibon, Banten Raya Post, Tangerang Tribun. Alamat Rumah: Komplek Hegar Alam No. 40 Ciloang, Serang-Banten 42118. No. yang dapat dihubungi 081 911 196 220 

Abdul Rani (Kalbar-Indonesia) SAJAK SEBERANG

Abdul Rani (Kalbar-Indonesia)

SAJAK SEBERANG

Oleh  Abdul Rani

 

Pernah kumelihat di seberang sana

Anak-anak kecil tak mampu bersekolah

Tak ada seragam, tak ada buku, tak ada kata belajar

Banting tulang di usia belia

Kerja keras tanpa lelah

Mau sekolah, siapa punya biaya?

Terdengar dari tuturnya aku ingin sekolah…

Terlihat dari binar matanya aku ingin sekolah…

Terasa dari sanubarinya aku ingin sekolah…

Jawaban singkat menusuk jiwa siapa punya biaya?

 

Pernah kumelihat di seberang sana

Anak konglongmerat enteng bersekolah

Punya seragam, punya buku, belajar? Belum tentu

Guru menebar ilmu mereka tak mau tahu

Apa yang diajar biarlah berlalu dan buyar

Sekolah? Kan sudah bayar

Pikir mereka mengapa harus pintar

Toh di rumah berlian terhampar

 

Pernah kumelihat di seberang sana

Para pendidik tengah asik menghitung duit

Mata hijau berbinar ketika bulan tak lagi tua

Mata hitam pucat pasih ketika disuruh berbakti

Silabus RPP nyontek BSNP

Tak ada pengembangan atau tak mau berkembang

Semua sekolah pukul rata

Cara belajar dianggap sama

Katanya KTSP tapi mengapa berkelas tempe

 

Tapi kumelihat di seberang sana

Bukan di sini

Tak ada kulihat anak melarat

Punya seragam, punya buku, belajar nomor satu

Banting tulang sekadar belajar

Kerja keras agar pintar

Aku ingin sekolah, ya bisa

Aku ingin sekolah, tentu bisa

Aku ingin sekolah, sudah tercipta

 

Tapi kumelihat di seberang sana

Bukan di sini

Anak konglongmerat tak cuma enteng bersekolah

Guru menebar ilmu antusias untuk tahu

Apa yang diajar terserap dan mekar

Ilmu tak bisa dibeli

Pintar tak bisa dibayar

Mereka bersekolah dengan kesungguhan hati

Mereka bersekolah demi meraih mimpi

 

Tapi kumelihat di seberang sana

Bukan di sini

Guru tak lagi sibuk di laci

Bulan tua bulan muda tak ada beda

Tanggung jawab terlaksana tak berteori lisan belaka

Silabus RPP tak lagi kelas tempe

Terus berkembang, berinovasi, berkreasi tanpa mati

Mendidik mengajar tanpa henti

Mendidik mengajar wujud bakti

Mendidik mengajar hingga waktu berhenti

 

Semua itu di sana bukan di sini

Di sini penuh siswa berprestasi

Di sini sesak guru berbakti

 

  • Abdul Rani, lahir 5 Oktober 1991 di Kota Pontianak, Provinsi Kalimantan Barat. Putra ketiga dari Deni Irawati dan M. Saleh. Pria yang biasa disapa Pak Dos ini, sehari-hari berprofesi sebagai guru di SD Bina Mulia Pontianak. Selain itu, dia juga masih menyelesaikan pendidikan S1 Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia  di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Tanjungpura. Bergabung di beberapa kelompok kepenulisan, seperti Lentera Community dan Forum Lingkar Pena Kalbar membuat pengalaman kepenulisannya cukup bisa diperhitungkan. Buku Cerita di Balik Nama Daerah menjadi buku perdananya yang ditulis secara kolektif pada tahun 2010.

Abdul Razak Othman (Kelantan- Malaysia) MALAM PILIHANRAYA

Abdul Razak Othman (Kelantan- Malaysia)

 

MALAM PILIHAN RAYA

oleh Abdul Razak Othman

 

Membeli sepatu di pasar malam atau pasar raya sama saja

dipilih-pilih dan dicuba-cuba sebelum melangkah-langkah

otak bertanya mata, “cantikkah pada pandanganmu?”

mata bertanya hati, “bergayakah aku memakainya?”

hati bertanya kaki, “selesakah dengan langkahanmu?”

kaki bertanya dompet, “cukupkah wang yang kau ada?”

dompet bertanya tauke, “berapa harga boleh dikurang?”

 

Membeli sepatu di pasar malam atau pasar raya sama saja

pakailah terus kalau wang sudah bertukar tangan 

sepatu, jangan bertanya ke mana kamu hendak di bawa

ke kantor atau ke hotel, ke lumpur atau ke debu tanah

ke masjid atau ke pasar, atau ke mana sekalipun

yang pasti kamu sudah dipunyai.

 

Memilih sepatu di pasar malam atau pasar raya sama saja

mata kita diperdaya oleh cahaya sama ada

pasar malam yang malap dan pasar raya yang silau

di situ mahal bukan bererti asli, dan murah bukan bermakna tiruan

kerana itu, ada yang mengeluh sesal setelah tersalah pilih.

 

Memilih sepatu di pasar raya atau di pasar malam

dan memilih pemimpin dalam pilihanraya adalah sama

pemimpin umpama sepatu dan rakyat ibarat kaki

sepatu tidak akan ke mana-mana tanpa dibawa kaki

dan kaki tidak akan selamat tanpa memakai sepatu

sudah pasti sepatu perlukan saiz kaki yang sepadan

dan kaki inginkan sepatu yang kuat sebagai ‘protektor’

kedua-duanya perlu-memerlu.

 

Kerana itu setiap kali pilihanraya kita harus berhati-hati

kerana di hadapan sana ada titi yang panjang

tapak sepatu harus secocok dengan permukaan titi

jika tidak, kaki kalian mungkin tergelincir

yang jatuhnya anda, yang sakitnya semua

dan yang binasanya bangsa; dan jika tidak,

pasti nanti generasi anak-anak kita akan mendesak,

“Bapak, *mohon sepatunya dilepaskan”.

*kata-kata yang ditemui di tangga masjid Batu Sangkar, Sumatra Barat.

 

1999  (Utusan Zaman, 28 November 1999)

·        Abdul Razak. Nama pena Abd Razak @ Rezeki Othman. Memenangi Hadiah Sastera Utusan (HSKU) 2001 dan 2008. Naib Johan sayembara deklamasi puisi BBSK 2009 peringkat negeri Kelantan. Lulus dari Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI). Salah satu buku kumpulan puisinya yakni. Mulukut Menukik Sekam

Abdullah Awang (Kuala Lumpur-Malaysia) KUBURAN AYAHNDA

Abdullah Awang (Kuala Lumpur-Malaysia)

KUBURAN AYAHNDA

oleh Abdullah Awang

 

pada pagi jumaat ini

aku dipanggil untuk mencuci kubur dipinggir masjid

nama masjidku Binjal Mata’ab

dan aku salah seorang orang penting yang baru dilantik

dan aku maklumi bahawa

inilah rumahMU wahai rab….

di sini aku melepaskan rindu dendamku kepadaMU

persis aku memelok dan menciumMU

semahuku.

Ya Rabbi,

aku tidak puas mengucup seluruh zatMU

dengan lazat dan nikmat

hingga tidak terkata hilang suara pada bahasa.

Ya Rab…

aku hilang entah di mana

terfana kasih pada af’alMU yang mukholafatuhulilhawadith

berjurai airmata rinduku kepadaMU hingga terlimpah

dibingkai kolammata, ngilu….

Oh kekasih hati nan Termaha Indah,

Engkau menempati ke dalam jiwaku umpama sir yang menyerlah

hilang dahagaku kepadaMU yang gersang bertahun lamanya

indah pandanganku kepadaMU umpama lautan bebintang

yang bergantungan di langit zaman.

Ya Rab…

kasihku kepadaMU tiada terucapkan

umpama bueh gelombang diseluruh lautan biru

rinduku kepadaMU tiada terbataskan

umpama hujan yang bertambah sebu.

Oh, Rabbi…

aku hilang di dalam kudratMU…

aku hilang di dalam dakapMU…

aku hilang di dalam nurkasihMU…

aku hilang

aku…

aku…

aku…

aku tiada

aku tiada

yang ada

hanya

ENGKAU.

 

17 June 2011

Pondok Makrifat, Pasir Mas.

 

 

  • ·        Abdullah nama sebenar dan Nama Samaran: Atma Rindu, Putra Arjuna, Aduk Putra nama samaran. Riwayat pendidikan ; 1. Sekolah Rakyat Kampong Gelam (Sekolah P. Ramle 1962 – 1965) 2. Sekolah Kebangsaan Kangkong, P. Mas 1966 – 19683. Sekolah Menengah Tok Uban, Pasir Mas dari 1969 – 19714. Sekolah Menengah Lemal, Pasir Mas dari 1972 – 1973 5. Sekolah Swasta dari 1974 – 1975 dan 76 – mula aktif menulis Puisi, Novel, Cerpen, Rencana.6. Mengajar dan menulis – Yayasan Islam Kelantan (YIK) 1977 – 1978 (Sekolah Menengah Ugama Arab Serendah, Chetok, P. Mas, kini sekolah itu menjadi bangsal kambing dan lembu) 7. Editor Aktul dan Widya 1978 – 1980.8. Menjadi Guru Sekolah Kadir Adabi Tanah Merah 1980 – 1982.9. Menjadi Guru Sekolah Menengah Ugama Arab Tarbiah Al Diniah (SMUA) Tok Uban dari 1982 – 2001.10. Ijazah Bacelor Sains Pembangunan Manusia UPM dari 2001 – 2003.11. Ijazah Sarjana (Master Bahasa Melayu) UPM 2009.12. Insya ALAH, Ph. D akhir tahun ini; ILMU PENYULUH HIDUP DUNIA DAN AKHIRAT. 13. Berkhidmat sebagai Guru di Sekolah SK Bukit Jarum dari 2003 – Sekarang.14. KARYA:i. Empat Buah Novel Remaja – Dua Haluan (Teks Komsas), Pendekar Sabri, Rahsia Lubok Menangis / Talking Books (terjemahan untuk Orang Cacat Penglihatan; Perpustakaan Negara, DBP dan MC Donald (DBP). Laut Cintaku (?).ii. 10 Antologi Cerpen dulu dikenali Oscar Books International.iii. Puluhan Cerpen disiarkan dalam Media.iv. Rencana-rencana di akhbar dan majalah.v. Drama Radio.vi.Wartawan Sambilan dengan Berita Harian, Sinar Harian,dan Kini Utusan Malaysia, Media Terkini, dan Siasah.

Abu Rahmad (Aceh-Indonesia) TUAN RAJA

 

Abu Rahmad (Aceh-Indonesia)

TUAN RAJA

Oleh Rahmatsyah

 

Kopi pagi sehangat mentari

Sang raja angkuh berdiri di atas atap negeri

Bersorak tentang kesombongan

Si angkuh tuan raja tak bertuan

Merasa diri tak tertandingi

 

Kopi hangat tuangan sang pelayat

Tak lagi hangat

Menyisihkan ampas di pantat gelas

Bekas bibir setan

 

Ah, terlalu sombong terlihat

Para algojo si pemimpin

Tak pernah sekali pun menyeruak

Kepada kami

Kau hanya numpang nama di atap negeri kami

 

Tuan raja

Kau tak usah selalu menatap ke atas negeri

Pergilah dan kami hanya menyimpan

kebencian yang kau tanam

 

Tuan raja angkuh

Kala kami luluh akan suara mu

Atas semua janji-janji itu

 

                                                                        Rahmatsyah, 23 Maret 2012

                                                                        Mahasiswa PBSI FKIP Unsyiah 2010

 

 

  • Rahmatsyah atau Abu Rahmat, adalah mahasiswa PBSI FKIP Unsyiah dan anggota DPM FKIP Unsyiah yang mulai menekuni dunia puisi sejak SMP serta sudah mengumpulkan puisi-puisi karyanya meski banyak yang hilang. Walau masih terlalu junior dalam dunia menulis namun, semangatnya tak pernah layu untuk menulis dan baca puisi, belajar menulis dari dosen dan senior. pernah mengikuti lomba baca puisi, banyak ikut komunitas seperti PISAU (Komunitas Penulis Sastra Aceh Utara) dan beberapa komunitas lainnya. Setelah setahun menulis puisi dan mengirim ke media-media barulah puisi pertamanya “tentang aku” tembus di harian lokal. Rahmatsyah yang biasa di sapa abu ialah anak dari pasangan Syahrul dan Mahmudiah kelahiran Matangkuli, Aceh Utara.

Ach Nurcholis Majid (Jawa Timur-Indonesia) DARI SEBUAH LUKA

 

Ach Nurcholis Majid (Jawa Timur-Indonesia)

DARI SEBUAH LUKA

Oleh Ach. Nurcholis Majid

 

di antara jalan menanjak rumput-rumput mengering

senja menukik ke dalam lembah dan berpendar

seperti akan datang hujan tambur

dari luka yang terlanjur jadi duri

amarah tumbuh di jalan raya dengan akar yang tegang

entah bermimpi atau sedang mengigau jadi halilintar

 

hujan pun gugur, turun dari luka yang terkoyak

pejalan-pejalan kaki terpaksa menahan perih

karena bis kota yang kemalaman membawa hantu

telah menerornya dengan bayang-bayang kematian

 

oh singa jantan yang tenang di bawah kaki burung

kepalamu telah jadi sarang tinja

padahal raja adalah mimpi masa kanak-kanak

yang terhuyung-huyung antara raja’ dan khauf

kemudian ke dalam raja’ mereka mengalahkan khauf

 

tapi sekarang raja’ adalah khauf

setiap anak yang mengikuti masa depan selalu pingsan

karena harapan selalu berbanding dengan kegagalan

itulah kenapa bilang datang UAN harga kejujuran menjadi murah

dan pendidikan berubah warnanya menjadi merah jambu

kau bisa lihat ia sangat kemayu melihat ketotolan

dan guru-guru menjadi malaikat yang terlampau hitam

 

dan di antara ketakutan-ketakutan, keberanian pun tumbuh

menjadi seekor burung hantu dengan dua pilihan: serang atau buang

maka menyeranglah pemuda-pemuda yang tak tahu harga kehidupan

generasi yang terlahir dari pertanyaan-pertanyaan tanpa jawaban

mengucurlah darah yang teramat merah

aduhai luka kita seperti mawar merekah

 

o muda yang jernih, di tepi laut kita akan bertemu sampan

kau harus tenang, ada lumba-lumba dan paus tengah berenang ke muka pantai

di sini pernah kau buat patung-patung pasir sambil melihat senja

jaga pikirmu agar tak dendam, dayung sampanmu jangan bermuram

ini kesempatan untuk membuka nasib

setelah berkali-kali musim angin dan halilintar menjatuhkan

setelah ikan-ikan besar terdampar karena terbuang

jangan ada lagi luka yang dihias baju kekuasaan

jangan bawa kebodohan dengan sekantong kesarjanaan

 

a.2012

 

  • Ach. Nurcholis Majid lahir di Masalembu, Sumenep-Madura, 04 Maret 1988. Alumni Pondok Pesantren Al-Amien Prenduan. Aktif sebagai pembina FLP ranting AL-AMIEN Prenduan Sumenep dan pembina Sanggar Sastra Al-Amien Prenduan. Menulis puisi, cerpen, feature, esai, dan karya ilmiah. Sejumlah karyanya berupa puisi dan cerpen dimuat oleh majalah HORISON, KOMPAS, ANNIDA, SABILI, KUNTUM, JAWA POS, SURABAYA POST, QALAM, SASTRA DIGITAL dll. Meraih Juara II Lomba cipta cerpen islami di UNEJ Jember, juara harapan lomba menulis cerita pendek se-Madura 2008, Juara dalam lomba karya tulis ilmiah tentang Taufiq Ismail 2008, Juara II Lomba Mengulas Karya Sastra Antara Mahasiswa se-Sumenep, Esai Terpuji FLP Award 2009, Esai Terbaik dalam Kompetisi Esai Mahasiswa Internasional yang diadakan TEMPO, Juara I Lomba Mengulas Karya Sastra yang Diadakan Kementrian Pendidikan Nasional (KEMENDIKNAS 2010). Buku-bukunya yang telah terbit; antologi puisi Mengasah Alif (Sumenep: SSRI, 2007) O’de (Sumenep: SSA, 2003), Taufiq Ismail di Mata Mahasiswa (Jakarta: HORISON, 2008) KH. A. Djauhari Chotib; Muqaddam Tarekat Tijaniyah (Madura: Mutiara Press, 2008).

A Azizah Maharani (Kalimantan Timur-Indonesia) AYAH

A Azizah Maharani (Kalimantan Timur-Indonesia)

 

AYAH

Oleh A Azizah Maharani

 

Ayah tak henti-hentinya menulis sejarah

Di  dalam tubuh ibu dan anak-anaknya

Mengalirkan kenangan-kenangan di ingatan kami

Juga di darahdarah kami. Marah ayah adalah peringatan.

Sedih ayah kelesuan yang hanya sesekali mengetuk rasa

Hari-hari kami, bukan peringatan atau kelesuan itu.

Ayah mengobarkan semangat hidup ke depan yang indah

Sejarah telah ditulis ayah sebelum anak-anak zaman lahir

Lalu ceritacerita terus disulam dari waktu ke waktu

Saat anak-anak zaman itu besar, kening ayah telah berkerut

Ayah duduk di beranda rumah menatap senja,  bersama ibu

Hanya berdua. Lalu sendirian.

Sementara anak-anak zaman sibuk menuliskan sejarah lagi

Kenangan ayah tersimpan di sudut zaman. Mungkin dilupakan.

 

  • A Azizah Maharani. Atau Adella Azizah. Atau Adella Putrijayagni. Lahir di Samarinda, 28 Desember. Bercita-cita ingin menyelesaikan kuliahnya di Fakultas Kedokteran di sebuah Universitas ternama di Jawa.

Ahmad Md Tahir (Singapura) SINDROM

 

Ahmad Md Tahir (Singapura)

 

SINDROM

Oleh Ahmad Md Tahir

i.
sebenarnya,
pesona warna di sini
 segala kehitaman antara warna.

sebenarnya,
kehitaman warna di sini
 segala pesona antara warna.

ii.
adalah;
seseorang di antara kita
 yang bergelar istimewa
  dengan segumpal amanah
berdirinya memanjat bicara.

adalah;
sesewaktu antara ketika
 menjadilah dia seorang pelupa
  tak bisa lagi mengenali warna
bicaranya kekehilangan makna.

iii.
sebenarnya –
pesona warna di sini
kehitaman warna di sini.

 telah menjadikan sesiapa pelupa
  meskipun dia bergelar istimewa.

Berita Minggu, 04.11.90

 

  • Ahmad Md Tahir atau nama penanya T. Ahmad Mohamed (bagi penulisan esei) dilahirkan di Paya Lebar, Singapura pada tahun 1967.Beliau menerima pendidikan awal di Sekolah Rendah Mattar; Sekolah Menengah Siglap; dan Sekolah Menengah Teknikal Tanjong Katong bagi pendidikan Pra-Universiti. Kini bertugas sebagai Penganalis Makmal di sebuah syarikat Swiss – SGS. Beliau mula menulis pada tahun 1984 semasa dalam tahun pertamanya di Pra-Universiti. Ahmad amat prolifik dalam bidang puisi. Beliau merupakan salah seorang pengasas Kamus; Setiausaha, Pegawai Perhubungan dan Ketua Unit Puisi KAMUS.  Karya. Di antaranya,Bunga Makna, Spura: Pustaka Melayu Publisher, 1992; Journeys: Words, Home & Nation (antologi bersama), Spore: The Centre for the Arts, National University of Spore, 1995; Memories & Desires (antologi bersama), Spore: The Centre for the Arts, National University of Spore, 1999; Rhythms: A Spore Millennial Anthology Of Poetry (antologi bersama), Spore: National Art Councils (NAC), 2000; Fire of the Spirit (antologi bersama), US: International Library of Poetry, 2002. Pencapaian / Anugerah. Di antaranya, hadiah Penghargaan Anugerah Saadon Ismail (1990, 1992 & 1993); hadiah Kedua Sayembara Sastera MBMS (1993); Hadiah Penghargaan Anugerah Saadon Ismail (1994); hadiah Sastera (Penghargaan) MBMS: sajak Teja (Erti Feudalisme) (1995).

Addien Sjafar Qurnia (Kalimantan Barat-Indonesia) SEPENGGAL EPISODE MIMPI

Addien Sjafar Qurnia (Kalimantan Barat-Indonesia)

SEPENGGAL EPISODE MIMPI

Oleh Addien Sjafar Qurnia

Tuan,

aku tak tahu harus bagaimana lagi bicara kepadamu

telah kering rasanya tenggorokan ini teriakkan lagu keprihatinan

lelah pula bibir ini senandungkan nada-nada keadilan yang sempat tercabik

tidakkah kau dengar resah hati kami, Tuan?

 

wahai Tuan,

kutulis sajak ini saat kawanan aksara tak mampu lagi kuikat

maka itu, menolehlah sekejap

aku hanya ingin melafadzkan arus mimpi yang menyapa ujung tidurku tadi malam

izrail telah datang, Tuan

menjemput pengerat-pengerat berdasi yang menggilas kami dengan roda kencana

 

adakah ini pertanda, Tuan?

atau hanya ilusi yang kan hilang dilumat luka?

sungguh, aku tak hendak terbangun jika kau tak mau membeli mimpi ini

 

Bilik rindu, 23 April 2012

 

  • Addien Sjafar Qurnia terlahir di Mempawah, Kalimantan Barat pada tanggal 16 Februari. Mengenyam pendidikan pada program studi Pendidikan Kimia pada Univ. Tanjungpura Pontianak, tidak lantas membuat minat menulisnya sirna.  Menjadi kontributor dalam beberapa buku antologi cerpen dan puisi antara lain Wajah-wajah Kayu Bapak (Leutikaprio, Juli 2011), Sehangat Dekapan Cinta Ramadhan (Leutikaprio, September 2011), 100% Cinta (Leutikaprio, Oktober 2011), Kutukan Negeri Rantau (UmaHaju Publisher, November 2011), Merah Darah Putih Puisi (Leutikaprio, Desember 2011), Senandung Cinta (AG Publishing, Februari 2012), Dalam Genggaman Tangan Tuhan (Penerbit Writing Revolutian, Maret 2012), Jalan Setapak Kita dalam kata (Nulisbuku.com, Maret 2012), Goresan Pena Untukmu (AG litera, April 2012) dan beberapa buku antologi lain yang sedang dalam proses terbit. Penulis yang bergiat di Writing Revolution dan FLP Kalbar ini dapat dihubungi di ad_di3n007@yahoo.co.id.

Ahmad S. Zahari (Jawa Timur-Indonesia) KITA DAN ANGAN-ANGAN II (MANUSIA KINI)

Ahmad S. Zahari (Jawa Timur-Indonesia)

KITA DAN ANGAN-ANGAN II (MANUSIA KINI)

Oleh Ahmad S. Zahari

(I)

Detik zaman terus berbisik akan kegelisahan

Angin melirik kebejatan manusia pada manusia

Panas dan gersang sahara terus menggoda

 

Berpikirlah kawan

Kita ini manusia!

Penindasan, penganiayaan, kepalsuan dan sebagainya

Mereka manusia? Manusia, mungkin?

 

Sadarlah kawan

Mata dan telinga, masih!

Sepotong kue dan kerupuk di pagi dan sore hari, tetap

Mereka manusia? Manusia, tentu!

 

(II)

Detik zaman terus berbisik akan kegelisahan

mendung bersaksi atas tuntutan manusia pada manusia

kebejatan menjadi senjata, kebaikan hanya sekadarnya

 

(III)

Detik zaman terus berbisik akan kegelisahan

Bercermin untuk menatap pada diri sendiri

Bintang gemintang menerangi duka dan suka

 

Angan-angan?

Bukan!

Ini tentang kita, manusia

2012

 

  • Ahmad S. Zahari adalah nama pena dari Ahmad Suyuti (Cak Yud), lahir di Gresik pada bulan Maret 1992, tepatnya di desa Karangcangkring. Sekarang bersetatus mahasiswa di Universitas Negeri Surabaya (UNESA), Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia. Serius menulis sejak masih duduk di bangku SMA. Karya-karyanya telah dimuat di antologi puisi Jalan Cahaya (Dewan Kesenian Lamongan/DKL 2007), antologi Kristal Bercahaya dari Surga (LA Rose 2008), antologi puisi Bila Daun-daun Luruh (DKL 2008), antologi Kamashastra (LA Rose 2009), antologi puisi Sajak-sajak Semprul (2011), antologi cerpen Primadona (2012), dan beberapa tulisannya juga tersebar di beberapa majalah.

Ahmad Wayang (Banten-Indonesia) DOAKU DOAMU IBU

Ahmad Wayang (Banten-Indonesia)

 

DOAKU DOAMU IBU

Oleh Ahmad Wayang

 

ibu

kusebut ibu

di mimbarmimbar, di trotoar

di jalanjalan, ganggang sempit

juga di kampung goyang dombret

 

“ketahuilah, ibu cinta kalian

cinta orangorang proletar!” katamu begitu

 

ibu

kusebut ibu

dalam seminarseminar, fampletfamplet licin

sampul buku, spandukspanduk, atau apa saja

hingga di balik sajadah

 

“biarkan ibu jadi imam lagi.” katamu

lewat speaker di surausurau tua

 

ibu

kusebut ibu

setelah alif ba ta

tak bisa kuarti lagi

 

ibu

kusebut ibu

sepuluh kali, seratus kali, sejuta kali

sampai oatakku penuh

nama ibu

 

ibu

sudah kusebut engkau

maka ajarkan mereka, rakayat kita

doadoa penolak kpk

Banten, 2011-2012

 

  • Ahmad Wayang, lahir di Serang-Kibin, 19 September. Mahasiswa IAIN Serang Banten, semester IV, jurusan Komuniakasi Penyiaran Islam (KPI) ini adalah relawan Rumah Dunia. Beberapa tulisannya pernah dimuat di koran lokal Radar Banten, Baraya Post, Kabar Banten, Kompas.com, dan majalah Gaul. Beberapa tulisannya tergabung dalam buku kumpulan cerpen GILALOVA jilid 1, 3 dan 5 (Gong Publishing, 2010-2012), RELAWAN DUNIA (Kepustakaan Populer Gramedia, 2011), Akulah Musi (Dewan Kesenian Sumatera Selatan, 2011), dan PERJUMPAAN SEPASANG MATA (Proses cetak). Email: soby_rin@yahoo.co.id

Agni Kasmaranwati (Kaltim-Indonesia) LELAKIKU YANG PERGI DI SUATU HARI

Agni Kasmaranwati (Kaltim-Indonesia)

 

 

LELAKIKU YANG PERGI DI SUATU HARI

Oleh Agni Kasmaranwati

 

Kenangan-kenangan itu berayun-ayun di bola mataku;

Tentang kopi yang kubuatkan setiap pagi untuk lelakiku

Bermacam rasa, yang dihirup saat hangat. Bahkan dingin

Kopi susu atau kopi jahe atau kopi madu, kadang  teh

dengan asap yang mengepul-ngepulkan kebersamaan

Aku juga ingat hari-hari lain saat bersama. Ada bahagia atau sedih

Semua adalah warnawarni kebersamaan kami

 

Kini lelakiku sudah pergi terlebih dahulu

Cita-citanya sudah sudah bercampur tanah, lalu menjelma menjadi  tanaman

Tumbuh menjadi daun, menjadi dahan, akar dan buah

Sekali waktu, aku melihatnya menjelma menjadi burung yang terbang sendirian

Di angkasa dan lenyap

Doa-doa  terus keberi sayap dan terbang untuk  lelakiku;

Semoga  bertemu lagi di sorga.

 

  • Hj. Agni Kasmaranwati  Lahir di Samarinda, 5 mei. Mengenyam pendidikan di Fakultas Ilmu Sosial Politik Universitas Mulawarman. Wanita yang kini bekerja sebagai Pegawai Negeri Sipil di Dinas Pendidikan Kota Samarinda   ini suka menulis puisi dan cerpen sejak SLTP. Puisi pertamanya saat kelas 1 SMP dimuat di majalah Kuncung dan Bobo. Selanjutnya cerpennya dimuat di berbagai Koran harian lokal dan nasional di Indonesia. Cerpennya juga terhimpun dalam Kalimantan Timur dalam Cerpen Indonesia (ed. Korrie Layun Rampan).

Andi Magadhon (Jogyakarta-Indonesia) MAKIN API

Andi Magadhon (Jogyakarta-Indonesia)

MAKIN API

Oleh  Andi Magadhon

Makin Api Tambang dan Ladang

langit di atasnya menyemburkan asap

sepanjang mata berkobar dan mengepul

sajakku terbang membuka pintu hujan

hujan tumpah berloncatan bagai air terjun

membersihkan darah menggenang

ke lantai waktu dan sejarah

akankah bunga sepagi ini berziarah?

setelah kabut tersingkap

makam mekar dan memanjang

mengusir hutan dan bukit-bukit

sebab telah bergulir tahun demi tahun dan berakhir

serentetan sejarah bergolak dan menyala-nyala

dari rangkaian perseteruan berulang

di mana-mana sengketa tak pernah usai

keringat bumi meruapkan bau anyir

mengundang lalat-lalat berterbangan

di atas tumpukan mayat dan reruntuhan

inilah dunia di luar kata-kataku

minta di baca dan tuliskan

sedingin ini air mata dan kehilangan

mengalamatkan perdamaian?

tanah airku terkubur

pecahan batu, selongsong peluru dan mesiu

dan tangis kian meninggi melelapkan waktu

menyeret dan ikut membenamkan sajakku

ke dalam kepunahan!.

                                     Yogyakarta, 2010

  • Andi Magadhon, nama pena penulis. Nama asli Andi Wahyu Praminta. Penulis mahasiswa UIN SUKA Jurusan  Sejarah dan Ilmu Budaya. Domisili Siti sewu GT 1/43 Rt/Rw 005/001 Kel SosromenduranKec Gedong Tengen Yogyakarta 55271. Penulis intens menulis fiksi, meski begitu sajak-sajaknya kebanyakan terangkum dalam antologi puisi bersama, di antaranya; Antologi puisi bulan purnama Maja Pahit trowulan, Karena aku tak lahir dari batu, Memburu Senyap, Ode pelacur 100 penyair,1000 puisi untuk Chairil Anwar dll. Fb a_magadhon99@yahoo.com.

Asmira Suhadis (Selangor- Malaysia) JIKA INGIN BICARA oleh Asmira Suhadis

 

Asmira Suhadis (Selangor- Malaysia)

 

JIKA INGIN BICARA

oleh Asmira Suhadis

 

jika ingin bertanya tentang rindu

tanya kan pada bayu

yang semilirnya  sentiasa membisik

membelai mesra tampa kata

jika ingin bicara tentang pemuja

tanyakan pada sang pungguk

yang berabad memuja bulan

sedang bulan lena dipelok awan

jika ingin bicara tentang setia

tanyakanlah pada nesan di pusara

yang tidak pernah mahu berganjak

walau pun jasat tidak bernyawa

kalau ingin bicara tentang cinta

tanyakan saja pada tun teja

yang rela meninggalkan keluarga

sedangkan Tuah berpaling darinya….

dan aku

masih bagai teritip lekat dibatu…

jumaat 1hb julai 2011.

 

  • Asmira Suhadis adalah nama pena. Nama betul Tumirah Hj MD Abas. Lahir tanggal 18 Maret 2012 di Sijangkang Banting Selangor.. Alamat A-1-19 Pangsapuri Sri Kundang, Batu 15 Jalan Dusun Tua, 43100 Hulu Langat Selangor Darul Ehsan. Pendidikan ;  Sek Keb: Sijangkang,  Sek: Agama peralihan,  sijangkang, Sek: Arap Telok Panglima garang  dan Madrasatul Alfaizin, simpang lima Klang  Kolej Islam Klang. Pengalaman pekerjaan;   1.  2004-SEKARANG penulis sepenuh masa. 2. 2003-2001 wartawan dimajalah Pesona/Ibu/ Usahawan 3. 2000-1999 wartawan di Majalah Bicara. 4. 1998-1996 wartawan di Majalah kisah benar. 5. 1995-1990 wartawan di akbhar tabloid  Minguan Famili  6. 1989-1984 penulis bebas 7. 1983-1982 wartawan di Berita penjaja peniaga  8. 1981-1978 penolong pengarang di tunas artis setia. Hasil karya;  1. Menghasilkan sebuah antologi cerpen WARNA-WARNA CINTA pada tahun 1981 2. Menghasilkan 12 buah novelete, antaranya ‘AKU CINTA PADAMU  BUKAN KERANA DENDAM, GELOMBANG dll.  3. Novel ‘ BUNGA PUN BERGUGURAN ( 2005)  4. Menang tempat kedua pertandingan menulis skrip FINAS  Tajuk: MISI 2003  5. Menang tempat ke tiga pertandingan menulis skrip FINAS Tajuk: GILA 2004  6. Menang tempat ke dua pertandingan menulis skrip FINAS Tajuk: DIKIR 2005 7. Menang tempat kedua Dokomantari FINAS Tajuk:melenggang perut adat yg terpinggir 2006 8. Telemovie MISI tersiar di RTM pada 2006 9. Memenangi tempat pertama skrip Dokomantari fINAS Tajuk; penglipur lara keunikan bangsa yg hilang 2007 10. Memenangi sagu hati filem cereka FINAS Tajuk’ lutjh (BAH TILOT) 2007 11 Menulis beberapa buah buku motvasi antaranya: + JADILAH LELAKI SEJATI + JADILAH WANITA TERHEBAT 12. Menang Tempat PERTAMA, penulisan di FINAS “KARAM 2008 13. Menang saguhati Filem Pendek’MASA di FINAS 2009 14. Membuat penyelidikan budaya dan kesenian bersama Kekwa tentang masyarakat jawa di malaysia 15. Membuat penyelidikan tentang herba dengan kerjasama FRIM 16. Membuat penyelidikan tentang kehidupan dan kebudayaan masyarakat orang Asli di Malaysia. 17 . Drama Loghat (komedi) tersiar di panggong 1 RTM pada 28 april 2007 18. Drama MISI disambong menjadi drama bersiri.(drama pertama kerjasama dengan GAPENA) 19. Drama BAH TILOT akan ditanyangkan sempena kemerdekaan di RTM 1.pada 8.9 2007 20 Drama “apalah dosaku” siaran di RTM 1 21. Drama “Pulanglah Di Aidil Fitri” siaran untuk drama khas aidilfitri . 22. Drama 13 siri “Aku Budak Minang” Rtm 1 23. Dokumantari “ Yayazan Diraja Sultan Mizan” rtm 1 24. Dokumantari “ Melaka Bandaraya Bersejarah” Inhouse RTM 25. Dokumantari Busana Diraja” Yayasan Sultan Mizan Terengganu. 26. Dokumantari “ Terengganu 300 tahun bersultan” YDM.Terengganu. 27. Dokumantari Finas “ Agub Batu Tulug” 28. Dokumantari Finas “ Rumah Iglu hulu Tembeling: 29. Drama – 13 siri “Platun Harimau” drama khas bulan kemerdekaan. 30. Drama “Wetan” Rtm 2 31. Drama “laut Merah” RTM 2 32. Dalam pembikinan : Filem :”Kanang Anak Langkau” 33. Drama 13 siri “Camar Putih” 34. Dokumantari Finas “ Perbezaan Adat Minangkabau_sumatera & N9 35. Dalam pembikinan telemovie “ rindu yang terlarang” 36. Dalam pembikinan drama bersiri 13 episod “ bisikan rindu ditanah adat. 37. Dalam proses- 26 siri RTM – surat dari Ghaza.

Akhmad Zailani (Kaltim- Indonesia) BAU BUSUK DAN TELINGA YANG DIGANTUNG DI RUANG RAPAT PARLEMEN

Akhmad Zailani (Kaltim- Indonesia)

BAU BUSUK DAN TELINGA YANG DIGANTUNG  

DI RUANG RAPAT PARLEMEN

Oleh  akhmad zailani

I

Bau busuk mengolok-ngolokku. Mereka yang bertutup hidung berkata; ‘’ bau busuk itu berasal dari diri kau dan  juga teman-teman kau. Bau busuk itu telah membunuh anak-anak kami! membunuh keluarga kami!’’.  Aku mengendus-ngendus, menciumi ketekku. Menciumi selangkanganku. Tak ada.  Aku sudah mandi uap, ber spa, luluran sekalian massage menggosok daki, sekalian ho-oh seharian di salon simpananku. Lalu aku berendam di bathtub sebuah hotel mewah. Tapi kalian masih menuduh sumber  bau busuk adalah diriku. Bau busuk darimana? Kalau bau busuk dari tahi di perut ku yang belum dikeluarkan, kalian pun punya  pula. Ini fitnah.  Ini pembunuhan karakter.

II

Aku sudah membantah. Tapi kalian malah beramai-ramai mendatangiku dan teman-temanku. Membawa poster,  bertuliskan tuntutan mundur; jangan cemari negeri kami. Kami asik saja duduk-duduk. Membaca koran, yang bertumpuk di meja di sebuah gedung  yang sama nilainya dengan 1000 rumah sangatsangat sederhana sekali. Padahal kami baru jalanjalan dari luar kota. Padahal kami habis ho-oh di sebuah hotel yang mewah di Jakarta. Kalian yang datang dengan tutup hidung masih tak percaya. Aku dan teman-temanku saling mencium. Saling mencium ketek dan selangkangan. Tapi tak terdeteksi bau busuk.  Apakah hidung kami telah mati dan  hanya tajam menciumi bau uang? ‘’ Bau busuk yang membunuh itu terkumpul di gedung ini!’’ teriak kalian hingga urat di leher putus.

III

Kami  guyur badan kami dengan farfum super wangi.  Seluruh bagian gedung parlemen kami semprot pula dengan minyak harum. Termasuk telinga-telinga  kami yang telah di gantung di mikropon dalam ruangan rapat paripurna. Bahkan  tempat sampah yang tertampung berisi aspirasi di belakang gedung dewan  perwakilan rakyat kami seprot pula. Tapi besoknya kalian datang lagi. Lebih banyak lagi. Ribuan. Jutaan. Terus berdatangan pakai  masker, seakan-akan takut terkena virus dari bau busuk yang memabukkan. Kalian mengepung. Menaiki. Meludahi. Mengencingi. Memberaki.  Sambil berteriak hingga urat leher putus dan muntah-muntah; ‘’kalian memang busuk!’’ . Tapi tentu saja kami tidak mendengar. Karena telinga kami telah digantung di mikropon di  ruang rapat paripurna di gedung parlemen yang berbau busuk.

Mei, 1998

  • H. Akhmad Zailani. Kelahiran Samarinda (Kaltim), 24 Pebruari.  Alumnus Fakultas Pertanian Universitas Mulawarman Samarinda ini pernah bekerja di sejumlah koran harian lokal dan nasional. Di sela-sela kegiatannya,  membuat sejumlah buku. Di antaranya, Wajah Parlemen Samarinda, Melawan Banjir di Kota Air, Bintang di Tengah Ladang (booklet), H Achmad Amins Membenahi Samarinda. Bersama wartawan  daerah dan koresponden media nasional, tulisannya dimuat di buku berjudul Gubernur Datang? Bawa Uang Nggak?. Sejumlah cerpennya juga dimuat di berbagai Koran, termasuk di Koran Harian Utusan Borneo, Sabah Malaysia.. Puisinya terhimpun dalam antologi puisi SINAR SIDDIQ yang diterbitkan sempena Mahrajan Persuratan dan Kesenian Islam Nusantara 2012 di Membakut Sabah pada 8-11 Februari 2012.

Lelaki yang mulai menulis sejak SD ini pernah menjuarai lomba di bidang kepenulisannya. Di antaranya (tahun 1990-an) Juara 1 Lomba Menulis Resensi Buku yang diselenggarakan Perpustakaan Kaltim, Juara 1 Lomba Penulisan Cerpen Daerah Kalimantan Timur yang diselenggarakan Dharma Wanita Kaltim, Juara 2 karya tulis populer yang diselenggarakan VICO Balikpapan, Juara II karya tulis BKKBN Kabupaten Kutai dan Juara II Lomba Penulisan Puisi Lingkungan Hidup yang diselenggarakan AMPI  Kaltim. Selain buku tersebut di atas, cerpen Akhmad Zailani juga terhimpun dalam antologi cerpen jurnalis Kaltim, PARA LELAKI dan Kalimantan Timur dalam Cerpen Indonesia (editor Korrie Layun Rampan). Pengalaman organisasi ; Koordinator Divisi Komunikasi Publik DPC Partai Demokrat Kota Samarinda periode 2011 – 2015, Salah satu inisiator pembentukan DPW Partai Amanat Nasional (PAN) Kaltim – (tahun 1999),Badan Komunikasi Pemuda Masjid Indonesia (1993),Asosisiasi Kontraktor Seluruh Indonesia (AKSI) Kaltim – (2000 – 2002),Aliansi Jurnalis Indonesia (AJI) –  mengikuti Work Shop AJI di Jakarta (1999-2001),Direktur Lembaga Informasi Kerakyatan (LINK) – (2001-sekarang),Ketua Umum FORKKOT (Forum Kepedulian Kota) Kalimantan Timur (2009-sekarang),Wakil Ketua Bidang Komunikasi dan Informasi Ormas Nasional Demokrat (Nasdem) Samarinda – (2011 – 2015),Wakil Ketua DPD Partai Amanat Nasional Indonesia Kota Samarinda (2011 – 2015),Ikatan Penerbit Indonesia (IKAPI) dengan penerbit Sultan Kaltim Utama (anggota Ikapi)  – (2010-2012), menulis sejak kelas VI SD. Menulis puisi dan cerita anak-anak di majalah Kuncung dan Bobo. Saat SMP kelas 3 hingga kuliah,  beberapa cerpennya pernah dimuat di   majalah Kawanku, majalah HAI, Aneka dan Anita Cemerlang, Koran manutung, Kaltim Post dan Koran Suara Kaltim (alm), Tahun 1996-1997 bekerja sebagai koresponden Majalah FAKTA Surabaya, Tahun 1997-2001 – wartawan Suara Kaltim,Tahun 2000-2001 – wartawan tabloid-harian Harian Kutai Baru,Tahun 2001-2005 – redaktur Koran harian Poskota Kaltim,Tahun 2003 – redaktur pelaksana Koran harian Kaltim Times, Tahun 2004- redaktur pelaksana Koran Harian Matahari Kaltim,Tahun 2001-2007 – pemimpin umum/pemimpin redaksi tabloid Pemkot Samarinda “ Habar Samarinda”,  Tahun 2005-2006 – pemimpin umum/pemimpin redaksi majalah Metro,  Tahun 2005 – pemimpin umum/pemimpin redaksi tabloid Qolbu,Tahun 2006- pemimpin umum/pemimpin redaksi majalah Qalam,tahun 2006-2007 – pemimpin umum/pemimpin redaksi majalah Suara Rakyat, antara tahun 2004 – 2008 menjadi pemimpin umum/pemimpin redaksi tabloid Suara Hati, tabloid Rakyat (kaltim) Merdeka, tabloid Info (media sosialisasi Dispenda Samarinda), media center Amins-Jaang periode 2000-2005 dan media center Amins-Jaang 2005-2010, direktur  media center Jaang-Nusyirwan periode 2010-2015, konsultan media pasangan Calon Bupati Kabupaten Nunukan  H Gusti Aseng-Asmah Gani 2000-2005 Pilkada Nunukan, konsultan media Cabub Naswin Datu Norbeck 2000-2005 Pilkada Berau. Hj Asmah Gani sekarang terpilih sebagai Wakil Bupati Nunukan periode 2011-2015 bersama Bupati M Basri. Menulis puisi, cerpen dan cerita bersambung. Di antara cerita bersambung dimuat di Koran Harian Suara Kaltim, yaitu  Ah (1999),  Opera Pak Karto (1999) dan cerita silat politik : Dinasti Su Hat Su (cerita tentang keadaan politik tahun 1998). Salah satu tulisannya, Mengungkap Bisnis Sampingan TNI-Polri, termasuk tulisan terbaik menurut penilaian National Democratic Institute (NDI) – tahun 1999.

Arsyad Indradi (Kalimantal Selatan-Indonesia) DI PANTAI LAUT TAKISUNG :Memoriam Heru Emka

Arsyad Indradi (Kalimantal Selatan-Indonesia)

 

   

DI PANTAI LAUT TAKISUNG
:Memoriam Heru Emka

Oleh Arsyad Indradi

 

Masih kuingat kita menatap awan gemawan :
Tak ada senja yang meluput keindahan usia
Masa lalu adalah cermin untuk masa depan
Jika langkah kaki diayunkan
Maka tiada mengenal lagi surut ke belakang

Kita buka semenanjung sunyi pantai
Kembali mengarungkan tubuh
Pecah puncakpuncak ombak
Gemuruh spektrum angan harumnya buih

Ombak adalah jejak langkah
Kuasapkan dupa kaki langit tetirah
Lalu kau kusimpan dalam rahim lautmu

Matahari mulai luruh
Aku masih ingat pesan akhirmu :
Sebelum usai ayatayat senja
Jangan kau aminkan segala doa

KSSB,2012

·        Arsyad Indradi Lahir di Barabai, 31 Desember 1949. Menyenangi sastra khususnya puisi sejak duduk di SMP dan SMA. Pada tahun 1970 ketika menjadi mahasiswa Fakultas Hukum Unlam Banjarmasin mulai menulis puisi. Puisi-puisinya banyak diterbitkan di berbagai media cetak di Banjarmasin seperti Banjarmasin Post, Dinamika Berita, Gawi Manuntung , Bandarmasih dan lain-lain. Sejak di SMA dan di Fakultas Hukum ikut bergabung di Lesbumi Banjarmasin dan Sanggar Budaya Kalimantan Selatan. Tahun 1972 keluar dari Lesbumi dan mengaktifkan diri di Sanggar Budaya Kalimantan Selatan. Tahun 1972 bersama Bachtiar Sanderta,Ajamuddin Tifani, Abdullah SP dan lain – lain ( mantan anggota Lesbumi ) mendirikan Teater Banjarmasin khusus menggeluti teater tradisional Mamanda. Tanggal 5 Juli 1972 Untaian Mutiara Sekitar Ilmu dan Seni RRI Banjarmasin mengadakan diskusi puisi dipimpin oleh Bachtiar Sanderta. Puisi yang didiskusikan adalah “ Dunia” karya Arsyad Indradi. Yang hadir dalam diskusi itu antara lain Yustan Azidin, Hijaz Yamani, Ajim Ariyadi, Samsul Suhud, Ajamuddin Tifani dan penyair muda Banjarmasin lainnya. Berita diskusi diexpos oleh Lembaran Kebudayaan Perspektif Banjarmasin Post tanggal 17 April 1972. Sejak tahun 1970 – 1990 tergabung di Perpekindo ( Perintis Peradaban dan Kebudayaan ) Kalimantan Selatan yang berkedudukam di Banjarmasin.Tanggal 8 – 9 Februari 1972, bersama 15 seniman Banjarmasin mengadakan Aksi Solidaritas turun ke jalan menyuarakan hatinurani karena ketidak pastian hukum di Indonesia, dikenakan pasal 510 KUHP, dijebloskan ke penjara dan dikenakan tahanan luar 3 bulan. Laksus Kopkamtibda Kalimantan Selatan melarang pemeberitaan ini di semua media cetak Banjarmasin. Namun Harian KAMI Jakarta mengexpos berita ini Selasa 15 Februari 1972.Tahun 1992 menggagas dan mendirikan Dewan Kesenian Banjarbaru bersama seniman – seniman Banjarbaru. Sejak 1980 an – 1990 an tidak begitu produktif lagi menulis puisi. Aktif menjadi juri lomba baca puisi, juri festival lagu dan menggeluti dunia tari di Balahindang Dance Group Banjarbaru. Pada tahun 2000 mendirikan Galuh Marikit Dance Group Banjarbaru. Tahun 2004 diundang Majelis Bandaraya Melaka Bersejarah pada acara Pesta Rampak Gendang Nusantara 7 Malaysia, Pesta Gendang Nusantara XII,2009 . Mendapat Penghargaan Seni Tari dari Walikota Banjarbaru (2004), Penghargaan Seni Sastra dari Walikota Banjarbaru dan Gubernur prov.Kalsel (2010).Tahun 1996 – 2004 bergabung pada Komunitas Kilang Sastra Batu Karaha Banjarbaru. Tahun 2004 mendirikan Kelompok Studi Sastra Banjarbaru ( KSSB ), sebagai ketua.Selalu aktif menghadiri acara diskusi sastra di Banjarbaru maupun di Banjarmasin, acara tadarus puisi yang rutin tiap tahun di adakan di Banjarbaru, Aruh sastra 1 di Kandangan ( 2004 ), aruh sastra III di Kotabaru (2006), aruh sastra V di Paringin Balangan (2008), dan aruh sastra VI di Marabahan Barito Kuala (2009), Dalam catatan Data-data Kesenian Daerah Kalimantan Selatan yang diterbitkan Proyek Pengembangan Kesenian Kalimantan Selatan 1975/1976 digolongkan Penyair/Sastrawan dalam priode menjelang/sesudah tahun 70-an. Di dalam Sketsa sastrawan Kalimantan Selatan yang diterbitkan Departemen Pendidikan Nasional, Pusat Bahasa Balai Bahasa Banjarmasin 2001, oleh Jarkasi dan Tajuddin Nooor Ganie (Tim Penyusun) digolongkan Sastrawan generasi penerus Zaman Orde Baru (1970-1979). Dan termuat dalam dalam Leksikon Susastra Indonesia (LSI) yang disusun oleh Korrie Layun Rampan Penerbit PT Balai Pustaka Jakarta.  

Antologi Puisi bersama antara lain :Jejak Berlari ( Sanggar Budaya, 1970 ), Edisi Puisi Bandarmasih, 1972, Panorana ( Bandarmasih, 1972), Tamu Malam ( Dewan Kesenian Kalsel, 1992), Jendela Tanah Air ( Taman Budaya /DK Kalsel, 1995), Rumah Hutan Pinus ( Kilang Sastra, 1996), Gerbang Pemukiman ( Kilang Sastra, 1997 ), Bentang Bianglala ( Kilang Sastra, 1998), Cakrawala ( Kilang Sastra, 2000 ), Bahana ( Kilang Sastra, 2001 ), Tiga Kutub Senja ( Kilang Sastra, 2001 ), Bumi Ditelan Kutu ( Kilang Sastra, 2004 ), Baturai Sanja ( Kilang Sastra, 2004 ), Anak Jaman ( KSSB, 2004 ), Dimensi ( KSSB, 2005 ). Awal tahun 2006 mendirikan percetakan KALALATU Press Banjarbaru Kalimantan Selatan dan penerbitan.Semua puisi – puisi yang belum terdokumentasikan sejak tahun 1970 – 2006, dicetak dan diterbitkan berupa antologi tunggal secara swadana dan disebarluaskan ke seluruh Nusantara. Antologi Puisi sendiri itu , yaitu :Nyanyian Seribu Burung ( KSSB, 2006 ), Kalalatu Puisi Bahasa Banjar dan Terjemahan dlm.Bhs.Indonesia ( KSSB, 2006 ), Romansa Setangkai Bunga ( KSSB, 2006 ), Narasi Musafir Gila ( KSSB, 2006 ), Burinik Puisi Bahasa Banjar dan Terjemahan Bhs.Indonesia (KSSB.2009) dan Kumpulan Esai-Artikel ” Risalah Penyair Gila ” (KSSB,2009).Semua antologi Puisi yang diterbitkan itu telah ber-ISBN dari Perpustakaan Nasional RI Jakarta.Empat Antologi Puisi mendapat tanggapan berupa esai, dari :1. Dr. Sudaryono M.Pd ( Staf Pengajar FKIP Universitas Jambi ) “ Narasi Penyair Gila “ Arsyad Indradi, terbit di Cakrawala Seni dan Budaya Radar Banjarmasin, minggu 28 Januari 2007.2. Dr. Sudaryono M.Pd ( Staf Pengajar FKIP Universitas Jambi )“ Kalalatu “ Balada atau Mantra ? terbit di Cakrawala Seni dan Budaya RadarBanjarmasin, Minggu 25 Februari 2007.3. Diah Hadaning ( Pengelola Warung Sastra DIHA, Depok Bogor ) “ Setangkai Bunga dalam Seribu Aroma Ekspresi Cinta Lelaki Banjar “, terbit di Cakrawala Seni dan Budaya Radar Banjarmasin, Minggu18 Maret 2007.4. Yusri Fajar ( Penyair dan Staf Pengajar Program Bahasa dan Sastra Universitas Brawijaya Malang ) “ Nyanyian Seribu Burung : Dari Relasi Manusia Hingga Narasi Indonesia “, terbit di Cakrawala Seni dan Budaya Radar Banjarmasin, Minggu 29 April 2007.Dari bulan Oktober 2005 sampai akhir tahun 2005 menghimpun 142 Penyair se Nusantara ( hasil Seleksi dari 186 penyair ) dan jumlah puisi 426 puisi, dihimpun dalam Antologi Puisi Penyair Nusantara : “ 142 Penyair Menuju Bulan “, 728 halaman, dicetak oleh Kalaltu Press Bjb Kalimantan Selatan dan diterbitkan oleh Kelompok Studi Sastra Banjarbaru ( KSSB ) dengan biaya swadana, untuk cetakan pertama.Pada cetakan kedua akhir tahun 2007, ada perbaikan dan suplemen berupa epilog – epilog, juga dengan swadana.Tanggal 7 Desember 2006 duet baca puisi dengan Martin Jankowski pada acara Baca dan Diskusi Puisi “Detik – Detik Indonesia di Mata Penyair Jerman “, yang diselemggarakan Unlam Banjarmasin Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra FKIP Indonesian Arts and Cultural.Tanggal 8 – 9 Mei 2006 silaturrahmi, baca dan diskusi puisi di Komunitas ASAS Universitas Pendidikan Indonesia Bandung, Komunitas Sastra Ganesa ITB, Komunitas Sastra Pojok Bandung dan Komunitas Rumah Sastra Bandung.Tanggal 17 – 19 Juli 2007 baca puisi dan mengikuti seminar sastra internasional di TIM Jakarta. Pada tahun 2007 mengikuti Kongres Cerpen Indonesia V di Banjarmasin dan th. 2008 mengikuti Kongres Sastra Indonesia di Kudus (Jateng).Hari/Tanggal : Senin, 13 Agustus 2007 pembacaan puisi “ Riverside Poetry “ di Tepi Sungai Martapura depan Kantor Gubernur Kalsel menyambut harijadi yang ke-57 Provensi Kalimantan Selatan dan HUT Proklamasi yang ke-62 yang diselenggarakan oleh Panitia harijadi/HUT Proklamasi dan Dewan Kesenian Kalsel.Th.2009 menerima penghargaan dan hadiah Umroh juara Terbaik Pengawas Pendidikan Mata Pelajaran Seni Budaya SMP/SMA/SMK ,dari Bupati Kabupaten Banjar.

Azridah Ps Abadi (Sabah-Malaysia) DAN RINDU PUN BERGUGURAN

Azridah Ps Abadi (Sabah-Malaysia)

 

DAN RINDU PUN BERGUGURAN

Oleh Azridah Ps Abadi

Kekinian kini
kotak ingatan berbaur resah
pada usia mengisi makna
yang tersisa
di selaput mata bumi

Kekinian kini
tanpa kutahu ertinya rindu
membungkam rasa menjahit lara
pada keping-kepingan hati
gugur bersama bebenang kenangan

Kekinian kini
ingin melewati batas waktu
satu persatu
gugur…
lenyap di kolam mimpi
pada janji yang sering menguji
semuanya kosong
tinggal janji…

Kekinian kini
rindu menjalar rasa
pada usia berangkat pergi
yang tersisa daerah rindu
gugur..
terukir pengertian helaian kamusku..

(Puisi ini pernah tersiar di ruangan akhbar Utusan Borneo pada 7.7.199)

  • Nama Sebenar – Junaidah Parudin. Lahir – 1971.Bertugas – Sk. Sri Tanjung Papat 2, Sandakan, Sabah. Pekerjaan – Guru, berkhidmat selama 22 tahun. Suka menulis  Cerpen dan puisi. Mula menulis pada tahun 1988. Cerpen banyak  tersiar di akhbar sekitar tahun 1998 – 2004. Saat ini sedang  mengusahakan nuku kumpulan cerpen.

Azmi Taib ( Kelantan-Malaysia) DI CELAH RUANG

Azmi Taib ( Kelantan-Malaysia)

DI CELAH RUANG

oleh Azmi Taib

i

Sepasang capal usang meraba-raba

atas hamparan kerikil dan pepasir

menyandang sekeping papan kekunci

sambil jemari mematut sebaris punat bunyi

irama tujuh dekad,

dia mengulangi susur

melintasi susunan gerai

dari muka ke hujung medan,

ada hiba singgah di hati

melihat sebelah telapak

menadah harap

jatuh di muka gemggam.

 

ii

Tepian lalu yang berjajar

tersimpuh lelaki tua

menunggu capar lekang

di bawah gerak bayang,

suara menghafal ayat-ayat Tuhan,

ada getar yang tau makna,

celahan ruang yang berbaur itu

ada rezeki berbagi

pada tangan tua

dan pemuda mata tak berkaca.

 

azmi taib.

kota bharu.

 

 

·        Azmi Taib. Tinggal di kota Bharu, dari Kubang Kerian Kelantan.

Dee Dyantry (Jawa Timur-Indonesia) BARAA :Baraa Melhem

Dee Dyantry (Jawa Timur-Indonesia)

BARAA

:Baraa Melhem

Oleh Dee Dyantry

 

Baraa

Sudah berapa musim kau panaskan dengan air matamu

Usaplah

Sesaat dekap hangat akan menyelimutimu

 

Baraa

Di mana kau menyimpan sekotak mimpi kecilmu

Ambillah

Sejenak mimpi itu lekas menyapamu

 

Baraa

Sampai kapan kau menghitung cicak-cicak merayap di labirin dinginmu

Hentikanlah

Sekejap boneka lucu akan menghiburmu

 

Baraa

Akankah kau terus mengenakan kerudung hitam penanda dukamu

Lepaskanlah

Sekarang waktumu memungut harapan baru

 

Baraa Baraa

Kau lugu nan ayu

Ini, kutorehkan syair pengganti permen kesukaanmu

 

Baraa Baraa

Kembalikanlah lipatan perahu bibirmu

Di pangkuan Ibu,

Seiring kebebasanmu

 

11 April  2012

*Teruntuk Baraa Melhem (Seorang remaja Palestina yang disekap ayahnya selama 10 tahun).

     *  Dee Dyantry adalah nama pena dari Dian Tri Lestari. Kelahiran Malang, 17 Desember 1990. Memiliki kegemaran menulis sejak duduk di bangku SMP, namun baru memiliki keberanian mengirimkan hasil tulisannya ke beberapa media akhir-akhir ini. Andrei Aksana, Andrea Hirata, dan  Dee Lestari adalah tokoh idola penulis. Penulis berharap dapat mengikuti jejak mereka di suatu hari nanti. Buku antologi puisi penulis antara lain: Setia Tanpa Jeda (Leutika Prio, 2011) dan Di Sebuah Surau Ada Mahar Untuk-Mu (Tinta Media, 2012). Sementara 7 buku antologi puisi lainnya yang lolos dalam berbagai perlombaan, masih dalam proses penerbitan. Penulis dapat dihubungi melalui akun fb/e-mail : Dee Dyantry / deedyantry@yahoo.co.id

Desinta Sy. Mahadewi (Kalimantan Timur – Indonesia) RUMAH KAMI

Desinta Sy. Mahadewi (Kalimantan Timur – Indonesia)

 

RUMAH  KAMI

Oleh Desinta Sy Mahadewi

 

I

Rumah kami banyak meninggalkan ceritacerita

Kami yang tidur tanpa ranjang lalu kipas angin

dan juga AC menyejukkan mimpimimpi

Ayah mengetik peristiwaperistiwa  dan ibu

memandang rumah kami yang alami

Kurakura dalam toples dan atap yang bocor

Kucing generasi ketiga yang setia  pulang dan

Dindingdinding yang kusam

Ii

Rumah kami satunya belum jadijadi

Di bawah gunung yang juga milik kami

Rumah besar yang susah payah dibangun ayah

Rumah besar yang setiap tahun untuk

Mengikat sapi dan dagingnya kami bagibagi

Di rumah besar  ibu sering membagi cerita

Kami dudukduduk di teras rumah seraya mengurangi

uban di rambut mama dan mami

nenek berjalan terseok-seok

dan kakek duduk melamunkan semua uban

 

III

Di rumah, kami membuat ceritacerita

masa kanakkanak yang indah

dan kami terkenang karena tak lagi terulang

ceritacerita tentang sebuah keluarga

tentang ayah yang mengirimkan kendaraan untuk ibunya

yang telah pergi ke sorga dan nama-nama tersayang yang ditulis di kain putih

 

Samarinda, Idul Adha  2011

 

  • Desinta Sy. Mahadewi. Kelahiran Samarinda, 23 April.  Membaca buku novel sejak kecil dan terus belajar. Puisi adalah bagian dari denyut kehidupan. Di sela-sela menuntaskan cita-cita menjadi dokter, menulis puisi dan cerita-cerita adalah termasuk menu utama kegiatan.

Dian Hartati (Jawa Barat-Indonesia) MEMASUKI MITOS

Dian Hartati (Jawa Barat-Indonesia)

MEMASUKI MITOS

Oleh Dian Hartati

 

 

gumitir

kelok yang dibangun tanah-tanah

dingin kabut dan riuh suara pohon-pohon

begitu bisu begitu sendu

 

aku bayangkan tuan

memutari jalanan yang selalu malam

di gumitir pohonan terlalu rapat

matahari tak ada tempat

 

aku menyebut-nyebut gumitir

tempat orang berjajar

membentuk barisan

mereka bentangkan tangan

satu ke udara

satu ke jalanan

saling berteriak

woi….

woi….

tiba-tiba berterima kasih

 

“apa yang kau lempar, tuan?”

mereka jadi diam

menepi

 

gumitir

aku membaui udara

setiap yang dilihat adalah gelisah

mata-mata mencari

 

tahukah, tuan….

koin yang kau lempar

menguap jadi doa keselamatan

kebaikan diri sendiri

lihat! semua rupa ada di sini

usia hanya angka-angka

gumitir, punya cerita

 

tak pernah sendiri

 

 

Bumiwangi, 2011

 

 

  • Dian Hartati (Bandung, 1983), puisinya tersebar dalam berbagai media dan puluhan antologi bersama. Kumpulan puisi tunggalnya berjudul Kalender Lunar (Dian Rakyat, 2011). Penyunting buku fiksi anak dan remaja ini mengelola blog sudutbumi.wordpress.com. Mendapatkan berbagai penghargaan penulisan karya sastra, salah satunya Anugerah Sastra Jurdiksatrasia. Diundang dalam berbagai kegiatan sastra, di antaranya: Temu Penyair Muda Bali-Jawa Barat (2005), Temu Sastrawan se-Kampung Nusantara (2006), Forum Penyair Empat Kota: Padang, Bandung, Yogya, Denpasar (2007), Sastra Balik Desa (2008), Baca Puisi Lintas Generasi (2008), Temu Penyair Mitra Praja Utama (2008), Forum Baca Puisi Tiga Penyair Perempuan Indonesia (2009), Temu Sastrawan Indonesia II (2009), Ubud  Writers & Readers Festival (2009), Forum Sastra Indonesia Hari Ini: Jawa Barat (2010), Fokus Sastra (2010), Pertemuan Penyair Nusantara (2011), dan Temu Sastrawan Indonesia IV (2011). Puisinya telah dibukukan dalam antologi bersama, antara lain: KARTINI 2012: Antologi Puisi Perempuan Penyair Indonesia Terkini (Kosa Kata Kita, 2012), Bangga Aku Jadi Rakyat Indonesia (Kosa Kata Kita, 2012), Tuah Tara No Ate: Bunga Rampai Cerpen dan Puisi Temu Sastrawan Indonesia IV (Ummu Press, 2011), Akulah Musi (Dewan Kesenian Sumatera Selatan, 2011), Antologi Puisi Penulis Lepas (Pustaka Jamil, 2010), pukau kampung semaka (Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Tanggamus, 2010), Antologi Puisi Festival Bulan Purnama Purnama Majapahit Trowulan 2010 (Dewan Kesenian Kabupaten Mojokerto, 2010), Rona Kata: Sepuluh Perempuan Pencinta Puisi (Alumni, 2010), Berjalan ke Utara: Kumpulan Puisi Mengenang Moh. Wan Anwar (Magma, 2010), Forum Sastra Indonesia Hari Ini: Jawa Barat (Komunitas Salihara, 2010), Ziarah Kata (Majelis Sastra Bandung, 2010), Wajah Deportan (Antologi Puisi Penulis Muda Lintas Provinsi 2009, Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional), Kaos Hitam Cinta: Antologi Puisi Penyair Perempuan Indonesia Mutakhir  (Masyarakat Sastra Jakarta, 2009),  teh poci dan kamar kecil: kumpulan puisi enam penyair jawa barat (bukupop, 2009), Compassion & Solidarity: A Bilingual Anthologi of Indonesian Writing (Hivos + UWRF, 2009), Pedas Lada Pasir Kuarsa (Kantor Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Propinsi Kepulauan Bangka Belitung, 2009), Wajah Deportan (Komunitas Teras Puitika&AUK, 2009), Sihir Terakhir (Pustaka Pujangga, 2009), Di Atas Viaduct (Kiblat, 2009), Tamsil Syair Api (Ripos, Sagang, 2008), Bumi Nangroe Tsunami Aceh (Nuansa Majalengka, 2008), Antologi Puisi Berbahasa Daerah (Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Barat, 2008), Tangga Menuju Langit (Disbudpar-Wahana Iptek Bandung, 2008), Mencari Rumah: Antologi Puisi Hysteria 2004-2007  (mbuh press!, 2008), Kenduri Puisi: Buah Hati untuk Diah Hadaning (Ombak, 2008), IBUMI Kisah-kisah dari Tanah di Bawah Pelangi (I:boekoe, 2008), Pelabuhan Desember (Komunitas Seni INTRO, 2007), Komposisi Sunyi (Ripos, Sagang, 2007), Kemayaan dan Kenyataan (fordisastra, 2007), Nyanyian Para Kelana (KSSB-ASAS, 2007), Herbarium (Pustaka Pujangga, 2007), 142 Penyair Menuju Bulan (Kelompok Studi Sastra Banjarbaru, 2006), Kolaborasi Nusantara dari Banjarbaru (Gama Media, 2006), Jogya 5,9 skala Richter (Bentang, 2006), Anthologi Empati Yogya (Pustaka Jamil, 2006), Ode Kampung (Rumah Dunia, 2006), Sebuah Kado Pernikahan (BABADpress, 2005), Untuk Ibu (Selasar, 2005), Pagi di Buntiris (Selasar, 2005), ROH__Kumpulan Puisi Penyair Bali-Jawa Barat (buku pop, 2005), Dian Sastro for President! # 2 Reloaded (AKY, 2003).

 

Dianna Firefly (Kalbar-Indonesia) SAJAK UNTUK IBU DI HARI KEMATIANNYA

Dianna Firefly (Kalbar-Indonesia)

 

SAJAK UNTUK IBU DI HARI KEMATIANNYA

Oleh Dianna Firefly

 

[1]
Sepanjang jalan menuju kampung kita, aku tak bisa berhenti berpikir tentang kau, bu. Apakah kau masih bertelut di sore hari dan menyebut namaku dalam doamu? Atau tidak, karena kau tidak mau mati di balik jeruji besi. Sekarang, aku sudah pulang. Dan kutemukan sajadahmu terbentang di hadapan para hulubalang. Mereka meradang. Mereka berang. Kau pun berpulang.

 

[2]
Aku ingat bu, terakhir kali kau menanak nasi dan memasak daun pepaya. Hari itu bom meledak di ujung kota dan lelaki lelaki berhamburan keluar membawa senjata. Mereka berteriak soal agama. Katamu padaku, “negara ini sudah lama binasa. Ibu tak sanggup hidup terlalu lama.”

 

Borneo, 12 Januari 2012

  • Dianna Firefly lahir pada 7 November 1991 di sebuah kota kecil di Kalimantan Barat.  Ia adalah pribadi yang terus belajar dan berusaha memanfaatkan potensi dirinya sebaik mungkin. Gadis ini menyukai dunia sastra, seni, musik, dan petualangan. Dalam menulis, mahasiswi Jurusan Biologi FMIPA Universitas Tanjungpura ini mengaku banyak terinspirasi dari alam. Karyanya yang telah dipublikasikan dapat dibaca dalam beberapa buku Antologi termasuk di antaranya sebagai kontributor antologi THE 2nd JAKARTA INTERNATIONAL LITERARY FESTIVAL (JILFest) 2011 bertema “Spirit Persaudaraan dan Multikulturalisme”.  Saat ini ia sedang bergabung dalam kelompok Teather Lokal (Teather Tanpa Nama) di kota Pontianak dan http://www.faktailmiah.com yaitu sebuah situs yang menyajikan informasi ilmiah.

Dinda Az-Zahra (Kaltim-Indonesia) KAU TAK PERNAH MATI

Dinda Az-Zahra (Kaltim-Indonesia)

KAU TAK PERNAH MATI

i

aku tahu kau tak akan pernah mati. di setiap gerakku, kau selalu memperhatikan tingkah lakuku. perasaan yang mengatakan itu padaku. kau hanya berubah wujud, dari nyata menjadi tak nyata, dari tampak mata menjadi kasat mata.  Aku dan kau masih bersama. Bila malam, kau juga tidur di hatiku.

ii

Aku masih ingat dengan jelas; jalan-jalan yang pernah kami lalui bersama. di sepanjang usiaku. aku juga masih ingat, kau mengangkatku tinggi-tinggi seakan menunjukkan kepada langit dan gelombang yang menuju pantai; tentang kasih sayang. aku juga masih ingat dengan baik, saat-saat kebersamaan yang lain, ketika kau memenuhi apa yang kuinginkan. Tak bisa kuhitung lagi apa yang telah kau berikan. Selain laut sekalian pantai yang telah kau berikan,  bulan dan bintang-bintang sekalian yang kau selipkan dalam sakuku,  matahari dan sekalian aktifitas yang hidup dan sederet kenangan lainnya.

iii

aku yakin, kau tak akan berbaring di dalam tanah. kau hanya mengembalikan padi yang telah menjadi beras ke tanah, kau mengembalikan sayur melalui tanah, kau mengembalikan buah ke tanah, kau mengembalikan milik tanah,  termasuk air. kau  menyatu dengan tanah tapi kau tidak mati. kau hidup. Aku dan kau masih bersama. bila malam kau tidur di hatiku.

 

aku merasakan,  kita memang masih bersama. sekalipun tak ada suara beratmu lagi yang mengingatkan, tapi lewat langit dan gelombang yang menuju pantai, lewat bulan dan bintang, lewat tumbuhan, lewat desiran angin, lewat hujan, lewat senja, lewat berkeranjang-keranjang kenangan yang kau tinggalkan dan kau selalu mengingatkan tentang jalan benar yang harus kulalui untuk bertemu dengan kau kelak. Aku yakin kau tidak mati. kita msih bersama, karena bila malam aku rasakan kebaradaan kau tetap ada, masih hidup.

 

(buat satu-satunya lelaki yang meninggalkanku berkeranjang-keranjang laut, bulan, bintang dan lebih dari itu; papa. Mei 2012)

 

  • ·        Dinda Az Zahra.  Dilahirkan di Samarinda, 25 Juni. Menulis puisi sejak kecil, sekalipun berkeinginan untuk menjadi dokter.

Djazlam Zainal (Melaka-Malaysia) SELINGKAR SEJARAH MELAKA

Djazlam Zainal (Melaka-Malaysia)

SELINGKAR SEJARAH MELAKA

Oleh Djazlam Zainal & Rosmiaty Shaari

 

i

Hanya sebuah perkampungan kecil

di pinggir Selat Melaka

rakyatnya  nelayan di pesisir laut

atau mencari hasil hutan di belantara

itu rezeki yang perlu dicari

meski setiap hari terdengar rintihan

dari perut yang tersembunyi

tentang penderitaan hidup insani

dalam kemiskinan yang tidak terperi

 

Matahari yang menebar cahaya pagi

dan kicauan burung berkeciak tidak berhenti

melodi alami yang meruntun sanubari

kais pagi makan pagi

mengharap sinar menelan kabus

untuk kehidupan yang lebih tulus

 

Begitulah Melaka pada sejarah awalnya

tiada apa-apa kecuali ketawa dalam derita

 

ii

Maka di suatu hari datanglah Parameswara

dan beberapa pembesarnya dari Temasik

meneruskan perjalanan yang jauh

untuk meneroka sesuatu yang baru

sungguh tidak terduga

tatkala baginda berteduh di bawah sepohon rimbun

melepaskan lelah yang meruntun

anjing peliharaan yang terlatih

ditendang pelanduk putih –

petanda apakah yang aneh?

Parameswara terpegun

kepada memanda ia bertanya

‘apakah nama pohon ini

molek benar berkerajaan di sini.’

‘pokok melaka, tuanku!’

‘kalau begitu dirikan kerajaan

beta di Melaka ini’

 

Dari hari ke sehari

tahun ke setahun

Melaka berkembang maju

kampung nelayan berwajah baru

pedagang santeri  mengetuk pintu

menghulur salam

seluruh benua bertukar  dagangan

melabur kekayaan

Melaka – negeri pelabuhan beribu pintu

oleh pemerintahan raja yang berdaulat

Melaka menjadi empayar yang masyhur dan berdarjat!

 

iii

Panas tidak sepanjang tahun

panas yang di sangka sampai ke petang

rupanya hujan di tengah hari

 

Sengketa berdarahi dalam sejarah

rasuah beraja di hati

perpecahan sesama sendiri

Melayu – anak negeri jugalah yang mengkhianati

Si Kitul dan Raja Mandeliar

Kamu pengkhianat bangsa!

mana emas yang direbut?

ini  fitnah yang ditabur!

hanya untuk seuncang kemewahan

negeri Melaka dijadikan tawanan

pangkalan strategik oleh Portugis yang mengkhianati!

 

raja  berundur mengatur  strategi

bagaimana caranya merampas kembali

bumi Melaka, bumi nasi  menjadi bubur

sudah hancur!

 

hendaklah menjadi ingatan bestari

ingatlah bangsaku

Melaka alah bukan oleh kekuatan Portugis

alah Melaka oleh khianat rakyatnya

yang dikejar tidak dapat

yang dikendung berciciran

inilah hamba ingin berpesan

agar ianya menjadi ingatan

 

iv

Beratus tahun Melayu terjajah

hinggalah saat menjelang kemerdekaan

pahlawan datang pahlawan pergi

keris yang menghunus mencabar nurani

anak Melayu juga menghulur budi

merungkai segala kekusutan

yang sekian lama tersimpul mati

 

inii Padang Pahlawan

disaksikan pohon-pohon Melaka

meski tanpa Parameswara, pelanduk putih dan anjing terlatih

suara Tunku Abdul Rahman melambung juga ke angkasa

lalu berkata,

‘ini tanah ketuanan milik abadi

yang menjunjung bahasa ibunda

Tanah Melayu kita nobatkan merdeka

31 Ogos 1957 milik kita!

MERDEKA!

MERDEKA!

MERDEKA!

 

 

v

lombong emas segi tiga selatan

yang pernah menjadi kenangan

kembali menjadi sebutan

hijau bergelar

cantik pemandangan

luas pemikiran

oleh infrastruktur dan modal insan

Melaka bersejarah jalinan peradaban

pelancong, sasterawan, budayawan dan para ilmuan

ilmu yang menular

telah kembali menjadi akar

tunjang yang menyokong tiang perpaduan

 

Melaka Maju, Negeriku Sayang

Negeri Bandar Teknologi Hijau

Datuk Wira Ali Rustam senyum memanjang

Melaka dipacunya dengan gemilang

11 juta pelancong datang

1 juta menaiki feri menyusur sungai Melaka

1 juta menaiki taming sari menikmati wajah negeri

Melaka sesak  ekonomi menyumbang

Venice Timur

Negeri Tapak Warisan Dunia

UNESCO

kembali gemilang

 

di abad 21 ini

Melaka mengulangi sejarah

janganlah terjadi porak peranda

hingga penjajah sekali lagi mengenyit mata

untuk menakluki Melaka bagi kali ke dua!

 

29/03/3012

Melaka

El Adriani (Kaltim-Indonesia) KUNTUM SATU

El Adriani (Kaltim-Indonesia)

KUNTUM SATU

~ Kelopak Satu
Malamku dan malammu
Mengkotak kuntumkuntum rindu
Kekasih
Mimpi adalah kurir yang akan menghantarkannya
Ke istana nyata kita

~ Kelopak dua
Meja makan
Lilin
Aku dan malam
Merajut bayangmu
Dalam secangkir sunyi
Kendi Cafe

~ Kelopak tiga
Kata yang ku susun luruh berguguran
Saat mendengar langkah kakimu
Duhai wahai pesona
Engkaulah puisi indah
Tanpa di gubah

 

KUNTUM DUA

~ Kelopak satu
Aku mau menuliskan apa
Baru mengingat namamu saja
Aksaraku sudah remuk

~ Kelopak dua
Kau membawa satu notnya
Menghapus liriknya
Hingga musikku
Tak jadi lagu
Bukan pula instrument

~ Kelopak tiga
Aku pulang dari Tenggarong
Dengan sebaris puisi
Tentang sebentang selendang kuning
Yang bergenang linang
:kekasih berpulang

~ Kelopak empat
Awan berarak megah
Diatas mahakam yang anggun membentang
Sepoi angin sore berhembus tenang
Wanita menapak tilasi rindu yang pernah pasang
Lalu surut
Hanya layak tuk di kenang

~ Kelopak lima
Masih
Tak letih jarijariku
Mengetikan kata rindu
Bahkan mulai trampil
Di tempa kepergianmu

KUNTUM TIGA
~ Kelopak satu
Diamlah Queen
Sudah hentikan tangismu
Aku memahaminya
Tapi dia tidak
Maafkan aku
Yang tak dapat menjaga matamu
Nak
Setiap tetes yang luruh itu
Belati di hatiku

~ Kelopak dua
Dan aku meresapi saja
Betapa cemburu itu mencakar cabik
Merasuk tusuk palung hati
Sekuat diri menahan
Melumbar pedih perih dalam senyum
Seolah tak terjadi apaapa

~ Kelopak tiga
Hanya ingin diam
Menikmati tebasanmu
Lakukan lagi!
Hatiku ini terlalu kuat
Belum mati jika hanya sekali
Terus
Terus
Terus
Aku menikmati dalamnya
Dalam diam
Diamdiam

~ Kelopak empat
Biarkan aku memelukmu
Menumpahkan rasa rindu
Kali ini saja
:sungguh
Aku tak akan menceritakan perih
Ku kabarkan pada penghuni langit dan bumi
Bahwa aku mencintaimu
Sekalipun luka tersiram cuka
:benar
Cintaku selalu membilasnya dengan sabar

~ Kelopak lima
Lalu ku teguk bercawancawan sunyi
Kerinduan menyerasi di nadi
Setiap denyut tergetak namamu
Duhai wahai buluh perindu
Senyum mu mengguraui sepiku
Jatuh air mata merangkaki waktu

~ Kelopak enam
Kau telah membaca aksara jiwaku
Aku umpama sebaris kalimat tak pupus
Kehilangan makna
Laiknya phonem tak tertejemah
Merecau bunyi tak berarti

~ Kelopak tujuh
Aku yakin rimba dan segala tantangannya dapat kau taklukan
Demi Harapan kita
Demi rencana kita
mohon jangan kecewakan aku
Jangan terlantarkan mimpiku
Pulanglah dengan selamat prajurit
Ada banyak doa buatmu

KUNTUM EMPAT
~ Kelopak satu
bahwa jangankan melihat wajahnya
mendengar suaranya pun aku tak pernah
dia mengambil sedikit demi sedikit hatiku dengan bahasanya
membawanya pergi entah kemana
meninggalkan aku dalam pecahan mimpi yang berhamburan
pertemuan di Coffee topee hanyalah sebuah legenda
ku tuliskan akhir kisah ini di sela-sela kesakitan bekas hempasan tadi siang

~ Kelopak dua
Paragraph pertama
Cinta menyapa
Wanita bermanja
Draftdraft asmara

Paragraph kedua
Mimpi tak nyata
Wanita berduka
Mengetik derita

Paragraph ketiga
Cinta meluka
Wanita hanya tertawa
Ini sudah biasa katanya
Mengusaikan cerita

~ Kelopak ketiga
Nikmati saja
Itu kopi terakhir kita
Selepas hari ini kita akan menempuh jalan masingmasing
Kita telah menyimpan janji pada hati lain
Meski hati aku dan engkau itu rindu tuk saling memiliki
Kita sama menyadari bahwa hati kita berhalang bergunung
Hingga hanya dapat kita saling bertemu pandang jika menatap bulan
Tataplah aku lekatlekat
Karna setelah hirup terakhir dan kita tinggalkan tempat ini
Kau dan aku harus saling mengkafani angan

~ Kelopak empat
Tak dapat berkata apaapa
Ketika kehangatannya membekap hatiku
Dia begitu tangguh tak jenuh seperti tetes air pada batu
Merelakan dirinya menjadi pijakan
Demi melindungi kakiku dari bebatu
Begitu setianya seperti bulan pada malam
Kerelaannya seperti embun yang ikhlas tias oleh mentari
Dia
Keangkuhanku runtuh
Pada kegigihan
Kesetiaan dan pengorbanannya
Pesonanya merajai hatiku

~ Kelopak lima
Aku melihatnya dalam mimpi tadi siang
Senyum manis
Mata teduh milikmu itu
Ah
Pesonamu makin kental
Hatiku makin hijau
Saat segelas juice alpokat
Mendekatkan wajahmu
Pada wajahku
Aah
Baru mimpi saja sudah mendebur debarkan rasaku
Kau
Mmm

~ Kelopak enam
Serupa titiktitik embun menyentuh daun
Yang hampir kering
Jatuhnya lembut dan tak membuat daun lepas
Dari ranting
Menserasikan kesegaran
Mensinergikan kekuatan
Meninggalkan jejak rindu ketika tias
Menyelinap resah di tubuh daun

~ Kelopak tujuh
Dia
Seperti apa harus ku umpamakan
Matanya lebih indah dari telaga
Bahasanya lebih menenangkan dari hembus angin sore
Berada di dekatnya aku merasa terlindungi
Tak takut bahaya tak takut luka
Dia
Ada banyak angan tentangnya
Seperti tongkat yang menopangku dari kerapuhan
Dia
Menyulut semangatku dengan kebijaksanaan tutur katanya
Membuatku merasa selalu berada di negri para putri
Dengan sanjung puji-pujinya
Membuatku seperti anak kecil yang selalu merengek penuh kemanjaan
Ketika ingin coklat atau ice cream
Ahh…dia..

~ Kelopak delapan
Betapa sangsainya rindu
Di tanak tak pernah masak
Luka beranak pinak di benak
Kau dan aku
Hati kita telah terlampau mewujud air
Yang selamanya tak akan pernah memunculkan ukiran
Sekalipun seribu pemahat datang mengukir
Kecuali jika keajaiban menyihir hati kita
Berwujud semula kayu
Semula batu

~ Kelopak sembilan
Dia menitahkan seru padanya
Meminta mereka menggiring
Usai pentasnya
Mereka mengaraknya
Dengan kereta penuh bungabunga
Kendaraan beroda manusia
Tahlil menggema akhiri pengembaraannya

 

  • El Adriani. Seorang guru yang mengabdi di pedalaman Kalimantan Timur-atau tepatnya di sebuah Sekolah dasar di Kecamatan Kota bangun Kabupaten Kutai kartanegara. Sambil mengajar, dirinya juga meneruskan kuliah di sebuah perguruan tinggi swasta di Samarinda. Baginya hari-hari adalah puisi.

ES Pernyata (Kaltim-Indonesia) INI ACARA BIASA-BIASA SAJA

ES Pernyata (Kaltim-Indonesia)

 

INI ACARA BIASA-BIASA SAJA

oleh Es Pernyata ·

 

Ayah, kalau sekedar santunan untuk apa kau datang

usiamu delapan puluh enam

mereka tahu itu tapi mengapa penghormatan hanyalah sehelai undangan

untuk mendapat pujian dan barangkali bingkisan

 

Ayah, terima saja undangan kehormatan

tapi tak harus hadir apalagi dengan kursi rodamu yang karatan

toh itu bukan medanmu untuk melukiskan

lapar, dahaga, darah, air mata dan kematian siap dipertaruhkan!

 

itu acara rutin, setiap kali peringatan kemerdekaan

simpan saja heroikmu di medan pertempuran

pedangkangmu yang karam dan pertarunganmu 3 hari 3 malam

badik, tombak, bendera dan sandi-sandi pejuang

serahkan saja pada yang Maharahman

 

ini peringatan biasa-biasa saja

pidato-pidato, puji puja untuk pejuang bangsa

jadi, istirahat saja di bilikmu yang renta

strokemu 4 tahun lalu takkan sembuh hanya karena kau ada

di tengah-tengah anak bangsa yang menikmati merdeka

  • ES Pernyata. Atau H Syahruddin Pernyata. Lahir di Loa Tebu Tenggarong Kutai Kartanegara Kalimantan Timur, 28 Agustus 1958 dari keluarga sederhana yang religius. Pendidikan dasarnya diselesaikan di SD Al Khairiyah (Samarinda) tahun 1971, pendidikan menengah di Pendidikan Guru Agama Negeri (PGAN)tahun 1977. Selanjutnya melanjutkan ke perguruan tinggi FKIP Universitas Mulawarman Jurusan   Bahasa dan sastra Indonesia (1985)  dan Program Studi Linguistik (magister) di Universitas Padjajaran Bandung (1994).  Ia pernah menjadi pemimpin redaksi Surat Kabar Sampe (1978-1999). Sejumlah karyanya pernah diterbitkan dalam buku antologi Merobek Sepi (Dewan Kesenian Samarinda), Secuil Bulan di Atas Mahakam (DKS) dan lain-lain. Karya cerpennya dimuat di sejumlah media massa, di antaranya di majalah Anita (kini Anita Cemerlang), Aneka (Aneka Yess), Album Cerpen Ringan, majalah Senang, majalah Detektif Romantika (D & R). Ia juga aktif di teater. Buku Kumpulan Cerita pendek nya yang lain yakni Harga Diri dan antologi 3 Cerpenis Kaltim (ES Pernyata, Riatri dan Mira). Novelnya yang terbaru berjudul Aku Mencintaimu, Shanyuan (2012) dan buku kumpulan tulisan populer , yang berjudul Belajar dari Universitas Kehidupan; catatan Syafruddin Pernyata (2012). Syafruddin menikah dengan salah satu sahabat korespondensinya, yakni Sri M Netty, guru SMUN 2 Samarinda dan dikarunia 5 orang anak.

Fajar Sidik (Kaltim-Indonesia) SENJAKU YANG KELAM

Fajar Sidik (Kaltim-Indonesia)

SENJAKU YANG KELAM

Fajar Sidik.

Wahai Senja…

Sinarmu merah saga

Lalu redup

 Bersama lunglainya daun

 

Wahai senja ….

Langitmu kelam

Diwarnai kuas beton

Asap industri

 

Wahai senja….

Tidakkah kau menista

Tidakkah kau mencaci, menghardik, mengutuk

Mereka yang bertangan durja

 

Pisuh ku memujimu

Sedang nuraniku melaknat Mereka

Semua berbaur

Bersama deru mesin dan pekat asap knalpot

 

  • Fajar Sidik. Lahir di Bandar Lampung, 8 Januari 1984 dan kini menetap Jl. P. Suryanata Gg Kenanga No 69B, Kelurahan Air Putih, Samarinda Ulu, Samarinda, Kalimantan Timur. di Blog pribadi http://www.fajaruntukindonesia.blogspot.com.

Fanny Ys (Jawa Tengah-Indonesia) INI, KITA DAN MEREKA

Fanny Ys (Jawa Tengah-Indonesia)

INI, KITA DAN MEREKA

Oleh Fanny YS

 

Ini bukan masalah korupsi, kawan

bukan masalah sengketa dan penimbunan harta

bukan pula perebutan tahta

atau sidang antara kata “adil” dan “tak”

 

Ini juga bukan tentang selebritis

yang hobi jalan-jalan di tengah krisis

atau cerita mereka yang kawin cerai kawin

dan ribuan kabar-kabar angin

 

Sekali lagi,

ini bukan masalah gedung bertingkat

bukan pula heboh fasilitas dewan rakyat

bukan tentang pesta anak pejabat

Yang (siapa tahu) skandalnya berlipat-lipat

 

Ah, kawan …

bukan! bukan itu semua …

ini masalah hati

masalah nyata yang tak perlu ditutupi

tentang pemandangan yang mengiris naluri …

 

Kawan, lihat barang sebentar

semenit atau dua menit

ada banyak nafas-nafas terhimpit

bukan karena asma

tapi karena hidup yang teramat pahit

 

Lihat di sana,

seragam sekolah mereka tanggalkan

terpaksa merintih di tepi jalanan

memelas, tidur tak beralas,

menengadah tangan

demi keeping-keping recehan

 

Haruskah mereka kubur mimpi-mimpi?

hanya karena kemiskinan abadi?

mengais sisa-sisa nasi

dari tong sampah bau basi?

 

Kawan, ini bukan masalah iba

bukan waktunya menangis untuk mereka

lihat dan jangan diam!

mereka menunggu kita,

kita (harus) ada, untuk mereka ….

 

Cilacap, 25 April 2012

 

  • Fanny YS. Anak pertama dari dua bersaudara yang lahir pada 5 Januari 1990. Menggemari dunia kepenulisan sejak lama namun baru serius di bidang ini pada pertengahan tahun 2011 lalu. Cerpen, puisi dan FF-nya berhasil tergabung dalam antologi, di antaranya Di Sebuah Surau ada Mahar UntukMu, Merah Darah Putih Puisi, Puisi adalah Hidupku, Unforgettable Moments, Serba-serbi 14 Februari, 99 Pesan Kerinduan untuk Presiden, Kisah Klasik Penyandang Disabilitas, Yang Terabaikan the Series #1, Seorang Nenek di Bawah Pohon Kasturi dan beberapa lagi yang masih dalam proses penerbitan. Ia bekerja sebagai perawat di RS swasta dan tinggal di Cilacap. Penulis dapat dihubungi di email: fannyys15@yahoo.co.id , blog: http://fannyloveangel.blogspot.com/, Fb: Fanny Yanuarika Saputri.

Fikrah Syailah Adam (Maluku Utara-Indonesia) ORASI ORANG MISKIN

 

Fikrah Syailah  Adam (Maluku Utara-Indonesia)

ORASI ORANG MISKIN

Oleh Fikrah Syailah Adam

 

Keluhkesah berhamburan

Beribu teriakan dari kolong jembatan

Orasi mencari kehidupan

Berteriak menjerit miskin

Kepada Tuhan

diri mengadu nasib nyawa

Kepada pimpinan
diri menagih janji suara

 

Oh…

Jelata di tanah rumah

Sumpah hilang arah

Tumpah segala darah

 

Pimpinan!

Mana suara anda?

 

Tuhan!

Berilah kami cinta

 

 

Ternate, 9 maret 2012

 

 

  • Fikrah Syailah Adam, adalah nama pena dari Syaiful Latif. Lahir di Ternate, Maluku Utara, 8 Maret 1993 dari Ibu bernama Sumiyati Amin dan Ayah bernama Latif Hadi Adam sebagai anak kedua dari 3 bersaudara. Jatuh cinta pada puisi sejak masih berseragam Sekolah Menengah Pertama di tahun 2008. Dan mulai aktif mencipta puisi pada tahun 2010. Karyanya telah tergabung dalam antologi bersama: Di sebuah Surau, Ada Mahar UntukMu (Tinta Media, 2012), dan beberapa antologi lain yang segera diterbitkan. Kini berstatus sebagai mahasiswa Universitas Khairun Ternate, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Jurusan Matematika. J

Grasia Renata Lingga (Bengkulu-Indonesia) SURAT UNTUK PENGUASA

Grasia Renata  Lingga (Bengkulu-Indonesia)

SURAT UNTUK PENGUASA

Oleh:  Grasia Renata Lingga

 

Puisi ini untukmu wahai para pemimpin

Yang terus saja merdeka sendiri,

Sengaja kutulis, untuk sebuah harapan dalam duniaku

Yang terus saja kau kekang.

 

Aku ingin berlari

Melepaskan keluh dan buaian yang terus saja kau imingi

Aku ingin melangkah,

dan tak berharap kau datang mengenakan topeng- topeng  yang kau bentuk sendiri

Hingga akupun tak begitu peduli,

Kau malaikat karya sang Pencipta,

Atau malah iblis bertopeng

yang sengaja datang memporak porandakan duniaku.

 

Keindahan itu milikku.

Kebebasan itu hakku.

Tak perlu kau susun dalam kitab undang- undang yang mempersempit jiwaku.

Kau beri aku waktu,

Mendekorasi sedikit dari negeri ini,

Akan kubuat indah, sangat indah.

 

Tak perlu ada aturan- aturan baku yang menyesakkan.

Dan membiarkanku mati perlahan dalam dunia yang sudah kubangun.

Keindaahan itu milikku,

Tak perlu ada kau untuk merenovasi ulang duniaku.

Hingga kau runtuhkan jiwa- jiwa yang kokoh,

Dan kau bangun seturut maumu.

 

Puisi ini untukmu.

Terbentuk dari kata- kata kecewa.

Tercipta dari kumpulan orang yang lelah dalam memanti kebebasan.

 

 

  • Dilahirkan dengan nama lengkap Grasia Renata Lingga, pada tanggal 27 Mei 1991 di sebuah desa bernama Tiga baru, Sumatera Utara. Saat ini duduk di bangku mahasiswi,  memasuki semester empat di Ilmu Komunikasi fakultas Ilmu Sosial da Ilmu Politik (Fisip) Universitas Bengkulu. Aktif disebuah Organisasi Kesenian kampus bernama COSMIP (Komunitas Seni Mahasiswa FISIP), juga merupakan penyiar di sebuah radio komunitas dan  wartawan kampus. Memiliki hobi menulis dan membaca puisi sejak duduk di bangku sekolah dasar, dan menyukai mata pelajaran Bahasa Indonesia. Mengidolakan Chairil Anwar dan Kahlil Gibran sebagai tokoh teromantis dalam sejarah persajakan, dan ingin menjadi seorang jurnalis sekaligus penyair. Memegang teguh motto “ If You Really, Do it Alamat jl. Medan Baru No.21 RT/RW : 21/ 02. Pematang Gubernur Kecamatan Muara Bangkahulu kota Bengkulu. J

Gabriel Kimjuan (Labuan-Malaysia) GAZA

Gabriel Kimjuan (Labuan-Malaysia)

GAZA

Oleh Gabriel Kimjuan

 

 

Gaza…..

Berdirimu di benua sana,

Menjadi saksi kepada dunia,

Kezaliman perjajahanmu ternyala,

Membentuk kibu sebuah peperangan bangsa,

Tak kira darjat dan usia.

 

 

Gaza……

Permainanmu bukan tangisan,

Tetapi sepasang sejata peperangan,

Yang menusuk tubuh si lawan,

Untuk menghampiri diri untuk terus bertahan.

 

 

Gaza…….

Termusnahlah tugu mu yang teguh,

Segala airmata terlimpah di tanah,

Suara kanak-kanak menumbangkan penjajah,

Sehingga si bangsat itu akan kalah.

 

 

Gaza…….

Suara sepimu menghentikan malam,

Waktu subuhmu berkumandang azan,

Inilah hakikat yang yang sungguh mendalam,

Sehingga traumanya rakyat palestin,

Yang sukar menerima keadaan nan kelam.

 

  • ·        Nama penuh beliau ialah Gabriel Kimjuan berbangsa Kadazan. Beliau dilahirkan pada 26 September 1988. Beliau mendapat pendidikan awalnya di Sekolah Pekan Satu W.P. Labuan pada tahun 1995. Setelah menamatkan pendidikannya di sekolah rendah, beliau terus menyambung pembelajarannya di Sekolah Menengah Kebangsaan Labuan dalam tempoh 3 tahun, seterusnya menyambung di Sekolah Menengah Kebangsaan Pantai W.P. Labuan untuk tempoh 2 tahun. Setelah habis sahaja pengajiaannya di sekolah menengah, beliau seterusnya menyambung pembelajarannya di dalam bidang kemahiran iaitu Pemesinan Am di Institut Latihan Perindustrian Labuan (ILP) pada tahun 2006. Pertama kali beliau menjadi ahli Persatuan Penulis Labuan (PERWILA) ialah pada tahun 2010. Semasa beliau menjadi ahli dan AJK dalam Perwila, beliau banyak mengikuti aktiviti-aktiviti sastera di dalam mahupun diluar negara. Antara penglibatan beliau ialah mengikuti Bengkel, Seminar dan Festival Pantun (MASTERA) tahun 2010 di negara Brunei Darussalam dan Temu Sastrawan Nusantara Melayu Raya (NUMERA) di Padang, Sumatera Barat, Indonesia tahun 2012. Pencapaian beliau di arena sastera ialah pernah mendapat Johan membaca sajak pada tahun 2003 sempena Minggu Bahasa Melayu di sekolah menengah dan juga Johan mencipta dan mendeklamasi puisi tahun 2007 sempena Minggu Bahasa Melayu. Beliau yakin apa yang kita buat akan tercapai apabila kita mempunyai ilmu. Prinsip hidup beliau adalah “Dimanapun kita pergi, ilmu kita tetap dihati”.

Hadi Mulyadi (Kaltim – Indonesia) Cahaya Yang Tersenyum (In Memoriam Ust H M Nurhuda Trisula) By Hadi

Hadi Mulyadi (Kaltim – Indonesia)

Cahaya Yang Tersenyum
(In Memoriam Ust H M Nurhuda Trisula)
By Hadi

Sabtu itu terasa kelabu dalam hidupku
Engkau mendahului meninggalkanku
Mendahuluiku untuk menjalani fase kehidupan baru
Kehidupan baru seorang mujahid untuk bertemu Kekasihmu..

Aku berusaha tegar menghadapi semua itu
Kusimpan dalam-dalam tangis dan sedihku
Tapi tetap aku tak sanggup dan lepas dalam haru biru…

Sekarang tinggal kenangan….
Lebih dua puluh tahun kita berteman…
Suka dan duka kita lewati dengan penuh kesan
Hal yang tidak pernah kulupakan
Kesungguhanmu dalam memikirkan segala urusan

Keteguhanmu mengalahkan gunung yg tertancap kuat di bumi
Kekuatan azammu mengalahkan kuatnya biji besi yg menjadi baja…
Ketulusanmu mengalahkan tiupan angin dengan segala kelembutan dan kekuatannya
Panjangnya amalmu mengalahkan panjangnya aliran air yg mengalir dari mata air di gunung hinggga ke samudra lautan

Pohon yang kau tanam…
Dua puluh tahun yang lalu
Kini sudah mulai berbunga, mekar dan harum
Sudah memulai berbuah memberi manfaat bagi ummat dan masyarakat

Pohon itu tidak akan pernah mati
Dia akan terus memberi manfaat
Dan akan menjadi buah bagi orang lain di dunia dan menjadi kiriman bagimu di akhirat

Saudarku Nurhuda…
Sesuai dengan namamu
Kau selalu menjadi cahaya bagi sesama
Dan memberi petunjuk ke jalan yang lurus

Engkau bagai Matahari yg selalu memberi cahaya kebenaran
Bagai bulan yg menerangi dengan kelembutan
Bagai embun yang tak henti meneteskan air
Bagai api yg tak henti menyala

Kau telah membawa cahaya dan petunjuk
Aku dan semua saudaramu akan menyimpan baik-baik cahaya itu
Dan akan kami tebarkan ke penjuru dunia
Untuk menerangi yang gelap….

Sekarang kami tahu
Bahwa kau sedang tersenyum bersama Kekasihmu…Rasulullah…
Tersenyum melihat bunga dan buah yg kau tanam
Tersenyumlah selalu….
Sampai aku menyusulmu dengan senyum pula….

Garuda, Bpn-Jkt, 31 Januari 2012

 

  • H. Hadi Mulyadi, S.Si, M.Si. Tempat/Tgl Lahir  Samarinda, 9 Mei 1968 Alamat  Jl. Juanda 7C  No.29 Samarinda Perkerjaan: Anggota DPRD Provinsi Kalimantan Timur   Istri: Hj. Erni Makmur Anak: Usamah Saifurrahman (Alm), Khaulah Karimah, Muhammad Al-Fatih, Muhammad Ibrahim Khalil dan Ahmad Ismail Yasin. Riwayat Pendidikan: TK Dharma Bahagia Samarinda (1974), SDN 014 Samarinda (1981), SMPN 1 Samarinda (1984), SMAN 2 Samarinda (1987), FMIPA Unhas Ujung Pandang (1995) dan Magister Sains Ilmu Ekonomi Unhas(2004). Riwayat Pekerjaan: Pengajar Bimbel Al-Kalam Ujung Padang , Pengajar Bimbel Jakarta Intensive Learning Course (JILC) Ujung Padang, Pengajar Bimbel Eureka Ujung Pandang, Pengajar Bimbel Bina Muslim Cendekia (BMC) Ujung Pandang, Pengajar Pondok Pesantren Darul Aman Ujung Pandang, Pengajar SMU M I Samarinda, Asisten Kalkulus TPB Unhas Ujung Padang, Kepala Sekolah Dasar Islam Terpadu (SDIT) Cordova Samarinda., Dosen Fakultas Teknologi Industri Universitas Muslim Indonesia Ujung Padang, Dosen Fakultas Pertanian Universitas ’45 Ujung Padang, Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Widya Gama Mahakam Samarinda, Dosen Sekolah Tinggi Manajemen Ilmu Komputer (STIMIK) Widya Cipta Dharma Samarinda, Dosen Sekolah Tinggi Ilmu Syariah (STIS) Samarinda, Dosen S-1 PIN (Pemerintahan Integratif) Samarinda, Dosen Politeknik Negeri Samarinda., Trainer Lembaga Manajemen Trusco Samarinda, Ketua Komisi 1 DPRD Kaltim Periode 2004/2007 dan Wakil Ketua DPRD Kaltim 2009-2014. Riwayat Organisasi ; Pengurus IRMA Masjid Al-Ma’ruf Samarinda, Pengurus Himpunan Mahasiswa Matematika FMIPA Unhas Makasar, Pengurus Senat Mahasiswa FMIPA Unhas, Pengurus Mahasiswa Pecinta Musholla (MPM) Unhas, Wakil Ketua Lembaga Studi dan Dakwah Islam Ar-Rahmah Makassar, Ketua Biro Pendidikan dan Dakwah Al-Ishlah Samarinda, Sekretaris Umum Partai Keadilan Kaltim , Wakil Ketua Panitia Pemilihan Daerah (PPD) Kaltim, Pengurus KKSS Kaltim, Sekretaris Umum Partai Keadilan Kaltim, Ketua Umum Partai Keadilan Sejahtera Kaltim  dan Pembina Sekolah Dasar Islam Terpadu (SDIT) CORDOVA Samarinda.

Hanna Fransisca /Zhu Yong Xia (Kalbar-Indonesia) SEMBAHYANG LELAKI

 

Hanna Fransisca /Zhu Yong Xia (Kalbar-Indonesia)

 

SEMBAHYANG LELAKI

Oleh: Hanna Fransisca

 

Kayu tungku membikin wajah sendiri tiada, meski

memancar hangat padamu: biarkan aku

menjadi abu.

 

“Nona Kue Keranjang, bikinlah manis rupamu di ranjang,

biar legit, bikin lengket bibirku yang sabit. Akan kukunyah

sepuas hasrat mata. Ludahi aku, sayang,

semanis nikmat di lidah

yang selalu rindu padamu.”

 

Ada jeruk

Ada apel

Ada rindu di lapis kue

di atas altar

 

Anggaplah jeruk tengah memandang cemburu

pada ranum apel yang kausuka. Adalah nasib

berdiam di meja, penghias rumah, pemberi berkah. Meski

jeruk lambang abadi tapi ia sendiri tak pernah diberkati, hingga

kulit mengerut bikin iba

nasib sendiri.

 

Katakan dengan kue lapis. Kaususun baris demi baris

dengan warna suka-suka. Alangkah lembut daging dipanggang api,

hingga lepuh aroma wangi. Alangkah indah warna kulit remaja.

Bikin lengket seluruh hati, bikin mulus seputih susu ibumu,

yang kelak kautumpah memenuhi wajahmu

sendiri. Ai, seluruh luka dibalut mentega, dilelehkan panas tanpa tersisa.

Itukah yang engkau sebut

cinta?

 

Kayu tungku membikin wajah sendiri tiada, meski

memancar hangat padamu: biarkan aku

menjadi abu.

 

Jakarta, Maret 2011 

 

  • ·     Hanna Fransisca (Zhu Yong Xia), lahir 30 Mei 1979, di Singkawang, Kalimantan Barat. Jatuh cinta dengan bacaan sastra dan aktif menulis di dunia maya. Tulisan-tulisan motivasinya bisa dijumpai di andaluarbiasa.com. Menulis puisi dan prosa. Puisi dan cerpennya dimuat di Kompas, Koran Tempo, Suara Merdeka, Malang Pos, dan sejumlah majalah sosial. Kumpulan puisinya terbit pada April 2010 dengan judul Konde Penyair Han (Penerbit KATAKITA). Cerpen-cerpennya diterbitkan dalam antologi Kolecer & Hari Raya Hantu (Juni 2010). Selain aktif di organisasi sosial dan profesi Lions Club Jakarta Kalbar Prima, ia adalah seorang pengusaha yang mengelola bisnis di bidang otomotif. Hingga kini, ia menetap di Jakarta.

Hasyuda Abadi (Sabah-Malaysia) S E N G K E T A

Hasyuda Abadi (Sabah-Malaysia)

 

S E N G K E T A

oleh Hasyuda Abadi

Satu jalan telah berbagi. Sudah sampai masanya

kau bersiap untuk memilih. Apakah kelak benar jua

yang telah kau pegang? Pandang saujana

yang Tuhan berikan, bumi tak pernah rela

diperbuat sengketa. Sayang nafsu menguasai

segala. Duniamu teroka api menjadi lautan

yang menenggelam. Sambil akal telah dibaham

gelojoh. Satu jalan telah berbagi dalam

dendam-dendam yang tak sudah.

 

Pontianak,

Kalbar.

 

  • Hasyuda Abadi atau nama sebenarnya Sukor bin Haji Usin, anak kedua Haji Usin Ripan dan Hajah Subiah Sidek, lahir di Kampung Lumadan, Beaufort, Sabah pada 1960. Ayahnya berasal daripada suku kaum Murut dari daerah Tenom, Sabah (Haji Usin dipelihara oleh datuk sebelah ibu keturunan Banjar dan nenek dari keturunan Dusun). Walaupun keturunan ayahnya Murut tetapi datuknya (bernama Liwas) telah menganut agama Islam lebih awal. Ibu Hasyuda berketurunan suku Jawa, berasal dari daerah Beaufort. Sebab itu Hasyuda sering menggelar sukunya sebagai Murja (gabungan Murut dan Jawa). Saudara-saudara Hasyuda terdiri daripada seorang abang (meninggal sejurus lahir) dan lima orang adik terdiri daripada seorang lelaki dan empat orang perempuan (Hassimah, Hamidah, Rosly, Melati dan Melor). Oleh yang demikian Hasyuda mengambil tempat arwah kekandanya sebagai abang tua bagi adik-adiknya.
    Latar awal kehidupan seninya: Hasyuda tidak asing dengan dunia seni kerana masa kecil sering didedahkan dengan aktiviti berkaitan seni persembahan seperti bangsawan, sandiwara dan pertunjukan kugiran di tempat kelahirannya. Penggiat seni ketika itu terdiri daripada para guru yang berkhidmat di Sekolah Kebangsaan Lumadan dan pekerja-pekerja Estet Lumadan. Setiap bulan semasa ‘hari gaji’ estet ini mengadakan persembahan seni dan pelbagai aktiviti yang diminati masyarakat ladang. Estet Lumadan (kini Ladang Sawit Lumadan, getah diganti dengan penanaman sawit) memang amat terkenal dengan aktiviti seni dan kebudayaan di kalangan masyarakat estet-estet getah di Sabah. Ada sebuah panggung di ladang itu; di situlah Hasyuda pernah beraksi membaca sajak ketika dalam tahun tiga sekolah rendah (berusia sembilan tahun). Pernah bercita-cita menjadi guru sautu ketika dahulu tetapi tidak pernah bercita-cita menjadi penulis. Bakatnya tiba-tiba menyerlah ketika berhijrah ke Kota Kinabalu apabila mendapat tawaran kerja. Di Kota Kinabalu (1979), Hasyuda berkenalan dengan Hajah Zaiton Haji Ajamain, penulis dan pemimpin Kumpulan Anak Seni. Di sinilah semuanya bermula; daripada menjadi penari kepada penulis puisi yang komited.Hasyuda berkahwin dengan Puan Yau Tham Ying @ Yazidah Abdullah dan telah dikurniakan dua orang puteri bernama Syahzierah dan Syahfierah. Puan Yazidah bagaimanapun telah kembali ke rahmatullah pada 25 Februari 2010. Hasyuda mendirikan semula rumahtangganya dengan penyair Puan Sahara Jais. AKTIVITI:Cenderung kepada penulisan puisi di samping cerpen, esei kritikan dan drama. Hasyuda antara penerima Hadiah Sastera Malaysia bagi genre puisi pada tahun 1985, Hadiah Sastera Perdana 2004/2005 dan Hadiah Sastera Sabah pada tahun 1989, 1991, 1998, 2000, 2002, 2004, 2007 dan 2008 bagi genre puisi dan cerpen. Hasyuda merupakan pemenang Hadiah Utama Peraduan Menulis Puisi Berunsur Islam 2011 anjuran DBP Cawangan Sabah melalui kumpulan puisinya berjudul ‘Perlimbahan Cinta’. Hasyuda pernah mengikuti Program Penulis Anak Angkat Dewan Bahasa dan Pustaka Cawangan Sabah pada tahun 1987 di bawah asuhan penyair Dato’ Dr. Ahmad Kamal Abdullah (Kemala) dan Program Penulisan Majlis Bahasa dan Sastera Asia Tenggara (Mastera) di Pusat Pengembangan Bahasa, Jakarta pada tahun 1997 di bawah pimpinan Dr. Sapardi Joko Damono, Dr. Abdul Hadi W.M dan Taufiq Ismail. Hasyuda juga pernah mewakili Malaysia sebagai perserta Festival Penyair Korea Asean ke-2 yang berlangsung di Pekanbaru, Riau pada 2011. Di samping aktif sebagai penulis, Hasyuda juga pernah terlibat sebagai fasilitator Program Penghayatan Sastera dan Budaya (PPSB) Khidmat Negara di Sabah di bawah kelolaan DBP. Hasyuda memimpin Ikatan Penulis Sabah (IPS) di samping menjadi ahli Persatuan Penulis Nasional (PENA), mengetuai Kelab Maya Sastera Sabah (KEMSAS) dan merupakan Pengarah Urusan Institut Penilaian Sastera (INPES). Menjadi penceramah sastera KOMSAS dan penceramah program-program penulisan di sekolah. Hasyuda sedang berkhidmat dengan kerajaan Malaysia di Kota Kinabalu, Sabah. Penyair ini juga menggunakan nama-nama pena lain dalam tulisan-tulisannya seperti Mirza Fansuri, Adi H. Abadi, Ardi Bayu, Tampurung Bubus dan Iqbal Nazim. Hasyuda ialah penerima darjah kebesaran Negeri Sabah ‘Bintang Kinabalu’ (B.K.) pada tahun 2006 dan daripada kerajaan Persekutuan Malaysia ‘Pingat Pangkuan Negara (P.P.N)’ daripada DYMM SPB Yang Di-Pertuan Agong pada tahun 2008. Hasyuda juga merupakan penerima Anugerah Penyair Islam Sabah bagi tahun 2008 daripada Tuan Yang Terutama Yang diPertua Negeri Sabah. PRODUK SASTERA: Skrip drama pentas Hasyuda berjudul “Takungan Bayu” telah memenangi hadiah kedua dalam Peraduan Menulis Skrip Drama Pentas anjuran DBP Cawangan Sabah pada tahun 1995. Pencapaian Hasyuda dalam bidang penulisan yang lain ialah Hadiah Penyajak Terbaik Berita Sabah (1997), Hadiah Tinta Sastera (1999 dan 2004), Hadiah Karya Sulung (2002) dan Hadiah Utama Peraduan Menulis Puisi Islam (2011). Hasyuda telah menghasilkan lebih 1,000 buah puisi, 40 buah cerpen, 35 buah esei sastera dan 5 buah skrip drama pentas. Puisi-puisi Hasyuda dimuatkan dalam kumpulan puisinya: ‘Balada Paduka Mat Salleh’ (1989), ‘Akar Cahaya’ (1997), ‘Datang Kembali’ (1997), ‘Menginai Badai’ (2004), ‘Sirna Sirna’ (2006) dan ‘Kembali di Lahad Rahsia’ (2008). Cerpen-cerpen Hasyuda dihimpunkan dalam Kumpulan Cerpen ‘Sepasang Sayap Jelita’ (2004). Sebuah buku himpunan pantun karya Hasyuda juga diusahakannya dalam ‘Usul Mengenal Asal’ (2007). Puisi-puisi Hasyuda juga turut diterbitkan secara bersama dengan para penulis lain melalui 32 buah antologi puisi, antologi cerpen (2 buah), skrip drama pentas (1 buah) dan esei sastera (1 buah). Penghargaan1. Tokoh Penyair Islam Sabah 20082. Hadiah Sastera Perdana3. Hadiah Sastera Sabah 4. Penghargaan Tinta Seniman 5. Hadiah Tinta Sastera 6. Pingat Pangkuan Negara (PPN) SPB Yang DiPertuan Agung. Sejak 1979 mula menulis puisi. Lebih seribu puisi telah terhasil dengan 6 buah buku puisi. Berkahwin dengan Sahara Jais. Mempunyai 2 orang cahaya mata semasa bersama isteri pertama, Allahyarhamah Yazidah Abdullah. Di samping aktif sebagai penulis, Hasyuda juga pernah terlibat secara aktif sebagai fasilitator Program Penghayatan Sastera dan Budaya (PPSB) Khidmat Negara di Sabah di bawah kelolaan DBP. Hasyuda memimpin Ikatan Penulis Sabah (IPS) di samping menjadi ahli Persatuan Penulis Nasional (PENA), mengetuai Kelab Maya Sastera Sabah (KEMSAS) dan merupakan Pengarah Urusan Institut Penilaian Sastera (INPES). Menjadi penceramah sastera KOMSAS dan penceramah program-program penulisan di sekolah, IPT dan sektor awam. Pernah dilantik sebagai juri pertandingan nasyid peringkat Negeri Sabah dan juri penilaian Hadiah Sastera Sabah. Hasyuda bertugas di Pejabat Suruhanjaya Pilihan Raya Negeri Sabah selama 25 tahun (sejak 1985), terlibat sebagai penceramah Pendidikan Pengundi di peringkat sekolah, IPT, sektor awam dan juga komuniti politik di Sabah.

Hesti Daisy (Kaltim-Indonesia) KUBERITAHU PADAMU

Hesti Daisy (Kaltim-Indonesia)

KUBERITAHU PADAMU

Oleh Hesti Daisi

 

Tuhan,

Aku mohon satu nafas

Yang dalam dan panjang

Supaya aku dapat bertahan dalam sebuah hirupan

Malu aku cuma bisa melihat mereka dari balik dinding jahannam

Di balik rantai-rantai yang menakuti malamku

Sementara di luar tubuh-tubuh kecil berdiri berjam-jam di jalan

Bertahan di bawah matahari yang garang

Dalam selimut dingin malam

 

Paginya teman-temanku

Mengacung-acungkan selembar berita pada wajah-wajah tertutupi kaca

Tentang gagalnya sebuah politik

Mengenai harga diri negara

 

Di luar sana diam-diam mata dunia tajam mengamati kita

Sepak terjang kita yang rakus

 

Tuhan, denganrkah?

Aku ingin bebas

Bergabung di jalanan, menarikan tarian awan

Lebih baik

Daripada terus terkungkung di sini

Terus menciumi bau tengik yang sama dengan yang di berita

 

Samarinda, 2012

  • Hesti Kustrini lahir pada 29 Agustus 1991. Seorang mahasiswa FKIP Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia dan Daerah Universitas Mulawarman. Cerpennya di muat di Kaltim Post, serta beberapa karya lainnya diterbitkan dalam bentuk antologi. Saat ini indekos di Jalan Wolter Monginsidi Gang. 7 Rt.22 No. 31 Kelurahan Dadi Mulya, Kecamatan Samarinda Ulu, Kota Samarinda, 75123. Alamat rumah (orang tua) di Ds. Tejer Mulya (eks. Kayungo 1A) Kecamatan Long Ikis, Kabupaten Paser, Kaltim 76282. email: hekumie@rocketmail.com, serta akun FB-nya Hesti Daisy.

Heri Sucipto (Kaltim-Indonesia) AKU DAKLAM HITAM PUTIH YANG FANA

Heri Sucipto (Kaltim-Indonesia)

AKU DAKLAM HITAM PUTIH YANG FANA

Oleh Heri Sucipto (den cipto)

 

Aku malu

pada alam yang telanjang

onar keserakahan oknum pemangku kepentingan

Aku bangga

pada kesejukkan hati

binar kemuliaan kaum pinggiran anti suapan

 

Aku mati

karena penindasan zaman yang timpang

ulah kejam pemangku kebijakan

Aku hidup

Karena kesabaran rakyat terbelakang

yang tak menunggu belas kasihan

 

Aku apatis akan gemerlap metropolitan

serba instan

Aku peka akan jeritan anak buangan

di kolong jembatan

 

Aku benci

fatamorgana birokrasi busuk sarat kemunafikan                                                         

Aku rindu

kejujuran insan budiman yang bicara blak-blakan

 

Aku mimpi

menyaksikan kesewenangan penguasa mapan

penuh nista kezaliman

Aku bangun

menatap indahnya dunia idaman

kaya surga kedamaian

 

Aku murka

atas manipulasi kepalsuan

demi rebutan kedudukan

Aku berdoa

atas hakiki demokrasi

dalam kebenaran dan keadilan

 

Aku sadar

menyesal pada diriku sendiri

hingga kini

tak berarti pada kehidupan

 

Itulah deret realita peradaban

di zaman edan

 

Samarinda, Kalimantan Timur, Indonesia

(April 2012)

 

  • Heri Sucipto, S. Pd. Lahir di Samarinda, 20 Mei 1985. Alumni Universitas Mulawarman tahun 2007 memiliki nama pena den Cipto merupakan seorang guru plat merah biasa yang mengampu mata pelajaran Bahasa Indonesia di SMK Negeri 11 Palaran, Samarinda. Alamat rumah di Jalan Banggeris Gang 7 RT. 3 nomor 32 Kelurahan Karang Anyar, Kecamatan Sungai Kunjang, Kota Samarinda, Provinsi Kalmantan Timur, Indonesia, dengan kode pos 75127 dan dapat dihubungi melalui telepon genggam pada nomor 081346536100 atu via surat elektronik dengan akun: den_cipto@yahoo.com. Bisa pula melalui  jejaring sosial facebook pada akun: Heri Sucipto. Selain memegang teguh prinsif Jujur dan sabar pangkal kesuksesan sebagai moto hidup, penulis juga hobi nonton pertandingan sepak bola, jurnalistik, dan bermain layang-layang. Dahulu pernah aktif sebagai pengurus di Sanggar Sastra Remaja Indonesia (SSRI) Kalimantan Timur. Syukur, beberapa karya saya telah dimuat dalam antologi pribadi ”Jeritan Kolong Mahakam” dan ada pula dalam antologi bersama, diantaranya: ”Kalimantan Timur dalam Sastra Indonesia” (Korrie Layun Rampan, E.d.), Antologi Cerpen ”Kutukan Negeri Rantau” bersama Komunitas Penggiat Seni ’Forum Sastra Bumi Pertiwi’ tahun 2011, Antologi Puisi ”Jembatan Sajadah, Kabar dari Negeri Seberang” suatu karya refleksi perjalanan TKI bersama UmmaHaju Publisher tahun 2012, serta Lomba Menulis Cerita Pendek (LMCP) Nasional dan Undangan Lokakarya Apresiasi Sastra Daerah (Apresda) Dikdasmen Kementrian Pendidikan Nasional tahun 2009, dll. Prestasi yang pernah diraih: Juara II Lomba Cipta Puisi HUT FKIP Unmul tahun 2003, Juara II Lomba Menulis Karangan Argumentasi-persuasi dalam tajuk ”Gemarame” Kantor Pusat Bahasa Provinsi Kalimantan Timur tahun 2012, dll. 

Herman Mutiara (Singapura) SEKETIKA

Herman Mutiara (Singapura)

 

SEKETIKA

oleh Herman Mutiara

Ketika aku sedang bertafakur di puncak gunung itu, engkaukah yang menghujaniku dengan butir-butir musibah dari gemawan pilu? Maka menjelmalah aku seperti lapisan ozon yang tidak bisa memayungi bumi lantaran lubang-lubang yang tersayat di jemalaku.

Ketika aku sedang menyelam ke dasar lautan itu, engkaukah sekawanan ikan-ikan kecil yang menggigit-gigit tubuhku sehingga semua deriaku menjadi tumpul? Lantas aku menjadi sebongkah batu yang terbenam ke dasar jiwa yang paling dalam, lemas dalam kegelapan rindu yang paling agam.

Ketika aku sedang berjuang demi penerusan hayat di tengah-tengah medan pertempuran itu, engkaukah yang menghalakan muncung senapang itu tepat ke kepalaku? Lantas kautarik picunya, terdengarlah ledakan yang menggegarkan gegendang telingaku, lalu senapang itu memuntahkan kuntuman-kuntuman mawar merah jambu.

Ketika aku menutupkan pandanganku, engkaukah yang membentangkan peta seluruh alam maya di bawah lipatan kelopak mataku? Maka jadilah aku si buta yang paling berbahagia lantaran menerima anugerah yang tidak pernah diduga itu.

herman.mutiara
07/05/2012

 

 

  • Herman Mutiara dilahirkan di Singapura. Mendapat pendidikan menengah di Sekolah Victoria dan kemudian di Maktab Rendah Tampines. Matapelajaran yang paling diminatinya di sekolah ialah Bahasa Melayu; maka tidak hairanlah kalau dia mempelajarinya sebagai Bahasa Pertama (kini dipanggil ‘Higher Malay’). Memperoleh diploma dalam jurusan “Film, Sound & Video” dari Politeknik Ngee Ann, dengan pengkhususan dalam cabang perfileman, disusuli dengan penerbitan TV sebagai pengkhususan kedua. Puisi-puisinya pernah disiarkan di akhbar Berita Minggu di Singapura, antologi ‘Manik-Manik Hijau’ (1995), antologi ‘Suara-Suara Adam’ (2010), antologi ‘Akulah Musi’ sempena Pertemuan Penyair Nusantara V (Palembang, 2011) dan antologi ‘Sinar Siddiq’ sempena Mahrajan Persuratan & Kesenian Islam Nusantara (Sabah, 2012).  Sekarang bekerja sebagai ahli bomba (pemadam kebakaran) di Singapore Civil Defence Force.  Selain menulis puisi, Herman Mutiara juga seorang pencipta lagu.

Ibnu HS (Kalteng-Indonesia) DONGENG LUKA

Ibnu HS (Kalteng-Indonesia)

 

DONGENG LUKA

Oleh Ibnu HS

 

kisah apakah yang kau wartakan semalam padaku

hingga tak ada yang tertinggal dalam mimpiku

selain sepotong gambar muram,

nasib yang temaram

 

percik api di ujung jemari

siapa yang menyulutnya

?

 

di tanah ini waktu telah lama berhenti

tinggal monumen pongah

yang berdiri gagah

tentang kita

yang begitu tabah

menggali kubur sendiri

 

Sukamara, Agustus 2011

 

  • Ibnu HS, dilahirkan di Sukamara (Kalimantan Tengah) pada tanggal 10 Juli 1973. PNS di Sekretariat KPU Kabupaten Sukamara ini menulis puisi, cerpen dan essai. Beberapa diantaranya dimuat di media massa lokal dan nasional seperti Borneo News, Palangka Post, Republika, serta jurnal sastra terbitan Dewan Bahasa Dan Pustaka Malaysia Cawangan Sarawak. Puisinya yang telah terbit adalah Jati Diri dan Memoar Zaman Gelisah (Yayasan Insan Cita Kalbar, 1998-2001). Puisinya yang lain dimuat dalam sejumlah antologi puisi bersama seperti Jepin Kapuas Rindu Puisi (Dewan Kesenian Kalbar, 1999), Graffiti Gratitude (Yayasan Multimedia Sastra, 2001), Cyberpoetika (2003), Less Cyberletteress (2005), Gelombang Kesunyian (Balai Bahasa Medan, 2006). Buku cerpennya yang telah terbit adalah Wajah Dalam Cermin (Huma Pustaka, 2011). Cerpen lainnya dimuat dalam antologi cerpen bersama seperti Cermin dan Malam Ganjil (FBA, 2001), Luka Telah Menyapa Cinta (FBA, 2002), Anak Sepasang Bintang (FBA, 2003), Pada Tanah Dikandung Bersama (Litekha, 2005). Esai dan catatan lepasnya terhimpun bersama penulis lainnya dalam sebuah buku berjudul Meremas Sampah Menjadi Emas (Indiva, 2008) Bepergian adalah minatnya yang terbesar setelah membaca dan menulis. Beberapa agenda sastra yang pernah dihadirinya adalah Dialog Borneo VI (Sarawak, Malaysia – 2000), Pertemuan Sasterawan Nusantara XI (Brunei Darussalam – 2001), Kongres Cerpen V (Banjarmasin – 2007), dan Dialog Borneo XI (Samarinda – 2011).

Indah DP (Jawa Timur-Indonesia) MEMOTRET LUSI

Indah DP (Jawa Timur-Indonesia)

 

MEMOTRET LUSI

:lumpur siduarjo

 

Oleh  Indah IP

 

 

keindahan apa gerangan

yang bertahun-tahun dirayakan

oleh mata-mata kamera yang setiap hari menyembul

di punggung tanggul?

 

tak adakah hiburan yang lebih pantas

selain dengan bangga berlomba-lomba

mengabadikan wajah kematian

dan tenggelamnya masa depan?

 

 

  • Indah IP. Mencintai buku dan dunia tulis-menulis sejak kecil. Karya puisi, cerita pendek, cerita anak, maupun tulisan non fiksinya telah tersebar dalam 30 antologi bersama diantaranya Antologi Puisi Kusebut Kau Perempuan Tanah (Indie Book Corner, 2012), Karena Aku Tak Lahir dari Batu (Sastra Welang Publisher), Musibah Gempa Padang (eSastera Enterprise, Malayisa, 2009) dan Antologi Puisi Empat Amanat Hujan (KPG & DKJ, 2010). Email: bukuindahip@gmail.com dan blog: www.jejakindah.blogspot.com

Idrisboi Boiboi (Sarawak-Malaysia) KOSONG

 

Idrisboi Boiboi (Sarawak-Malaysia)

KOSONG

Oleh Idrisboi Boiboi

renta alam sebuah kesepian
yang keheningan ini
pada detik ini
menegak sebatang lilin
tidak tidur, sendrian
menitis bayang
menitiskan nafas
menitiskan derap-derap
yang melahap lorong
lenyap ke dalam kepekatan
bayang-bayang
kosong
itulah segala-galanya

Idrisboi
11/5/12

 

 

  • ·        IDRIS Boi. 146, Taman Sri Wangi, Lrg 5, Jln Menggris, Petra Jaya, 93050 Kuching, Sarawak. Motivator Bebas / Penceramah / Penulis / Bekas Editor, Cikgu, dan Ekskutif Pemasaran. Novel : Pernmata Desa, Wasiat Ayah, Sumpah Anak Bumi terbitan DBP, Malaysia. Cerpen dalam antologi Meminggir Angin, puisi Kota Gemilang-DBP dan Bujang Senang; Legenda Sebuah Cinta-Prima Buku, KL. Anugerah: Hadiah Pertama Jurnalis AZAM 1996, Shell Awards, DBKU, DBP dan lain-lain. Pendidikan: Diploma Pertanian ( UPM ), Serdang, Selangor D.E. Bachelor in Human Resource Management ( HRD ) Colombia Holistic Unversity ( CHU ), USA, Master in HRD, Berkeley International Unversity ( BIU ), USA dan PhD ( Doctor of Philosophy ) in Human Resource Management ( HRD ) Golden State Unversity ( GSU ), Wyoming, USA.

Isbedy Setiawan ZS (Lampung-Indonesia) DI SAMPING IBU, AKU INGIN TIDUR

Isbedy Setiawan ZS (Lampung-Indonesia)

DI SAMPING IBU, AKU INGIN TIDUR

oleh Isbedy Stiawan Z S

di sampingmu ibu, aku ingin tidur
melepas satu petang ini
ranjang tua dalam kelambu yang selalu
bersih. dan nyanyian nyamuk

aku bisa lelap juga, meski cahaya matajari
jatu di keningku. mungkin esok pun
aku terbujur
di samping kuburmu
di antara makam bapak

:: di kebon jahe *)
rumah lain persinggahan
yang sudah lama dijaga bapak
kita akan pindah…

060512

*) TPU Kebon Jahe, berada di (anjungkarang

 

 

  • Orang mengenal saya sebagai Isbedy Stiawan ZS. Saya lahir di Tanjungkarang, Lampung, dan hingga kini masih menetap di kota yang sama. Saya merupakan anak keempat dari delapan bersaudara pasangan Zakirin Senet (alm) bersuku Bengkulu dan Ratminah (Winduhaji, Sindanglaut, Cirebon). Menjadi pengarang adalah pilihan hidup saya. Selain menulis karya sastra (cerpen, puisi, esai sastra), kini saya aktif di Dewan Kesenian Lampung dan anggota Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Lampung. Sehari-hari, mulai Juli 2010, bekerja di Lampung TV (LTV)–grup MNC–sebagai produser New Cekal (berita-berita kriminal dan hukum). Pernah diundang ke berbagai pertemuan sastra dan budaya di Tanah Air dan luar negeri seperti Malaysia, Thailand, dan Brunai. Sempat membacakan puisi-puisinya di Utan Kayu Internationan Binnale (2005), Ubud Writers and Readers Festival (2007), dan lain-lain. Karya-karya saya dipublikasikan di Kompas, Koran Tempo, Media Indonesia, Suara Pembaruan, Jawa Pos, Suara Merdeka, Sinar Harapan, Suara Karya, Pikiran Rakyat, Republika, Horison, Kedaulatan Rakyat, Lampung Post, Radar Lampung, Riau Pos, Jurnas Nasional, Harian Global (Jurnal Medan), dll. Blog http://isbedystiawanzs.blogspot.com

Jaya Ramba (Sarawak- Malaysia) RENUNGAN TAUBAT

Jaya Ramba (Sarawak- Malaysia)

RENUNGAN TAUBAT

oleh Jaya Ramba Wulan

Kurenung ke sana
cahaya meramas jiwa
kurenung dengan pasti
suaranya menepuk sukma
azan merangkak senja
lalu kuterkedu;

Antara jasad dan roh
pintu kematian
mengenali erti isi
yang benar keaslian
mengenali erti kulit
yang calar kekudisan

Antara hidup dan mati
hanya takdir
mengenali erti hidup
yang bahagia cuma
mengenali erti mati
yang gelap gelita

Antara benar dan salah
hanya keadilan
mengenali erti baik
yang indah beriman
mengenali erti buruk
yang kotor tidak berguna

  • Jaya Ramba  dengan nama pena Jay R Miri. Lahir di daerah rimba Long Teru Tinjar Baram. Mendapat pendidikan awal di SK Long Teru. Melanjutkan pelajaran ke tingkatan 1-5 di SMK Marudi dan kemudian ke tingkatan 6 di SMK Lutong. Memperolehi Sarjana Muda Pentadbiran di sebuah Universiti tempatan. Pernah berugas di Carigali dan kini berkhidmatan di Lembaga Air Kawasan Utara Sarawak di jabatan Kewangan. Beliau kini menjawat jawatan sebagai Setiausaha 1 Persatuan Penulis Utara Sarawak (PUTERA). Antologi puisi bersama pernah terbit ialah Wajah Kita Bandar kita(2003), Kota Gemilang Wajah Kita(2004), Pelagus(2004), Getus Fikir(2004), Penangkap Rama rama dan Kelawar(2005). Di mana antologi cerpennya ialah Karyawan Sasterawan(2005), Seikhlas Bicara, Pelagus, Kepanasan Seketul Salji Hitam (2006) dan Memori Sebuah Rindu(2007). Lebih 10 buah novel telah dihasilkan dan diantaranya ialah Senja Cinta Warisan, Dendam Asmara, Sempadan Dendam dan Bara Yang Menyala.  Pernah memenangi hadiah pertama cerpen Jubli Perak Negeri Sarawak berjudul “Pahat Masih Berbunyi”. Juga memenangi hadiah ketiga pertandingan Novel DBP-SHELL. Juga menang hadiah penghargaan Penulis Sarawak pada tahun 2004, 2005 dan 2006. Menang tempat ke-2 peraduan menulis cerpen pelbagai kaum Malaysia dengan judul “Mendulang” Menang hadiah utama menulis cerita legenda Miri 2006. Menang menulis rencana sempena Miri ke arah Bandaraya Miri 2005. Menang 2 buah cerpen peraduan Penulisan Kreatif peringkat Negeri Sarawak 2005. Pernah menyertai bengkel penulisan novel (MASTERA-Majlis Sastera Asia Tenggara) di Bogor, Jakarta Indonesia pd tahun 2006. Juga menyertai bengkel Penataran Penulis Borneo-Kalimantan di Kalimantan Barat pada tahun 2004. Kerap kali dijemput menyertal banyak bengkel di dalam negara.
    Karya-karya pernah terbit di Dewan sastera, Utusan Sarawak, Utusan Borneo, Utusan Malaysia, Berita Harian, Dewan Budaya, Tunas, Cipta, Jendela Sarawak dan Harian Equator-Kalimantan Indonesia. Cerpen Ngayap telah diterjemahkan dalam bahasa Inggeris oleh kerajaan Malaysia.

Kahar Al Bahri (Kaltim-Indonesia) CATATAN SATU JAM TIGA PULUH MENIT

Kahar Al Bahri (Kaltim-Indonesia)

 

CATATAN SATU JAM TIGA PULUH MENIT

puisi  Kahar Al Bahri

 

Hei……

Mari lupakan masa depan

Kita sudah terpesona merusak masa depan itu

mengobrak abrik alam liar sepanjang waktu

membuat planet  ini jadi panas

sampai kita tidak tau kita berada dimana sekarang

tanah tak bisa digarap dan semua hilang tak berbekas

seperti petani yang menangis di atas tanahnya sendiri

 

lupakan masa depan itu

kita sudah terpesona oleh sudut pandang yang aneh

oleh sebuah paham yang cuma tau tebang babat gali jual dan ludes seketika

lalu kemana kita harus berpindah

dan membiarkan populasi kita  mati seperti kecoa yang diinjak pada pagi hari

 

lupakan masa depan

karena kita tidak mampu memanipulasi suhu bumi

kita tidak bisa memanipulasi curah hujan

kita tidak bisa mengatur panas matahari

kita tidak bisa mengatur retak retak bumi

dan kita tidak mampu meratakan

dan merapatkan semua hal-hal yang sudah retak oleh kuasa-kuasa modal

 

Hei…..

mari kita lupakan masa depan

karena kita tidak bisa merapatkan cairan-cairan es

kita tidak bisa mengatur tuhan

dan kita tidak mampu menekan naiknya permukaan air

kita ini bukan siapa-siapa

kita  hanya  manusia

kita yang Cuma sok tahu hari ini

 

kita cuma tau memanaskan bumi dan membakar batubara tanpa batas

kita cuma tau bahwa kemarau melumpuhkan produksi petani

kita cuma tau bahwa banjir itu menyebabkan lapar

kita cuma tau bahwa atmosfir yang mengatur hidup kita sudah kacau balau

kita cuma tau,

kita cuma tau,

kita cuma tau dan

kita tidak bertindak

 

kita Cuma bisa  membawa rasa hidup kita dan sadar

bahwa kita tidak mampu merekayasa planet ini lalu

terlanjur menyerahkan kepada politik

memilih mereka yang tidak bermoral dan membiarkan orang-orang tersebut

tidak  melakukan  apa-apa

 

lalu untuk apa Perjanjian Kyoto

lalu untuk apa seminar-seminar gleser

lalu untuk apa Pertemuan G-20

lalu untuk apa asia-eropa meeting

lalu untuk apa carbon meeting

lalu untuk apa teknologi-teknologi canggih-canggih itu

 lalu untuk apa semua itu

 

Hei…..

kita harus sadar kalau kita memang tidak pernah becus mengurus ini

kita harus menemukan jalan,

kitaharus menemukan jalan dan mulai berteriak bahwa ini sudah

cukup,

cukup dan

cukup

kitaharus menemukan jalan

hentikan gali-gali itu

hentikan tebang-tebang itu

hentikan babat-babat itu

hentikan keruk-keruk itu

hentikan tebang-tebang itu

hentikan babat-babat itu

hentikan keruk-keruk itu

hentikan, hentikan

 

lau jadikan ini sebagai  kabar baik

bahwa bumi semakin panas

membuat kita sakit dan terus menerus terjangkit malaria

bumi semakin tidak produktif

kita akan Cuma menderita lapar dan ini  memiskinkan kita

segera

 

bahwa kita harus mempererat diri

karena kita pembuat kabar itu

baik atau buruknya mari bekerjasama

kita tidak boleh pasrah kitaharus tetap berusaha

harus berteriak

hentikan Rio tinto

hentikan Freeport

hentikan Newmon

hentikan Kaltim Prima Coal

hentikan Exxon

hentikan Cevron

hentikan Arutmint

hentikan Kideco

hentikan Kitadin

hentikan Nusa Halmahera

hentikan Broken Hill Poperty

hentikan British Petroleum

hentikan…….

hentikan robot-robot investasi yang bernama modal

hentikan …..

 

 

mari kita tata ulang planet ini 

tanpabanjir

tanpa longsor

tanpa krisis pangan

tanpa menghilangkan rawa-rawa

tanpa menghilangkan sungai

tanpa menggusur gunung

tanpa merusak hutan

tanpa penindasa hak asasi manusia

 

hentikan,

hentikan,

hentikan

 

Hei…..

Mari jabat erat tanganku

Kita satu jalan di planet ini

                                    

Keraitan Desember 2011

 

 

  • ·        Kahar Al Bahri, dilahirkan di Wamena 16 Oktober 1976. Selain berkegiatan sebagai aktifis sebagai dinamisator wilayah jaringan advocasi tambang. Lulusan S1 FKIP UNMUL berisrikan  Nyoman indrayani  dan telah dikarunia  2 anak, yang bernama Timur Angin (5,5 tahun), dan Sarasvati (2,5 tahun. Puisi Kahar di antaranya dimuat di Kalimantan Timur dalam Puisi Indonesia (ed. Koorie Layun rampan, 2011) dan cerpennya juga masuk dalam Kalimantan Timur dalam Cerpen Indonesia (ed. Korrie Layun Rampan, 2011). Kahar kini tinggal di Jl KS. Tubun Dalam RT 13 No. 35 Samarinda.

Kamal Ishak (Kedah- Malaysia) BUIH API

Kamal Ishak (Kedah- Malaysia)

 

BUIH API

Oleh Kamal Ishak

Kamar diketuk bertalu
Bila ku buka
Berdiri sepasang mata berkaca
Bibir meminta

Pandangan melekat
Malam yang lelah
Pintanya berbakat
Untuk jatuh cinta sementara

Aku di sini bukan mencari libur
Aku pemuisi
Kerja ku menulis cerita
Menitip dengan rasa
Oh…matanya terus berkaca
Wajah tiba-tiba tergantung di leher hiba

Apakah dia bukan ilhamku?
Datang membawa cerita
Untuk ku tulis semata-mata
Bukankah aku di sini untuk mencari idea
????

Dia tidak mahu kisahnya ku tulis
Dia mahu tubuhnya dilukis
Untuk sebuah pembayaran
Yang bernama upah
Aku jadi gelisah
Pen, kertas dan laptop ku marah

Kamar terus dimasuki
melabuhkan diri di ranjang menanti
Ceritakan lah….
Kau siapa?
Jin atau manusia
muncul tiba-tiba
Aku kau goda

Akhirnya dia berjanji
Untuk bercerita diri
Lalu ku tulis ke dalam puisi
Ceritanya sedih sekali
Aku mula simpati

Pakaiannya ditanggalkan
Jatuh berselerakan
Cerita belum pun seru
Dia mengubah hala
mengajak aku bercanda
Ini sebahagian dari cerita….
Katanya
Aku mengikut rasa

Seperti ombak dan badai
menghempas pantai
menjadi buih api
mengisi sepi
Ku pintal dia menjadi seutas tali
Kami berdua mati
Ceritanya ku tulis ke dalam puisi…

AN CASA HOTEL, KL

 

Kamal Ishak. Sebenarnya lebih banyak bergelut di seputar filem, seperti pengarahan filem, drama dan penulisan  skrip dibanding penulisan puisi atau cerpen. masih aktif menulis drama tv (sinetron), filem, sutradara, juga penceramah perfileman. meminati puisi sudah lagi tapi bermula menitip ditahun 2012 di usia 59 tahun. Pertemuan penulis-penulis nusantara di Membakut, Sabah awal April 2012 membuka semangat beliau  untuk menulis puisi. Rakan sebilik wakil Indonesia, Acep Syahril banyak membuka ruang dan minda beliau. Beberapa puisi awal menjadikan Acep Syharil sebagai  guru yang menunjuk ajar kesilapan-kesalahan  yang harus di perbaiki. Puisi pertama di siar di akhbar berjudul AROMA CINTA (koran Utusan Borneo, Sabah). Selepas itu, seperti tiada menoleh kebelakang lagi, sehingga ini puisi-puisi dititip sebanyak 200 buah. Puisi beliau  lebih mirip kepada visual keranabeliau  datang dari orang filem. Namun tetap puisi-puisi itu diberi tema yang segar kontemporari, bahasa mudah, renungan visual dan yang paling penting inti makna kehidupan, peristiwa dan wawasan. Pelbagai tema di tulis seperti kerohanian, alam, ketuhanan, nasihat, cinta, kecewa, dan sex juga dengan intrepetasi berbeza untuk mengangkat makna. Sebenarnya lebih banyak bergelut di seputar filem, seperti pengarahan filem, drama dan penulisan skrip dibanding penulisan puisi atau cerpen. Kursus yang pernah diikuti di antaranya : Ke arah Penerbitan TV (Iptar)/Pengarahan bersama Ariffin C. Neor (Finas), pengarahan bersama Teguh Karya (Finas), filem & TV Development Philiphines (Cocci), Script Develompent Singapore (Cocci), Writing Fir Teleplay with David Istance (Iptar/BBC), Action & Cut Seminar Cyberjaya.  Bimbing kursus/bengkel dan seminar di antaranya : Seminar Potrensi Perfileman Rakan Muda (Finas & Pej Belia Sukan P. Pinang), ‘Pengarahan V’ AFM (Finas) 1999, Asas Penulisan Skrip (Finas) 2000, Teknik Penulisan Skrip (MAYC), Ceramah Pembinaan skrip Drama Tv (2PNP), Kuliah Penulisan skrip Pahang Finas) 2002/Teknik Penulisan Skrip (Finas/AFM) 2002, Penulisan Lakon layar Pahang, Selangor dan Kedah (ASK )2003, Kuliah Penulisan skrip Pulau Pinang (Finas)2003, Kuliah Penulisan Skrip (Kris Motion), Kursus Skrip Finas 2004, Scriptwring & Directing (Tmnet)2004, Bengkel Thingking In Picture (Tmnet) 2005, Asas Penulisan Skrip (Finas) 62-30Mei 2008, Penulisan Skrip Persatuan Penulis Melaka PENAMA (Finas) 22-27Dec2008, Asas Penulisan Skrip Kota Kinabalu (Finas)2009, Penulisan Skrip Doko-Drama (Politeknik Seberang Prai)2009, Bengkel Penulisan Skrip (UMS)19-21March2010. Bengkel skrip anjuran empayar Bayu 2011 Bengkel Skrip anj. Persatuan Belia Kreatif Sabah, Pitas 2011 Bengkel skrip/acting for camera anj. On Line Production Keningau 2011 Bengkel acting for camera Keningau, 2011 Tuisyen Skrip, Kl 2012 Bengkel Adaptasi Novel ke Skrip, DBP, Kl, 26 ke 28hb feb. 2012. Seminar Kerjaya Perfileman Belakang Tabir smk hulu klang 22hb march 2012. Terlibat dalam sejumlah filem dokumentari di antaranya Ipoh Bandar Kita (skrip), LLN AV Presentation (Skrip), Menegak Syiar Islam Di Bumi Darul Iman (Skrip & arahan)/Kinabalu Park – TDC ((Arahan), AV Presentarion Pembanggunan Negeri Selangor (Skrip), Promosi Mendaftar Undi (Konsep & pengarah), Taman Bimbingan Kanak-Kanak TBK(skrip bersama & pengarah), Video Klip AADK (Konsep/Storyboard & pengarah), Keris National Geographic (Pengarah).Perkahwinan Melayu Johor anj. Yayasan Johor. Skrip yang sudah dihasilkan di antaranya; Lumpur Di Kuala (Feugo), Cuti (Camelite), Tengkujuh (ZSA), Seri (Maha Gemilang), Dia (Teletrade), Emosi (SJ), Setitis Rindu Buat Wardah (Idris Jani), Anna (Shahzawan), Budak Kampong (Nazir), Landasan (BNE), Jangan Hentikan Hujan Itu (BNE), Landasan II (MultiUtama), Tunggu Sekejap (Nizarman), Tantangan (Nizarman), Siksa (Nizarman), Korban (Berjaya)/Terasing (Berjaya), Buian (Nur Tv), Ombak Itu (Nur Tv), Pak Gad (Kris Motion),  Nur-Ar-Rahman (Rtm). Untuk sebagai di antaranya dalam: Pelari, Penghujung Rindu,Sudut Memori, Penghujung Bayang Ungu, Epal Merah, Jejaka/Cuti,  Setitis Rindu Buat Wardah, Tengkujuh, Alang Kelana, Rahsia Ku, Aku, Isteri Dan Teman, TuguCinta, Budak Kampong, Landasan, Landasan II, Tuhan Sayang Pada Mu, Malam Hikmah, Bingung, Korban, Cincang Air, Atikah-Bila Rindu Menjadi Jemu, Terasing, Penghujung Jalan, Demi Anak, Terbang Burung, Sayangku Salmah, Bintang Cilik, Selamat Hari Raya Mansur, Cinta Di Boganvilla, Citra Generasi, Siksa, Tongkat Tok Ali, Malam Haram, Kelab Wayang Gambar, Air Mata Suriati, Permata, Mahar Cinta Mama, Ombak Itu, Misi, Aboi. Untuk filem ada beberpa judul di antaranya; Cinta Kita (Berjaya Filem), Penyair Malam (Grand Brilliance), Ombak itu, Jangan Hentikan Hujan itu dan Landasan.

Khairul Arifin Angwa (Jawa Timur-Indonesia) REFLEKSI TANGISANNYA


 

REFLEKSI TANGISANNYA

                                   :indonisia

Oleh Khairul Arifin Angwa

 

 

 

 

Mencerdaskan kehidupan bangasa.

Kau memakannya sendiri seperti ulat ulat

Yang memakan  sampah di belakang rumah.

Kau sendiri menginjak injak buku panduan

Saat kakimu berlari mencari sehelai kabahagiaan di sebrang sana.

Tiba tiba kau bilang padaku

“kau harus banyak belajar”

Kau sendiri selalu membuatku menangnis

Mencambukku hingga tak memberikan ruang untuk berfikir

Tentang ucapanmu tempo hari.

Dan kau selalu menyuruhku untuk berjuang hudup.

Bagaimana aku bias belajar, sementara urat uratku

Telah ronta

Karna  harus mengorek sampah dan bernyanyi di jalanan

Hanya untuk mengobati dahagaku.

Aku hannya meminta sepotong roti

Untuk menberi makan cacing cacing dalam perutku.

Namun kau mengunyahnya sendiri sambil minum susu

Tak melihat jeritan yang ku tampung

Kau hanya tersenyum padaku.

 

Sumenep, oktobr-november 2011

 

  • Khairul Arifin Angwa, bernama asli Hairul Arifin dan kadang menggunakan nama HAYAT GINDAGA dalam tulisannya, lahir di Kampung Telenteyan-Longos, Gapura, Sumenep, 06 Desember 1992. Belajar menulis puisi dan cerpen. Dan aktif dalam komunitas sunyi dan sekarang masih aktif di FLP cabang sumenep. Kini, sedang mengabdikan dirinya di lembaga PP. Khairul Muttaqin, Banaresep Timur, Kec. Lenteng sumenep(madura). Beralamat: Jl. Pondok Pesantren Khairul Muttaqin, Banaresep Timur, Kecamatan Lenteng Sumenep ( 69461).

Kamaria Bte Buang (Singapura) BICARA HATI


 

BICARA HATI

Oleh  Kamaria Bte Buang

 

 

Sesaat kita minta diperlakukan

demi keadilan

demi keikhlasan

sejernih air dititiskan

seterang cahaya menusuk kehidupan

 

Kita terkadang melelongnya

dengan mata mencuriga

siapa teman,siapa saudara

‘kan menjadi kecil hilang syurga

 

Ah!…

bisakah kita peduli

menjaga setiap hati

dengan menarikan kehidupan sendiri

 

Ada akal

jiwa cekal

 

Ada langkah

pasti bersejarah

 

Ada resah

takut musnah

 

Ada keinginan

minta dikabulkan.

 

 

 

Kamaria Buang.

06hb.May.2012.

08.00mlm.

 

·        Kamaria Bte Buang, lahir tanggal 5 Februari dan menetap di Singapura.

Kony Fahran (Kaltim-Indonesia)


DUNIAWI  DAN BAYI

Oleh  Kony Fahran

 

 

(Waktu meluruhkan daun-daun, urat-uratnya

lemah mengucap selamat tinggal bau-bau fana)

 

 

 

“kiamat!”

Waktu melanda rahim, lalu jeritnya kepada janin

Kepada sayap-sayap patah pipit

paruh-paruh luka burung layang

membuhul masa

Sembilan purnama lewati musim setelahnya

 

Bayi itu kembang baru tumbuh

lahirnya diiring lengking  tangis  mencium buruk duniawi

yang dikenal penuh keculasan, tangis itu pun berkepanjangan

korupsi para berdasi di negeri ini ditumbuhkan

jadi budaya terun temurun.

 

  • Kony Fahran. Tahun 1984 memulia karir sebagai wartawan di Harian Dinamika Berita Banjarmasin Kalimantan Selatan. Tahun 1990 bergabung di Koran Harian Kaltim Post (group Jawa Pos) hingga mengundurkan diri tahun 2004. Sempat dikontrak Koran harian Samarinda Pos atas kerjasama dengan pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara selama 2 tahun. Selanjutnya dikontrak Koran harian Metro Balikpapan selama 1 tahun juga atas kerjasama Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara. Kon y lalu menjadi pemimpin redaksi Majalah Garda, majalah milik DPRD Kutai Kartanegara. Sejak September 2009 lalu bergabung di sebuah majalah lokal, B Magazine, majalah berita minggu, yang di dalamnya memuat halaman sastra seperti cerpen dan puisi berikut ulasannya.

Kiki Rukiana (Jawa Tengah-Indonesia) OCEHAN WAYANG


OCEHAN WAYANG

Oleh Kiki Rukiana

Gerimis air kian mengguyur mata

Terlilit oleh kekuasaan yang membara di belantara

 

Rintih,

Rintih jiwa ini terus bertahan

Menahan sakit yang berkepanjangan

Tak tau akan arah kehidupan

Akankah sampai pada masa depan?

Atau tetap tenggelam dalam masa silam?

 

Dalang,

Tak henti kau menerkam kebahagiaan

Merenggut senyum setiap penderitaan para wayang

 

Kami,

Kini hanya wayang permainan dalang

Tangan-tanganmulah yang tega menggerakan sisi kehidupan

Yang mengantarkan ke dalam kesedihan

Dan menggentarkan ditiap penyesalan

 

 

 

  • Kiki Rukiana, lahir di Pekalongan, 2 februari 1992. Tertarik akan dunia kesusastraan sejak duduk di bangku SMP. Namun akhir-akhir ini baru mencoba menginjak dunia kepenulisan. Dan mempunyai hasrat untuk menjadi seorang penulis yang handal.

Ladin Nuawi (Kuala Lumpur-Malaysia) SEBELUM MAGHRIB


SEBELUM MAGHRIB

oleh Ladin Nuawi

 

 

sebelum maghrib

di tahun empat tahun se X

 

Atuk, apa bezanya

kawan dengan lawan?

tanya cucu

 

o, bezanya

dalam kawan ada K

dalam lawan ada L

 

dalamnya

sama-sama ada awan

dalam awan ada guruh

hujan belum tentu

 

Apa itu K & L?

 

K itu kerbau

L itu lembu

sama-sama kena cucuk hidung

 

sama-sama ada kandang

sama-sama ada lalat

 

sama-sama makan rumput

dan berak atasnya

 

tergamal ya, Tuk

 

dah adatnya

Cu tau, taik kerbau keras

lembu lembut

tapi, ah, sama-sama berbau

 

tak mual ke?

 

alah bisa kerana biasa

 

kasihan ya, Tuk. macam tu, cepat mati

 

oi, ada mati sebelum mati

tiba musim penyakit kuku & mulut

mereka ditembak

 

oleh siapa?

 

senapanglah

 

bapak pun ada senapang!

 

lesen K atau L?

 

Mak! Bapak lesen K atau L?

 

Anak Alam, Mac 1987

  • Laden Nuawi. Aktivitas seni.  Dulu sekolah di SMK Pasir Puteh,Kelantan (1973) Alamat 1, Jalan 5/8 Pandan Indah Kuala Lumpur, Malaysia

Lailatul Kiptiyah (Jawa Timur – Indonesia) DUKA BANGSA


DUKA BANGSA

Oleh  Lailatul Kiptiyah

 

Beribu tunas menjelma
di setiap ruas tanah bangsa
riuh anak-anak mengaji
meruap di gubuk-gubuk miskin
sepanjang tepi kali

Beribu ton sampah
beribu drum limbah
menderaskan arus nestapa
memegungkan sumur luka
menenggelamkan rumah demi rumah

Di dusun-dusun mimpi
tangisku adalah tangis sepi
setelah rubuh pilar-pilar
penupang bagi beranda-beranda belajar

Beribu kuntum kusuma
mekar di pepucuk pohon bangsa
mengantar  anak-anak perempuan pergi
ke benua-benua terasing
menguyupkan rindu ibu kala fajar menyingsing

Oh, kini beribu doa luruh dari mata
meratap jauh ke langit duka bangsa

April 2012

 

  • Lailatul Kiptiyah, lahir dan besar di Blitar, Jawa Timur 20 Juli 1975. Menikmati dan mencintai karya sastra yang hingga kini masih belajar menulis puisi. Saat ini bekerja di Jakarta.

Lauh Sutan Kusnandar (Nusa Tenggara Barat-Indonesia) KETIKA MENZIARAHI KOTA


 

KETIKA MENZIARAHI KOTA

Oleh Lauh Sutan Kusnandar

 

 

Saat kita tak mampu lagi mengecup bibir sunyi, jalanan makin menggerakkan keangkuhan. Tangan dan kaki kita telah hilang daya. Di akhir setiap perjalanan, kita hanya bisa menampung kabar dari jauh. Betapa manusia kita tinggal padang-padang terbuka

Ketika orang-orang menyatukan gelisah di atas kecemasan bersama, kita temukan doa-doa mengapung di dalam akuarium

Nyanyian-nyanyian sederhana berlepasan dari badan, dikoyak geraham waktu. Arah di dalam diri jadi sungsang dihujani serbuk rindu

Sepertinya kita telah kehilangan tarian masa lalu. Terlebih kini, usia kita makin letih diguyur reruntuhan tahun-tahun. Dan seperti ada yang hilang tak tertahan dari genggaman, genggaman kita yang makin mengkhawatirkan di atas bentangan peradaban

 

14-15 April 2012

  • Lauh Sutan Kusnandar lahir di Lombok Barat, NTB, 09 Januari 1988. Juara II Lomba Cipta Puisi Forum Tinta Dakwah FLP Riau 2010, Juara II Lomba Cipta Puisi Kado Untuk Indonesia 2011, Juara I Lomba Cipta Puisi HIFEST FIB UI 2010, Pemenang 5 Lomba Menulis Puisi Hari Bumi 2011, juara 5 Lomba Menulis Puisi Lingkar Puisi dan Prosa-Lembaga Bhinneka (2011), masuk 65 puisi terbaik bertema pahlawan se-Indonesia (2011), masuk 53 puisi terbaik bertema Ramadhan se-Indonesia (2011), masuk 50 puisi terbaik tentang September se-Indonesia (2011), salah satu tamu undangan Antologi Pelacur yang diselenggarakan oleh Komunitas Sanggar Gladakan Tuban (2012), dan sebuah puisinya yang berjudul Gedoran lolos seleksi oleh Hasfa Publishing untuk penerbitan 50 puisi dalam Antologi Puisi Kasih-Tanah, Air, Udara. Puisi-puisinya terbit dalam bentuk antologi bersama, antara lain: TigaBiruSegi (Desember 2010), Munajat Sesayat Doa (Januari 2011), Sketsa Angin di Atas Pasir (Maret 2011), Rumah Air (Juli 2011), Kepadamu, Pahlawanku (2011), Atas Nama Bulan yang Dicemburui Engkau (2011), Bingkai Kata Sajak September (Februari 2012), Dari Takhalli Sampai Temaram: antologi puisi 22 penyair NTB (2012), dan 10 judul lagi yang segera terbit. Email: lauhkusnandar@ymail.com

Lan Fang (Kalimantan Selatan-Indonesia) …. Saat-saat kutulis bagian tengah buku ini di ujung kakinya …


Berikut ini  puisi Lan Fang yang terdapat di pembukaan novel Kembang Gunung Purei ;

 


Saat-saat kutulis bagian tengah buku ini di

Ujung kakinya…

Saat-saat tidak bias menyelesaikan bagian akhir

Buku ini…

Karena…

Ia memberiku…

Tidur panjang yang cantik…

Mati indah,

Tapi meninggalkan ngilu dalam dan panjang…

Sehingga…

Buku ini…

Tidak pernah selesai…..

 (***** sby, 5 Agustus 2003 *****)

 

Go Lan Fang atau yang lebih dikenal dengan nama Lan Fang dilahirkan di Banjarmasin, Kalimantan Selatan pada tanggal 5 Maret 1970. Alumni Fakultas Hukum Universitas Surabaya ini lebih memilih mencari nafkah dari menulis dibanding memanfaatkan gelar sarjana hukumnya. Terlahir sebagai perempuan keturunan Tionghoa, tak menghentikan Lan Fang untuk membagikan ilmunya ke setiap orang tanpa memandang perbedaan. Ia bahkan tak sungkan masuk ke pesantren untuk memberikan pelatihan menulis. Ia juga secara rutin aktif membimbing para pelajar di berbagai sekolah di Surabaya dalam sejumlah penulisan kreatif. Lan Fang mulai menulis cerita sejak 1986. Karya-karyanya menjuarai lomba di tabloid Nyata dan novelette Femina 1998, 1999, 2003 dan 2005.  Beberapa karyanya yang lain adalah: Reinkarnasi (2003), Pai Yin (2004), Kembang Gunung Purei (2005), Laki-Laki Yang Salah (2006), Yang Liu (2006), Perempuan Kembang Jepun (2006), Kota Tanpa Kelamin (2007) dan Lelakon (2007). Novelnya Lelakon menjadi nomine Khatulistiwa Award 2008. Cerpen-cerpennya  masuk ke dalam 20 Cerpen Terbaik Indonesia versi Anugerah Sastra Pena Kencana 2008 dan 2009. Selain itu, cerita bersambung buah tangan Lan Fang berjudul Ciuman Di Bawah Hujan pun dimuat di harian Kompas tahun 2009 dan kemudian diterbitkan oleh Gramedia Pustaka Utama sebagai novel dengan judul yang sama pada Maret 2010. Lan Fang juga menerbitkan buku cerita anak: Kisah-Kisah Si Kembar Tiga (2009). Lan Fang lahir dari  pasangan Johnny Gautama dan Yang Mei Ing  anak sulung dari dua bersaudara. Adiknya bernama Janet Gautama. Walaupun terlahir dalam keluarga keturunan Cina yang cukup konservatif dan lebih berkonsentrasi kepada dunia bisnis, Lan Fang sudah suka menulis dan membaca sejak usia sekolah dasar. Buku-buku Enid Blynton, Laura Ingals Wilder, atau sekadar majalah anak-anak, seperti Bobo dan Donal Bebek, telah mengantar imajinasinya ke dunia lain. Di sekolah pun, pelajaran kesukaannya adalah pelajaran Bahasa Indonesia, terutama mengarang. Sebetulnya keinginan Lan Fang untuk menulis cerpen sudah mulai ada sejak SMP ketika bacaannya mulai beralih kepada majalah-majalah remaja seperti Anita Cemerlang dan Gadis. Tetapi karena dianggap “ganjil” dan “tidak tertangkap mata” oleh keluarganya, tidak ada motivasi kuat untuk mempertajam talentanya. Keinginan menulis itu pun terlupakan begitu saja. Ketika ia berusia 13 tahun, ibunya meninggal dunia karena kanker otak yang ganas. Sejak itu ia selalu merasa dirinya tidak lengkap, namun cinta pertamanya pada seorang pemuda di usia 15 tahun, memberinya inspirasi yang tak pernah kering. Walaupun bukan penulis, tetapi pemuda itu telah memberikan ruang gerak yang luas dan waktu yang tidak terbatas pada Lan Fang sehingga memacunya untuk berkarya. Ketika semua isi kepala dan hatinya itu dituangkan ke dalam tulisan dengan sangat lancer, Lan Fang merasa takjub ketika menyadari tulisan itu sudah berbentuk cerita. Sekadar iseng, ia kemudian mengirim cerita pendek pertamanya yang berjudul Catatan Yang Tertinggal itu ke majalah Anita Cemerlang pada tahun 1986. Ternyata cerpen tersebut langsung dimuat sebagai cerita utama di halaman depan. Setelah itu Lan Fang jadi ketagihan menulis. Ketika menulis, ia menemukan dimensi baru tanpa ruang dan waktu, tempat ia bias merasa bebas melompat-lompat dari dunia satu ke dunia lain. Ia merasa bebas mengungkapkan apa yang ia pikirkan, rasakan, bayangkan, pertanyakan, tanpa adanya benturan dengan batasan-batasan. Pada periode 1986-1988, ia cukup banyak menulis cerpen remaja yang bertebaran di majalah-majalah remaja seperti Gadis, terutama Anita Cemerlang. Kebanyakan cerpen yang ia tulis bernapaskan cinta dengan banyak pengaruh tulisan Kahlil Gibran. Sejak tahun 1997, ibu dari kembar tiga ini berulang kali memenangkan berbagai lomba penulisan. Di tahun tersebut, cerbernya Reinkarnasi menjadi Juara Penghargaan Lomba Mengarang Cerber Femina dan cerpennya Bicara Tentang Cinta, Sri… menjadi Juara II Lomba Cerpen Tabloid Nyata. Di tahun 1998, karyanya yang berjudul Pai Yin menjadi Pemenang Penghargaan Lomba Mengarang Cerber Femina. Di tahun yang sama cerpennya Bayang-Bayang pun menjadi Pemenang II Lomba Mengarang Cerpen Femina. Selain itu, cerpen Ambilkan Bulan, Bu… menjadi karya layak muat untuk Femina. Ia sempat vakum selama lima tahun dari dunia tulis-menulis, karena sibuk berkonsentrasi dalam merintis karier di sebuah bank nasional swasta di Surabaya sampai tahun 2000. Saat ini, ia bergabung di sebuah perusahaan asuransi jiwa asing di kantor cabangnya di Surabaya. Akhirnya pada tahun 2003 ini, Lan Fang berhasil menyelesaikan tulisannya yang mengendap selama jangka waktu itu. Karyanya yang berjudul Kembang Gunung Purei tersebut pun menjadi Pemenang Penghargaan Lomba Novel Femina 2003. Dalam kesehariannya, ibu dari Vajra Yeshie Kusala, Vajra Virya Kusala, dan Vajra Vidya Kusala ini sangat mensyukuri keberadaan 3 Vajra = 3 Kekuatan yang di-milikinya sebagai sumber semangat dan motivator kuat untuk selalu bisa bertahan di saat-saat sulit.

Lan Fang tutup usia di Rumah Sakit Mount Elizabeth, Singapura pada tanggal 25 Desember 2011 dalam usia 41 tahun akibat mengidap penyakit kanker hati dengan meninggalkan tiga orang putra kembar yang masih berusia 13 tahun. Dua putra bernama Vajra Viria Husala dan Vajra Vidya Husala serta seorang putri bernama VajraYeshi Husala. Sonata Musim Kelima (2012) & Kumpulan Puisi Ghirah Gatha (2012) adalah dua buku yang diterbitkan setelah sang penulis meninggal dunia dan menjadi karya yang akan kita kenang dari seorang perempuan hebat dalam jagat sastra Indonesia.

Mahabbah El-ahmady (Kaltim-Indonesia) TERUNTUK KAU, SUAMIKU


TERUNTUK KAU, SUAMIKU

oleh Mahabbah El-ahmady

 

Kepadamu yang telah menjadi pendampingku, terima kasih kerana telah memilihku di antara ribuan bidadari di luar sana yang siap untuk kamu pilih. Padahal kamu begitu tahu, aku hanya wanita biasa, yang sangat jauh dari sempurna. Karenanya ku ingin kamu tahu, aku bukan wanita yang sempurna, aku begitu banyak kekurangan. Maka ketahuilah….

Kepadamu yang telah memilihku ….

Aku tak sebijak Siti khadijah, karenanya ku ingin kamu tahu, aku akan  berbuat salah dan begitu membuatmu kesal. Maka kumohon padamu, bijaklah dalam menghadapiku, jangan marah padaku, nasihati aku dengan hikmah, kerana bagiku kamulah pemimpinku, tak akan berani ku membangkang padamu, dan membentak apa yang kamu katakan…semuanya aku berusaha tuk mentaatimu sepanjang hari, bulan, hingga tahun, sampai bertahun-tahun aku bersamamu.

Duhai kau yang telah memilihku ….

Ingatlah, tak selamanya aku akan cantik di matamu, ada kalanya aku akan begitu kusam dan bodoh. Mungkin kerana aku begitu sibuk di dapur, menyiapkan makan untuk kamu dan anak anak kita nanti. Maka aku akan tampak kotor dan berbau asap. Atau karena seharian ku harus meguruskan istana kecil kita, agar kamu dan anak kita dapat tinggal dengan nyaman dan damai. Maka mungkin aku tak sempat berdandan untuk menyambutmu sepulang bekerja.. Ataukah kamu akan menemukanku terkantuk-kantuk saat mendengar keluhan dan ceritamu, bukan kerana aku tak suka menjadi tempatmu menumpahkan segala rasamu, tapi karena semalam saat kau tertidur dengan nyenyak, aku tak sedetikpun tertidur karena harus menjaga anak kecil kita yang sedang sakit, dan ku tau kamu letih mencari rezeki untuk kami maka tak ingin ku mengusik sedikit pun lelapmu…. Jadi jika esok pagi kau mendapatiku begitu letih dan ada lingkaran hitam di mataku, maka tetaplah tersenyum padaku, kerana kau adalah kekuatanku..

Padamu yang menjadi nahkoda dalam hidupku….

Ketahuilah, aku tak sesabar Fatimah, ada kalanya kau akan menemukanku begitu marah, menangis , bukan karena ku membangkang, atau manja padamu, tapi aku hanya wanita biasa, aku juga perlu tempat untuk menumpahkan beban di hatiku, tempat untuk melepaskan penatku, dan mungkin saat itu aku tak menemukanmu, atau kau begitu sibuk dengan pekerjaanmu, maka bersabarlah, yang ku perlukan hanya pelukan, belaianmu dan cinta kasihmu yang suci…. Kerana bagiku kau adalah titisan embun yang mampu memadamkan segala resahku, dan penatku….

Ketika anak-anak crewet… Ada kalanya tanganku akan mencubit dan memukul penuh kasih sayang si kecil kerana lelah dan penatku di tambah rengekannya yang tak habis-habisnya. Sungguh bukan kerana ku ingin menyakitinya, tapi kadang aku kehabisan cara untuk menenangkan hatinya. Maka jangan memarahiku kerana telah menyakiti buah hati kita, tapi cukup kau usap kepalaku, dan bisikkan kata sayang di telingaku, kerana dengan itu ku tau kamu selalu menghargai semua yang ku lakukan untuk kalian, dan kamu akan menemukanku menangis menyesali perlakuanku pada anak kita, dan aku akan merasakan ribuan kali rasa sakit dari cubitan yang ku berikan padanya, dan aku akan berjanji tak akan mengulanginya lagi..

Padamu yang menjadi imam dalam hidupku ..

dalam pelukan cinta kasihmu aku selalu mengharap diriku sebagai makmum yang menurut apa maumu, engkau sebagai imamku yang tak pernah lengah dalam kewajibanmu pada ku….mungkin terkadang engkau berat tuk memimpin aku..ya memang diriku adalah sosok wanita yang belum sefaham seperti engkau.

Ketahuilah, aku tak secerdas Aisyah.. Maka jangan pernah bosan mengajariku, membimbingku ke arah-Nya, walau kadang aku begitu bebal dan bodoh, tapi jangan pernah letih mengajariku.. Jangan segan membangunkanku di sepertiga malam untuk bersamamu bermunajat pada Kekasih yang Maha Kasih.. Jangan letih mengingatkanku untuk terus bersamamu mendulang pahala dalam amalan-amalan sunnah.. Bimbing tanganku ke JannahNya, agar kamu dan aku tetap bersatu di dalamnya.

Padamu yang menjadi kekasih hati dan teman dalam hidupku..

Seiring berjalannya waktu, kamu akan menemukan rambutku yang dulu hitam legam dan indah, akan menipis dan memutih. Kulitku yang bersih akan mulai kereput. Tanganku yang halus akan menjadi kasar.. Dan kau tak akan menemukanku sebagai wanita cantik, yang kau khitbah puluhan tahun yang lalu.. Bukan wanita muda yang selalu menyenangkan matamu.. Maka jangan pernah berpaling dariku.. Karena satu yang tak pernah berubah, bahkan sejak dulu akan terus bertambah dan kian bertambah, yaitu rasa cintaku padamu..

Ketahuilah.. Tiap harinya, tiap jam, minit dan detiknya, telah aku lewati dengan selalu jatuh cinta padamu..Maka, cintailah aku, dengan apa adanya aku.. Jangan berharap aku menjadi wanita sempurna.. Maafkan aku kerana aku bukan puteri.. Aku hanya wanita biasa..

Sekarang tibanya kita membanggakan mujahidah-mujahidah kita yang semuanya mentaati Allah dan kita, kita tak bisa membanyangkan betapa bahagianya mempunyai mujahidah yang penghafal aquran…di sana masih banyak mujahidahku yang ingin berhasil dalam didikan kita. Semoga Allah mengabulkan semua cita-cita mujahidah-mujahidah kita.

Wahai suamiku yang tercinta…

Di akhir perjalanan hidup kita marilah kita isi dengan sejuta kebaikan yang tak pernah kita merasakan. saling mengingatkan dan menasehati, tak ada lengkang waktu yang terlewatkan.

 

  • Mahabbah El-ahmady atau Titiek Suswati alumnus STAIN Samarinda Kalimantan Timur. Suka menulis puisi, setelah tugas utamanya melayani suami dan anak-anaknya dalam urusan rumah tangga. Istri  Ahmad Abdullah, yang juga anggota parlemen di DPRD Kalimantan Timur.

M Abd Rahim (Jawa Timur-Indonesia) MISKIN


MISKIN

Oleh M Abd Rahim

 

Hatiku sangat miskin

Tapi tak semiskin dirimu

Menangis tertawa

dibawah bangunan jembatan

dibawah lorong-lorong bangunan yang luntur

 

Kau sungguh miskin

Tapi tak semiskin Negara

Tak semiskin Bangsa

Akan acuh terhadap kesejahteraan

 

Kapankah keadilan ditegakkan?

Kapankah Kejujuran dimulyakan?

Kesengsaraan, Ketertindasan

Masih menyatu dalam raga

 

Ibu pertiwi jangan kau menangis

Kekayaan dalam kandunganmu

Dikuasai bangsa dan negara lain

Ku menginginkanmu

 

 

M. Abd. Rahim. Temapat tanggal lahir Tuban, 29 Desember 1986. Alamat asal         Jl. Pawirosadir 26 Tuban  Dsn Leran, Kec. Senori, Kab. Tuban Kode Pos: 62365. Sekarang bermukim di Jl. Gayungan PTT V No 36 Surabaya. Email                                    abd.rahim_m29@yahoo.co.id / muhamad.abdulrahim@gmail.com. Web www.4bdulrahim.co.cc. Saat kuliah di IAIN Sunan Ampel Surabaya  Fakultas Tarbiyah, Jurusan Kependidikan Islam, Semester VII. Pendidikan ;  1.  MINU Leran-Senori-Tuban Tamat Tahun  2000. 2.  MTs “SUNNATUNNUR” Jatisari Senori Tuban Tamat Tahun  2003. 3.  MA “SUNNATUNNUR” Jatisari Senori Tuban Tamat Tahun  2006 ; Pengalaman Organisasi :  Pengurus OSIS MTs “Sunnatunnur” Jatisari Senori Tuban, Pengurus OSIS MAIS “Sunnatunnur” Jatisari Senori Tuban, Sekretaris Buletin “BRISMA’S” MAIS “Sunnatunnur” Jatisari Senori Tuban, Anggota Teater Hastasa Tarbiyah IAIN Sunan Ampel Surabaya Thn. 2008, Pengurus Teater Hastasa Tarbiyah IAIN Sunan Ampel Surabaya Thn. 2009, Kader PMII Rayon Tarbiyah IAIN Sunan Ampel Surabaya Thn. 2008, Layouter / Desainer Buletin “ MANHAJ ” HMJ KI Fak Tarbiyah IAIN SA 2010, Layouter / Desainer Buletin IQMA “Al-QOLAM “ 2010, Pengurus Majalah Kampus “Arrisalah” Fak.Syari’ah IAIN SA Surabaya Thn 2009/2010, Anggota IQMA IAIN Sunan Ampel Surabaya Thn 2009, Sekretaris Dies Maulidiyah IKATAN QORI’ QORI’AH MAHASISWA (IQMA) 2010 dan Ketua Umum IQMA IAIN Sunan Ampel Surabaya tahun 2011.

Mawar Marzuki (Pulau Pinang-Malaysia) DIARI NOVEMBER


DIARI NOVEMBER

oleh Mawar Marzuki

~22 tahun yang penuh kebahagiaan. Happy Anniversary sayang~

Aku menanti inai November.

Di dinding waktu.Ku hitung helai-helai bulan

Hari apa tahun apa, berapa kelopak bunga

cinta lagi yang akan hidup dan gugur.

Berapa keping ingin lagi yang akan disingkap

Kala bulan dan bintang belayar mencumbui

Kekasih pasti. Berapa aksara lagi yang tercatat

di diari November. Berapa warna? Berapa rupa?

Kini ketika ku cuba meniduri duapuluhdua tahun

isteri, diariku mengejek: “graviti waktu telah

menarik kaki manismu yang sudah mula pecah

tumitnya oleh waktu”

ku tintakan dengan dakwat sehitam malam. “tumit

akan pecah oleh waktu, namun di tapak kaki masa

itulah tumbuh urat-urat akar yang menjalarkan darah

 pada gumpal merah bernama hati.”

Diari tetap terbuka, kala kamar   diketuk lagi

dan sepasang kaki suami mendekati ranjang Novemberku .

Marsli NO (Malaysia) MAHARAJA LAWAK

Marsli NO  (Malaysia)

MAHARAJA LAWAK (1)

oleh Marsli NO

OTAKNYA yang kosong melemparkan kata-kata yang dijalin menjadi cerita.  Logikanya adalah tepok tangan pendengar atau penonton yang selalu dicandui oleh ketawa.  Dengan bohongnya dia memperalatkan peristiwa menjadi hiburan yang benar-benar ceria. Hatinya  yang kelabu dan akalnya  yang keliru dibasuh dengan air popular. Sebelum dirinya dilenyapkan menjadi badut atau monyet di pentas.

 

November 21, 2011

MAHARAJA LAWAK (2)

oleh Marsli NO

Dia adalah monyet yang terlalu  berlebihkan gembira kerana mendapat barang mainan dan kostium baru. Pentas adalah dunia keduanya yang lebih dicintai melebihi segala yang  pernah dia cintai sepanjang hidupnya.  Kata dia ucap tanpa dibasuh dengan akal dan fikir. Kawan dan lawan adalah bahan dunia lawaknya yang tidak pernah susut. Malah berlebihan dibuka celana dan kuncinya jika muncul kisah  lain yang boleh mendatangkan lawak yang penuh dengan cerca.  Dia memang memilih menjadi pelawak dan merelakan akal cerdiknya bertukar menjadi segumpal kertas yang ringan dan kumal. Atau perasaan manusianya disunglap menjadi kehendak yang memberhalakan rasa serakah.

Atas nama lawak, segala dia halalkan. Demi gelar dan tawa khalayak yang selalu mencandui hiburan yang nipis dan kosong. Dan bangsanya yang terpaksa menjadi pendengar, merintih perlahan-lahan di dalam kebodohan yang dipaksa mereka menerima.

November 22, 2011.

MAHARAJA LAWAK (3)

oleh Marsli NO ·

Inilah pentas baru dan lain kau buyarkan segala kantongan usus dan akalmu. Dengan kata penuh lihai dan makna yang disunglap agar menjadi simsalabim, berkoar kau atas nama maruah dan bangsa. Benarkah kau mendahulukan mereka dan bukan kerusi milikmu? Aku selalu bertanya kepada angin yang sinis dan mengejek. Ketika kembali memadankan segala maksud dengan kebenaran yang dipermainkan oleh sewenang.  Atau semakin aku diperbodohkan dengan lawak yang lama tetapi diperbaharui hias dan kostiumnya. Di depan lampu yang lebih berkemilau  dan bintang yang berkerdipan di hari siang?

November 30, 2011

MAHARAJA LAWAK (4)

oleh Marsli NO

Di sinilah pentas dan ruang “si palsu mencari makan” (1). Mengendarai akal muslihatnya dengan raga hanuman. Meratah atau meredah segala yang menghadang. Tanpa malu dan silu mengangakan mulutnya yang berbau di depan mikrofon. Berkoar demi meraih sokongan atas nama mempertahankan segala pertuanan.  Ketika lidahnya yang berkarat dan terbelah menyokong hujahnya yang bejat untuk setiap kata yang sudah dipintal dan maknanya dipusing terbalikkan.

Dan penonton diajak melambung sebiji bola kristal yang dipenuhi mimpi dan angan.  Di pentas dan ruang yang menyaksikan kejadian, dengan rasa mual yang tidak terucapkan

Disember 1, 2011

(1)  Ucapan Ridzuan Harun di status FBnya.

 

  • Marsli NO. Nama pena bagi Ramli Selamat.  Dilahirkan di Bukit Pahang, Kerteh, Terengganu  pada 7 Oktober 1957 dengan galur keturunan di sebelah ayah sebagai orang Jawa dan di sebelah ibu pula negeri Terengganu, sehingga ini sering kali membuatkan beliau dianggap sebagai “anak orang luar”. Minat menulisnya tumbuh lantaran pengaruh bahan bacaan awalnya seperti majalah Dian serta novel-novel seperti “Pertentangan” karya S. Othman Kelantan, “Athies” karya Achdiat Karta Mihardja  dan “Ranjau Sepanjang Jalan” Shahnon Ahmad. Ketika panas suasana perang di Vietnam dan di tanah Amerika berkobar bantahan mengenainya, lahirlah sebuah sajak awal beliau dengan judul “Anak Sisa Perang Vietnam” pada tahun 1970. Ketika itu beliau sedang di tingkatan satu sebuah sekolah menengah di Kuala Terengganu.  Tetapi secara sungguh-sungguhnya beliau melibatkan diri dalam bidang penulisan pada tahun 1975 dan mulai Mei 1979 baru karyanya  berupa sebuah sajak berjudul “Harapan” disiarkan di majalah Dewan Sastera. Karya-karyanya berupa cerpen, novel, puisi, naskhah drama pentas, resensi buku dan rencana tersiar di pelbagai akhbar dan majalah. Tahun 1985 puisinya “Di Hadapan Buku-Buku” antara yang meraih sagu hati Hadiah Sastera Utusan Public-Bank, tahun 1989 puisinya “Negeri Ini, Anak” antara yang memenangi Hadiah Puisi Kebangsaan Esso-Gapena.  Pada tahun 1993 cerpennya “Belon” antara yang meraih Hadiah Cerpen Maybank-DBP dan tahun 1994 cerpennya “Pembela” turut meraih anugerah yang sama. Sementara puisinya “Begitu Kata Malam” antara yang meraih Hadiah Sastera Perdana 1996/1997 dan cerpennya “Menanti Buraq” pula antara yang meraih Hadiah Sastera Perdana 200/2001. Pada tahun  2003, cerpen beliau “Menternak Hantu” telah meraih Hadiah Utama (Kategori Cerpen) Hadiah Sastera Kumpulan Utusan – ExxonMobil 2003. Tahun 2010, cerpen beliau “Ketuanan, Maaf dan Seekor Binatang” antara yang meraih hadiah penghargaan Hadiah Sastera Kumpulan Utusan 2009.Sejak 1981 terlibat juga dengan teater selaku penulis naskhah, jurulatih, sutradara dan aktif membacakan naskhah. Di samping tampil dalam sejumlah pementasan, antaranya ialah pada 26 – 28 Ogos 2000 dalam pementasan “Gelanggang Tok Wali” karya Ismail Kassan arahan Shukor Yon, penglibatan ini turut memberikan kesan dalam cara dan gayanya ketika di pentas dan sikapnya dalam mengarang. Di samping itu, pada Pekan Teater Pahang 2000, bersama Bengkel Teater Kuantan pimpinannya dan dengan naskhah “Fragmen Tolong” karya dan arahannya, telah meraih juara Pekan Teater Pahang 2000 dan ketika mewakili negeri Pahang ke peringkat zon Timur di Johor Bharu pada tahun yang sama telah berjaya meraih naib juara.Sebagai deklamator beliau telah diundang dalam banyak acara. Pada 9 April 1988 di Baca Puisi Minggu Sastera DBP, 29 Oktober 1988 di Malam Puisi Riong III, Pembaca Sajak Terjemahan PPDKL 1988 (24 – 27 1988), 7 Mac 1989 di Puisi DBKL 1989, 15 Disember 1991 di acara Temu Puisi (Matic, KL), pada 13 Februari 1992 bersama beberapa teman dari Bengkel Teater Kuantan pimpinannya membacakan cerpen karya beberapa pengarang mapan tanah air di Sudut Penulis DBP, pada 25 Oktober 1993 menjadi hos Baca Puisi DBKL, 24 November 1993 di baca puisi Majlis Pelancaran Perisa (DBP), 29 Julai 1995 di acara Puisi Sepetang anjuran Kelab Sastera DBP, pada 9 September 1998 di acara Deklamasi Puisi Komanwel anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka di Hotel Istana, Kuala Lumpur;  pada 24 September 1999 di acara Baca Puisi Bersama-sama Kedutaan Asing sempena Bulan Bahasa dan Sastera Negara 1999 anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka di Kelab Darul Ehsan, Ampang Jaya, Selangor;  pada 29 Ogos 2000 beliau merupakan salah seorang penyair yang tampil membacakan puisinya bersama Perdana Menteri pada malam Baca Puisi Patriotik anjuran Biro Tatanegara Jabatan Perdana Menteri, Putra Jaya; bersempena Festival Puisi Malaysia anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka, pada 15 November 2000 beliau mementaskan dekon “Dari Pungguk ke Katarsis bersama warga Bengkel Teater Kuantan pimpinannya;  pada 18 Ogos 2001 dijemput sebagai salah seorang pembaca puisi di dalam konsert Phoenix Bangkit M. Nasir tetapi ketika siaran rakamannya pada malam 30 Ogos 2001 di NTV7, segmen baca puisi tersebut tidak diluluskan untuk tayangan oleh Lembaga Penapis Filem (LPF) atas sebab dan alasan yang tidak jelas. Sekali lagi, pada 28 Ogos 2002, beliau merupakan salah seorang yang diundang membacakan puisinya di acara Baca Puisi Patriotik Ke 3 anjuran Biro Tatanegara Jabatan Perdana Menteri, Putra Jaya. Di kaca tv pula, beliau telah tampil membacakan puisinya di rancangan “Anjung Budi” terbitan RTM 1.Bukunya yang telah diterbitkan ialah kumpulan puisi “Negeri Ini, Anak” (DBP, 1994), “Hanya Kata” (DBP, 1995) dan “Kepada Angin Juga” (DBP, 2008). Novel remaja “Utusan Di Daerah Asing” (DBP, 1993) dan novel kanak-kanak “Mencari Misteri” (DBP, 1997).Kumpulan cerpennya yang telah diterbitkan pula ialah “Biduan” (DBP, 1994),  “Demi” (DBP: 1998) dan “Menanti Buraq” (DBP, 2008).   Secara persendirian pula, beliau telah menerbitkan kumpulan puisi “Siapa di Balik Sana?”  (1986), “Bla Bla Bla” (1990), “Ninabobok” (1993) dan “Di Negeri Mabok” (2010).  Juga  kumpulan cerpen “Penipu” (1997) dan “Politikus, Badut & Sebuah Cermin” (2009).“Penderhaka” sebuah novel yang ditulis beliau pada tahun 1991  diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka tahun 2011.  Sementara kumpulan cerpen “Masihkah Aku Bermimpi?” sedang dalam proses penerbitan. Dalam kumpulan bersama pula puisinya turut dimuat di dalam “Manifestasi” (Pena, 1982), “Selagi Ombak Mengejar Pantai 5” (Kemudi, 1986), “Masih Adakah Kasih Untukku” (Utusan Melayu, 1986), “Gema Membelah Gema 8” (1987), “Gema Membelah Gema 10” (1991), “Gema Membelah Gema 11” (1994), “Puisirama Merdeka” (PENA, 1986), “Di Luar Kerelaan” (DPMP, 1987), “Jika kau Rindu” (DBP, 1988), “Di Atas Mimbar Merdeka” (DBP, 1989), “Puisi Baharu Melayu 1961-1986” (DBP, 1990), “Salam Samudera” (Universiti Malaya, 1990), “Antologi Temu Puisi” (KKP, 1991), “Takhta dan Rakyat Suatu Manifestasi” (DBP, 1993), “Cetera” (Kelab Sastera DBP, 1994), “Rumah Merdeka” (Gapena, 1998),  “Aksara Merdeka” (Gapeniaga Sdn. Bhd, 2000) dan  “Jamung Merdeka” (Gapeniaga Sdn. Bhd, 2005), “Manuskrip Luka Bangsa” (Pena, 2006), “Genting Gaza, Gentingnya genting” (Pena, 2009), “Selamatkan Anak-Anak Palestine” (Jawatankuasa Malam Amal Selamatkan Anak-Anak Palestine, 2009) dan “Sumpah 152” (Gapena,  2010).  Di luar negara puisinya turut dimuat di dalam “ASEANO: An Anthology of Poems From Southeast Asia” (Asean Committee on Culture & Information: Manila, 1995) dan “Antologia  de Poeticas: Kumpulan Puisi Indonesia, Portugal, Malaysia” (Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama, 2008) .Dalam kumpulan bersama pula cerpennya dimuatkan dalam “La Q” (DBP, 1991), “Fenomena” (DBP, 1992), “Mercu 2” (DBP, 1993), “Mercu 3” (DBP, 1995).Karya beliau berupa cerpen pernah diterjemahkan ke bahasa Thailand dan sajak pula ke bahasa Arab, Portugis, Korea dan Inggeris. Antaranya “Voices of Malaysian Poets” (DBP, 2009) dan “Emas Tempawan” (DBP, 2006) dan ke bahasa Rusia terjemahan Dr. Victor A Pogadev  “Bertakhta di Atasnya” (Moscow, 2009). Sementara tulisannya berupa rencana teater turut dimuat di dalam antologi “Teater Terengganu Suatu Penelitian Pasca Moden” (Tetamu, 1996) dan “Jenama, Tulang Belakang, Akar Umbi Teater Terengganu” (Tetamu, 1997).Pada April 1993 hingga Oktober 1995 pernah menjadi tamu rancangan Galeri Minda di Radio Tiga Kuantan yang membicarakan isu-isu sastera semasa dan menyampaikan ulasan buku-buku  terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka. Pada 27 Januari hingga 3 Februari 1995 mewakili negara ke Second ASEAN Writer’s Conference Workshop (Poetry) di Manila. Pada 21 hingga 27 Ogos 2003 beliau mewakili negara ke Singapore Writer’s Festival anjuran National Art Council Singapore di Singapura. Pada 2 hingga  7 Disember 2009 mewakili negara ke Korea-ASEAN Poets Literature Festival di Korea Selatan dan pada 24 hingga 29 Oktober 2011 mengikuti acara  sama, Korea-ASEAN  Poets Literature Festival II di Pekan Baru, Riau, Indonesia.Selama lima tahun, dari  tahun 1994 hingga 1999, dengan sumber kewangan peribadi dan sumbangan beberapa teman serta tokoh mapan, baik berupa benda mahupun karya, secara tribulan pernah menerbitkan antologi karya kreatif/non kreatif yang diberikan judul P-S.Dalam pembawaan sehari-harinya sebagai sasterawan, sikapnya yang suka berterus-terang dan tegas lagi lantang menyatakan pendirian seputar sastera serta persekitarannya, sering pula disalah anggap oleh banyak teman sasterawan segenerasi mahupun yang veteran sebagai seorang yang suka mencari gaduh atau pencari salah.Sepanjang penglibatan beliau sebagai sasterawan juga telah beberapa kali diundang sebagai pemakalah, antaranya pada Forum Kemelut Sastera Malaysia anjuran bersama KALAM, DBP dan Gapena pada 30 November 1996, Dialog Sasterawan Generasi Baru 1 (Kelab Sastera dan Bahagian Pengembangan Sastera Kebangsaan DBP, 3 Oktober 1998), Perhimpunan Penulis Muda Malaysia (23 – 25 November 1998 anjuran Kelab Sastera DBP), dan Pertemuan Sasterawan Malaysia 1 (anjuran DBP, Gapena dan PPJ di Johor Bahru, 17 – 21 April 1999) dan Perkampungan Penulis Muda Malaysia (anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka di Kuching, Sarawak pada 12 – 15 Jun 2003). Dengan hasrat memartabatkan bahasa dan sastera Melayu serta mengangkatnya ke dunia siber, beliau juga membina laman web sastera yang memuatkan karya karya peribadi dan sasterawan tamu yang dapat ditelusur melalui alamat http://www.reocities.com/marslino/   atau  melalui blognya di alamat http://marslino.blogspot.com.

Maya Brunei (Brunei Darussalam) PUISI PERJALANAN


 

PUISI PERJALANAN

oleh Maya Brunei

 

PERJALANAN PERTAMA

(MADINAH AL-MUNAWARAH)

Perjalanan tetamu Allah

baru bermula

di bumi

kota Madinah al-Munawarah

sebak menyucuk jiwa

melihat kubah hijau yang damai

di bawahnya bersemadi

seorang nabi dan rasul

kekasih Allah

insan utusan Allah

menjadi rahmat

bagi seluruh alam

penyelamat

insan beriman

hingga ke akhir zaman.

Aku ziarah

makam nabi junjungan

bertahmid

bertasbih

bertakbir dan

mengucap salam

sejahtera

buat junjungan mulia

kekasih Allah.

 

 

 

  • Nama sebenar Hj Jamaluddin bin Aspar. Nama  pena Maya Brunei, A. Zamri, Mardinas dan Nirmala MJ. Mulai menulis sejak tahun 1965. Menulis cerpen, sajak, lirik lagu, drama pentas, drama radio dan drama TV. Di antara karya tulis yang telah dihasilkan, di antaranya Tali Kikik Tali Teraju (1976), Koleksi Cerpen Pilihan dalam Pelita Brunei (2000), Koleksi Cerpen Pilihan dalam Pelita Brunei (2002), Koleksi Cerpen Pilihan dalam Pelita Brunei (2004). Sedangkan antologi cerpen persendirian iatu Asam Kering DiKembangi (Dewan Bahasa dan Pustaka, 2008) dan Menyusur Senja (Dewan Bahasa dan Pustaka (2009). Untuk karya lirik lagu di antaranya Aidilfitri (1995), Joget Seiringan (1998), Joget Bunga Simpur (2005), Lagu tema drama TV “Perjalanan” (Regalblue Production, 2008), lagu tema drama TV “Sutera Berduri” (Megabond Sdn Bhd, 2009).

                                                                                                                                          

Meidi Chandra (Banten-Indonesia) KESAKSIAN BATU NISAN DI TANAH PENGUASA NEGERI TERSANDERA

 


KESAKSIAN BATU NISAN

DI TANAH PENGUASA NEGERI TERSANDERA

Oleh : Meidi Chandra

 

Mati…!!!

Lagi-lagi kabar itu terdengar

Tergurat di bait-bait lusuh surat kabar

Petaka yang menikam nurani benamkan gusar

Di retak-retak rasa memantik murka

Oleh aberansi tak henti suguhi lakon-lakon banci

Sembunyi di ketiak penguasa gadaikan harga diri

Di lembar-lembar uang panas lakumu yang culas

Sementara di sana, di antara dengkuran bilik desa

Si miskin masih saja ratapi cermin

Menatap diri tangisi hari kemarin

Dipenggal bilur-bilur takdir mereka

 

Terlalu…!!

Air mata itu letih menjadi angin lalu

Setiap hari terjurai deraian duka

Mengemis iba di antara besi-besi keranda tua

Hujamkan luka semakin menganga

Dan getir hidup jadi candu sisa usia

Merajah di sekujur daksa yang bindam

Mereka,

dan nyawa yang lenyap dicabik taring-taring kuasa

 

Wahai penguasa negeri tersandera

Masihkah kalian bungkam samarkan buram?

Tentang mereka dan nasi aking dilahap nikmat bersama garam

Atau batu-batu nisan yang menjadi saksi acuhmu tuan

Tak peduli lenguh nadi sekarat

Direnggut maut melawan kalut

Tanggalkan sejenak jas dan dasi yang kau semat

Itu semua tak lebih setenggak madu sesaat

 

Wahai pendulang dahaga dunia

Tak cukupkah harta demamkan jiwa?

Dibungkam agitasi iblis tertawa sinis

Berbagi laksa pintu-pintu gratis

Tak sadar dibuai perangkap sadis

Dan ajal, kelak buatmu menangis

 

 

Meidi Chandra. Nama pena Meidi Sang Penyair. Tempat tanggal lahir Tanggerang, 20 Mei 1985. Alamat Graha Daarul Qur’an Kawasan Bisnis CBD Cileduq Jl HOS Cokroaminoto Blok A3/21 Karang Tengah Tanggerang-Banten 15157 Meidi adalah penggiat sastra dan pekerja social. Penulis adalah penggiat sastra dan pekerja sosial. Penulis banyak menimba ilmu kepenulisan sastra di Lembaga Sastra Tinta IMM Cabang Ciputat 2007-2009. Alumnus Fakultas Ekonomi UIN Syarif Hidayatullah 2009 ini selain aktif menulis juga berkecimpung di lembaga sosial kemasyarakatan di kota Tangerang. Beberapa karya puisi pernah dimuat di Jurnal LPP Insight, antara lain berjudul Guruku, dan Sajak Cinta untuk Bidadari Malam. 35 naskah puisi terbaik event lomba “Indahnya Berbagi”. Pernah pula juara I naskah puisi memperingati hari Kartini tahun 2006 di kampus UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Mening Alamsyah (Jawa Barat-Indonesia) BERHENTI

 


 

BERHENTI

Oleh Mening Alamsyah

 

 

Tak kubiarkan wangi bunga korupsi

Hinggap di jiwa tertindih

Walau sendiri

Kan kuhirup udara bangkai kebenaran

Kan kuterjang samudra air kebohongan

Kan kulempar bola panas kejujuran

 

Hai penguasa negeri

Hati nurani tak tersentuh lagi

Takut tak terperih

Kemanakah hilangnya budi pekerti

Kemanakah hilangknya rasa kasih

Kemanakah hilangnya asuhan sang pemerhati

Tatap negeri pucat pasi

Tak perduli

Terus kisahkan cerita keserakahan

Terus nyanyikan lagu kesewenangan

Terus dendangkan tembang ketidakadilan

Terus menari-nari di jalan kepalsuan negeri

 

Hai para penguasa negeri

Berhenti

Lihat anak-anak kurang gizi

Lihat wanita-wanita bunuh diri

Lihat kemiskinan membumi

Lihat kelaparan jati diri

Akan kemana kau bawa negeri ini

Apakah ke pulau tak berpenghuni ?

20 April 2012

 

Muhammad Isaac briant (Kalteng-Indonesia) TANAH HARAPAN NEGERI INDONESIA


TANAH HARAPAN NEGERI INDONESIA

Oleh Muhammad Isa A, s.pD

 

Angin pagi bergegas

Di fajar subuh hari rabu itu

Menyentuh hatiku yang kecil

Jauh kedasar jiwa terdalam

Burung berkicau menyanyi pilu

Ingin dimengerti memaknai hari duka

Mentari diatas Bumi Magelang digulung awan hitam

Angin  sepi bertabuh beku tersekap dalam pengap

Tanaman hijau penduduk diam bisu tak bergeming

meski suara gemuruh hebat terus memburu waktu

 

Di tenda derita pengungsian

Ku duduk terpaku merawat jasad bisu mati

Lantunan Ayat Suci Alqur’an muncul dari mulutku

Bencana demi bencana mengamuk

Menghancurkan bumi Nusantara

Mayat berserakan di segala penjuru

Semua rata dengan tanah tak tersisa

Hancur lebur ikuti suratan  taqdir illahi

Negeriku pucat pasi menahan perih

Melelehkan banjir  air mata darah

di antara isak tangisan Mayat hidup

 

Tuhan ….

Sudah lautan dosa telah diperbuat di negeri ini..

Koruptor meraja lela,

PSK tumbuh subur

Pasar Miras dan judi digelar tiap detik

Dan ribuan dosa telah ditorehkan dengan tinta emas

Di negeri Indonesia tercinta ini….

Tuhan..

Kabut Hitam semoga cepat sirna

Cahaya harapan terus terpancar

Lautan Hitam harapan menuju masa depan

Di tanah Katulistiwa harapan Negeri Indonesia

 

  • Muhammad Isaac Briant A.S. Nama pena dari Muhammad Isa A. Dilahirkan di Lereng Merapi Kab.Magelang, 20 April 1982. Lulusan Fakultas ilmu Sosial (FIS) Universitas Negeri Semarang (UNNES) 2003 ini pernah mendapat predikat sebagai Mahasiswa Berprestasi utama UNNES 2002 dan Wisudawan terbaik periode Oktober 2003. Pernah aktif dalam jurnalis Kampus sebagai pemimpin redaksi majalah Inovasi  dan Redaktur Pelaksana Majalah Kompas Unnes Semarang (2001-2002). Setelah lulus mengembara ilmu di kampus, dia pernah  aktif di tabloid Indonesia dan penerbit Patriot Semarang (2003-2004).Sekarang dia aktif dalam FLP( Forum Lingkar Pena) Kalteng dan terdampar di pulau borneo Kalimantan Tengah menjadi buruh Staff edukatif di Universitas PGRI Palangkaraya kampus III Sampit, SMAN 1 Sampit dan LBB Primagama Cabang Sampit Kalimanta Tengah. Karya-karya aslinya yang telah menghiasi majalah dan tabloid lokal dalam bentuk puisi dan cerpen.Puisinya antara lain Mak.. .(2002),Tangisan alam (2003), ladang ilmu (2004), RA kartini (2005).cerpennya antara lain Cinta segitiga (1998), Cintaku di Karimunjawa (2001), Maafkan anakmu ( 2002), Panggilan hati ( 2004), Bejo (2010) dan Relawan Palestina (2010). FB/email: Muhammad Isaac briant /.Isaac.briant89@gmail.com Alamat Jalan Gunung Bromo Blok D Nomer 5 atau jalan S.Parman 62 sampit Kalimantan tengah Indonesia.

Mohd Isa bin Abd Razak (Sabah-Malaysia) TEBARKAN AKSARAMU


TEBARKAN AKSARAMU

Oleh Mohd Isa Abd Razak

 

Aku menyenangi aksaramu
putih dan hijau berkilat
menjadi daun musim luruh
di negeri jauh.

Aku menyenangi aksaramu
duduk rapat-rapat
bersama-sama para malaikat.

Kulihat aksaramu kecil dan besar
berdiri bahu-membahu
sesekali bergerak perlahan-lahan
ke kanan dan ke kiri
tabah menapak ke destinasi.

Kudengar aksaramu bergumam
berbaur geram dalam diam
di sisi kapal hampir karam.

Kini aksaramu berdiri
menyanyi menguliti hidup ini.

Tebarkan aksara budi
mewangi di hadapanku
tebarkan aksara iman
semerbak dari denai ilhammu.

Mohd Isa bin Abd Razak
Seremban

Berita Harian, 28 Mac 2009

 

  • Mohd Isa bin Abd Razak pernah dikenali dengan nama pena Rasmi Safar, Isa Razak, Cikgu Isa dan beberapa nama pena lain secara bermusim, khususnya dalam komunikasi maya.Dia lahir pada tahun 1952 di Kampung Permatang Pasir, Linggi, Negeri Sembilan. Dia menghabiskan usia mudanya di luar Negeri Sembilan, iaitu dua tahun di Kedah, tiga tahun di Pulau Pinang dan hampir 30 tahun di Sabah. Dia menghasilkan sebuah novel pada tahun 1974 dan beberapa buah cerpen sejak 1972 hingga 1979. Pada tahun 1973 cerpennya memenangi hadiah pertama peraduan menulis cerpen Badan Bahasa Sabah (BAHASA) Cawangan Tawau. Pada tahun 1976 dia menerima Hadiah Sastera Nasional untuk cerpennya “Oh, Anak Abah Sayang!” Dua buah cerpennya termuat dalam dua buah antologi yang berasingan. Satu antologi terbit pada tahun 1979 dan satu lagi terbit pada tahun 1980. Selain itu, pada tahun 1970-an dan 1980-an dia menulis makalah, puisi dan pelbagai karya untuk akhbar dan radio.Dia berkhidmat sebagai guru selama tiga tahun, setahun di sebuah sekolah rendah di Penampang dan dua tahun di sebuah sekolah menengah di Papar. Mulai tahun 1980 dia menyertai maktab (institut pendidikan guru). Dia bersara pada pertengahan tahun 2008. Jawatan terakhirnya ialah Pensyarah Cemerlang Bahasa Melayu merangkap Ketua Jabatan Pengajian Melayu.Apabila dia menumpukan perhatian yang serius terhadap profesionnya, upaya penulisan kreatifnya menumpul dan kemudian bernoktah. Namun, sebagai penjawat awam, dia menghasilkan beberapa buah buku panduan dan sejumlah modul pembelajaran. Selain itu, dia menghasilkan ratusan kertas pengujian dan penilaian dan beberapa kurikulum kursus. Dia juga menghasilkan esei ilmiah, kertas konsep/projek, kertas kerja akademik dan pelbagai jenis laporan. Dalam bidang teknologi maklumat dan komunikasi, dia menghasilkan satu cakera padat pembelajaran Bahasa Melayu sekolah rendah yang diterbitkan oleh Bahagian Teknologi Pendidikan pada tahun 2002 dan dua cakera padat video yang diterbitkan pada tahun 2007. Dia mengelolakan dua laman web hampir sepuluh tahun sebelum kedua-dua laman itu digodam pada awal tahun 2008. Dia menjadi moderator dua e-grup sejak tahun 1999 tetapi dibiarkannya tanpa kubur mulai tahun 2009.Pada tahun 1996 dia mendapat tauliah sebagai Munsyi Dewan. Selepas itu, dia menerima dua Anugerah Perkhidmatan Cemerlang. Pada tahun 2001 kumpulannya menerima hadiah Johan Inovasi Pedagogi Kebangsaan bagi mata pelajaran Bahasa Melayu sekolah rendah. Pada tahun 2007, dia menjadi penerima pertama Anugerah Pensyarah Inovatif daripada jabatan pelajaran negeri.Mulai bulan Januari 2009 dia kembali menyumbangkan tulisan untuk media cetak. Mulai bulan Januari 2009 juga dia mula menjadi penulis blog. Tulisannya disiarkan juga oleh beberapa laman/blog lain terutamanya laman Prihatin dan Pendidik.Net. Mulai akhir bulan September 2009, dia mula mengaktifkan diri dalam Facebook.Pada tahun 60-an, 70-an dan awal 80-an, media cetak yang pernah menyiarkan karyanya ialah Utusan Malaysia, Utusan Zaman, Berita Harian, Berita Minggu, Bintang/Mingguan Timur, Harian Ekspress, Sabah Times, Sinar USIA, Dewan Pelajar, dan Pemimpin. Apabila dia kembali berkarya mulai tahun 2009, media yang sudah menyiarkan karyanya ialah Berita Harian, Dewan Bahasa, Pelita Bahasa, Dewan Pelajar, Dewan Masyarakat dan Dewan Sastera. Catatannya “Keakraban, Kejeleketan dan Dedikasi Warga Bukit Langsat” termuat dalam buku Jubli Perak IPG Kampus Keningau (2010). Terkini, dua catatan dan satu eseinya dimuatkan sebagai bab ke-19 dalam buku Pengajaran dan Pembelajaran Berkesan, Buah Fikir Guru Cemerlang terbitan MDK Intelek Enterprise, 2011.

Mukhransyah (Kalimantan Timur – Indonesia) APA YANG KAU CARI?


 

APA YANG KAU CARI?

Oleh Mukhransyah

 

Sepiku adalah ramainya kehidupan

Ramaiku adalah sepinya kehidupan

Aku menangis dalam renungan beku dan kaku

Tak tau langit tak tau tanah

Maka:

Kupertanyakan pada calon sarjana teladan

Yang tengah mempelajari skripsi buatan kawannya

Apa yang kau cari?

Ia tak menjawab

Malah menepukku dengan naskah tebal skripsinya

 

Kupertanyakan pada penyair kecil kumal

Yang menyemir sepatu seusai sekolah di pusat keramaian

Apa yang kau cari?

Ia melorotkan celana dan menunggingkan pantanya ke mukaku

 

Aku belum puas;

Kupertanyakan lagi pada seorang pejabat tinggi berprestasi

Yang tak lagi mampu menghitung hasil memeras rakyat kecil

Apa yang kau cari?

Ia hanya tertawa keras sampai terkentut-kentut

 

Kupertanyakan pada petani melarat

Yang tak bisa panen tahun ini. Karena ladangnya dilanda banjir

Apa yang kau cari?

Ia membuang ingus bercampur air mata ke wajahku

 

Aku makin terhimpit

Kupertanyakan lagi pada seorang guru budiman

Yang telah mengawini Sembilan dari sepuluh anak didiknya

Apa yang kau cari?

Ia malah berlari menjauhiku sambil kencing

 

Kupertanyakan pada pelacur malang belasan tahun

Yang saban malam mesti melayani tamunya sampai pagi

Apa yang kau cari?

Ia menyingkapkan roknya lebar-lebar ke hadapanku

 

Lelah pada jalan keadaan

Aku jadi tersudut

Pada pertanyaan sendiri

Apa yang kau cari?

 

*puisi ini pernah dimuat di Koran harian Manuntung (sekarang Kaltim Post)

 

  • Mukhransyah. Lahir di Samarinda, 8 Februari 1973. Mulai menulis berbagai karya tulis sejak di bangku Sekolah Menengah Atas (SMA), Ketika kuliah di Universitas Mulawarman mulai aktif menulis jurnalistik untuk media kampus. Kemudian menjadi wartawan freelance untuk sebuah tabloid di Semarang. Ketika mahasiswa pernah memenangkan lomba karya tulis popular, lomba karya tulis ilmiah, lomba mengarang, lomba resensi buku, lomba menulis puisi. Cerpen-cerpennya dimuat dalam buku Pada Riak Mahakam, antologi cerpen Para Lelaki (Sultan Pustaka) dan Kalimantan Timur dalam Cerpen Indonesia (ed Korrie Layun Rampan, Pustaka Sprit). Mendapat gelar sarjana ekonomi dari Universitas Mulawarman tahun 1998. Sempat bekerja di sebuah lembaga keuangan di samarinda. Namun kemudian bergabung sebagai wartawan di surat kabar harian Kaltim Post sejak 1998 hingga sekarang. Penulis bisa dihubungi di email ran@kaltimpost.net atau mukhransyah@yahoo.com.

Nadirah Junior (Labuan-Malaysia) LAKARAN LENSA CINTA SAMARINDA


 

LAKARAN LENSA CINTA SAMARINDA

Oleh Nadirah Junior

Termenungku seketika
Dipinggir tebing Sungai Mahakam
Saat malam mulai menempelak
Disaksikan bulan dan temannya bintang

Romaku berdiri kembang
Dek hembusan angin malam yang menusuk kalbu

Pukulan ombak menari girang
Mengejutkan sang aur
Terus memecahkan hening tebing

Berdiri gah Masjid Islamic
Kelihatan bebayang disekitar pelantar Sungai Mahakam
Sinaran bulan yang tidak pernah lokek
Memantulkan cahayanya

Mataku terus terpukau
Melihat deretan rumah kecil si pencari nafkah
Yang tak pernah bosan menunggu pelanggan
Biarpun hari sudah lewat malam

Sinisku turut mengagumi
Begitu besar kuasa Sang Pencipta
Di Kota Kaltim kulakari
Sinaran Cinta ku pada Samarinda

– Nadirah Junior-
Tebing Sg Mahakam
Samarinda, Kalimantan Timur
Indonesia 12 Julai 2011

  • Nadirah Junior. Menetap di Labuan. Aktif dalam berbagai kegiatan sastra di Nusantara, terbanyak di antaranya kegiatan sastra di Malaysia dan Indonesia.

N Athirah Al-Labuani (Labuan-Malaysia) PILIHAN

PILIHAN

Oleh  N Athirah Al Labuani

Cahaya mentari menyinar cerah
memancar di sebalik rimbunan pohon segar
menerangi kembaraku di alam berliku
penuh cabaran mengajar erti hidup.

Langkah dipacu kian pantas
mencari sebuah daerah kebenaran
mendahului yang haq menjauhi yang batil
berpegang teguh pada tali Yang Maha Esa.

Tanpa sedar langkahku terhenti
suasana hening menyambut kedatanganku
keindahan alam ciptaan Yang Maha Kuasa
memberi ketenangan dalam jiwa sang pengembara.

Kupaling ke kanan,
sebuah jalan sempit terbentang
kurenung jalan itu,
panjang berliku, itukah pilihanku?

Kupaling ke kiri,
sebuah sungai terbentang
keindahan semulajadi tiada terperi
tanda kebesaran Allah Maha Kuasa.

Dalam kerendahan hati
beserta kekurangan diri
kuteruskan langkahku
inilah pilihanku
dalam usaha atas iman
mencari kebenaran dunia akhirat.

10.40 malam,
12 Januari 2011,
W.P Labuan.

•    N Athirah Al-Labuani.  Bakat yang cenderung dalam bidang penulisan puisi dan cerpen. Berminat dalam bidang penyiasatan. Berada dalam aliran pendidikan Islam sejak kecil. Kini sebagai penuntut di sebuah Institut Pengajian Tinggi dalam bidang Sains Komputer. N Athirah bercita-cita untuk berjaya dan menggembirakan keluarganya di samping mengejar impian untuk bahagia bersama orang yang dicinta. Cerpennya di antaranya terhimpun dalam buku antologi Peluru Cinta Victoria. Sedangkan puisinya di antaranya terhimpun dalam buku antologi puisi penyair asia tenggara “ Snar Siddiq.

Nassury Ibrahim (Sabah, Malaysia) SAJAK KEPADA PENIAGA KECIL KUALA LUMPUR

SAJAK KEPADA PENIAGA KECIL KUALA LUMPUR

oleh Nassury Ibrahim

 

(Sajak spontan kesan daripada sajak Kasajiza AS)

 

buka tv dan tonton

iklan Milo

sekumpulan kanak-kanak

berarak mengiringi

van milo

kerana kemiloannya

dan engkau

peniaga-peniaga

kecil Kuala Lumpur

pelanggan-pelanggan

tertindas birokrat

menyerap dan mengekorlah

dia dan dia-dia

dia melintasi kedaimu

dia yang mencari

kebersihan demokrasi.

 

25.6.11

  • Nassury Ibrahim mendapat pendidikan di SK Tok Kah (1971 – 1976), SMK Tengku Intan Zaharah (1977 – 1983), Institut Azam Malaysia (1984), Maktab Adabi Pasir Puteh (1986), Inst. Perguruan Sultan Idris (1987 – 1989: Sijil Perguruan Asas), Institut Pengajian Ilmu-Ilmu Islam (1992 – 1993: Diploma Falsafah Sains Islam), Inst. Bahasa Kuala Lumpur (1994: Sijil Perguruan Khas, 1995: Diploma Pengajian Tinggi) dan Universiti Malaya (1996 – 1999: Ijazah Sarjana Muda Sastera Kelas Pertama, 2000: Ijazah Sarjana Pengajian Melayu). Mula belajar menulis karya kreatif pada tahun 1982. Bidang penulisan ialah berita, rencana, sajak, cerpen, novel, esei, kritikan sastera dan pemakalah sastera dan pendidikan di Malaysia, Indonesia dan Thailand.  Karya pertama berjudul “Satu” (sajak) tersiar dalam Majalah Aktual 1983. Kumpulan sajak dihasilkan ialah Cermin (Gapri:1987), Menimba Laut (DBP: 1996), Di Rumah Wiramal (Pustaka Nusa: 2003), Peta Perjalanan (MPTB: 2006) dan Elipsis (DBP: 2008). Buku ilmiah ialah Kamus Komsas KBSM (Fajar Bakti: 2003), Citra Takmilah: Analisis Terhadap Puisi Islam (Karisma: 2005), Gaya Bahasa Kiasan (2006: Karisma), Analisis Kesilapan Ejaan Bahasa Melayu (IPTB, 2007) dan Konteks Sastera & Budaya (Karisma: 2009). Alamat emel: nassuryibrahim@gmail.com.

Nenny Makmun (Jawa Tengah-Indonesia) AKU INGIN SEKOLAH


AKU INGIN SEKOLAH

Oleh Nenny Makmun

 

Mata polos bening yang ada di balik pagar besi

dengan tentengan tongkat penusuk sampah

tercecer  gelas plastic yang penuh menyembul

di antara sela tas plastik besar teronggok

 

Mata bening nan menerawang jauh

ikut tersenyum katika anak- anak sebaya

tertawa riang menunggu lonceng belajar berdentang

bocah dekil pun tengah membayangkan

andai dirinya melekat seragan merah putih

berlari di lapangan sekolah

tanpa beban dengan uang SPP yang menjulang

 

Tersadar ketika lonceng berbunyi

sebersit senyum tersirat saat menyaksikan

anak-anak sebayanya berlarian berebut bebaris

masuk menyongsong masa depan

sementara lihatlah dirinya betapa kumuh

setelah dari pagi bergelut sampah

bermandikan terik matahari

berpuas asap udara yang tercemar dimana-mana

 

“Aku ingin sekolah,” bisikmu

andai bapak ibuku tidak miskin

pasti aku bisa sekolah seperti mereka

 

Apakah tidak ada hak untuk seorang pemulung

untuk mengubah nasib ? mengurai mimpi

menerjang badai ketidakberdayaan

akan kebijaksanaan bangsa

 

Masih terus berharap

akankah  ada yang dengar jeritan hatinya!

Aku ingin sekolah! Aku ingin sekolah!

 

Jakarta, 23 April 2012

 

  • Nenny Makmun – Alumni Magister Management Universitas Sebelas Maret Surakarta. Karyawati di salah satu perusahaan swasta. Menulis tanpa batas (Write without boundaries) dalam http://noorhanilaksmi.wordpress.com/. Buku terbit : Kumpulan Puisi Harian Online Kabari Indonesia – Romansa 36 (Leutika), Kumpulan Cerita Anak Anya dan Peri Biru (Leutika), Kumpulan Cerpen Dalam Sebuah Closet (Leutika), Kumpulan Cerita Anak Negeri Dongeng  Ketika Ketty Menjadi Nomor 2 (Leutika). Buku tunggal 5 buah dan antologi 92 buah.  Noorhani Dyani L (nenny)/KAM Support-PT Samsung Electronics Indonesia/The Indonesia Stock Exchange Building/Tower I Floor 7th/Jl Jendral Sudirman Kav 52-53 Lot 2/Jakarta 12190/Indonesia

Nia Samsihono (Jakarta-Indonesia) MURUNG PUDAK


 

MURUNG PUDAK

oleh Nia Samsihono

 

 

Masih ingatkah kau

ketika kita berebut hati rusa

di atas cadik itu?

 

Air masih menetes

di sela-sela ranting pohon di atas perahu

dan kita tetap melaju terus diiringi rincik-rincik suara dayung menyibak kegelapan sungai

 

Masih ingatkah kau

kala bunga anggrek ungu yang menjulur di antara dahan menyangkut di rambutku yang terberai tiupan angin?

 

Matamu bercahaya memandangku

dan aku hanya bisa tersipu

 

dan kita tetap melaju

terus menatapi malaikat

memunguti setiap mimpi manusia

di kelam malam

dan Tuhan

memilah-milahnya

menjadi surga

 

Dad Murniah (Nia) atau Nia Samsihono, penyair yang juga peneliti dan pakar bahasa.  Murniah, lahir di Pontianak, 16 September 1959. Keturunan Dayak Maanyan, Kalimantan Tengah. Masa kecil dihabiskan di Jakarta, Solo, dan Purwokerto. Menyelesaikan Pendidikan di SMA 1 Purbalingga, S1 Fakultas Sastra dan Budaya, Universitas Diponegoro, Semarang dan S2 di Universitas Indonesia. Telah lama menulis puisi ketika masih menjadi mahasiswi Fakultas Sastra Universitas Diponegoro, tahun 1980-an dan sering dimuat di media massa terbitang semarang. Beliau pernah menjadi Kepala Kantor Bahasa Provinsi Sulawesi Tenggara (2003-2007), dan kini menjadi Kepala Sub Bidang Informasi dan Publikasi Pusat Bahasa Depdiknas.

Nina Rahayu Nadea (Jawa Barat-Indonesia) SIAPA YANG HARUS DISALAHKAN


SIAPA YANG HARUS DISALAHKAN

Oleh: Nina Rahayu Nadea

 

Ketika mahkota bertengger di kepalanya

Satu persatu ditanggalkan selempang kemiskinan yang dipakainya

Diraihnya ceceran asa yang bergelimang dari mutiara penyelubung tanah pertiwi

Dilupakannya jiwa-jiwa yang dulu memangku memihak hingga bertahta di kursinya

 

Ketika kebijakan mengungkung kebajikan sang penguasa

Setumpuk catatan aturan dan pasal bertumpuk di meja

Membuatnya sumringah tentang MOU yang kan diterimanya

Wajah-wajah menangis pilu, naluri terampas tak dihiraukannya

Hanya satu Kibaran namanya tetap mengangkasa  di mata dunia

Intan dikeruknya batu bara diembatnya

Perut bumi kerontang diombang ambing ambisi  penguasa

Tak dihiraukannya tangisan pilu jerit kesakitan kehilangan  penyeimbang  bumi-eksploitasi-

Hingga hilang keasrian dan keutuhan bumi

 

Siapa yang harus disalahkan?

Jika laut memuntahkan isinya

Gunung bertepuk tangan memanggil kerabatnya untuk demonstrasi

Gas, Lahar, Lapili, eflata  menyembul dari semedi

Memaki-maki penghuni negeri

Meluluhlantakan keegoisan dan ambisi negeri

 

 

 

  • Nina Rahayu Nadea adalah seorang wanita lahir di sebuah perkampungan nun jauh disana di kota Garut tercinta. Kecintaannya pada  menulis berkat dukungan sang suami D. Rahman Arief. Dialah yang senantiasa memotivasi dan memberi masukan. Semangat menulisnya menjadi lebih berwarna dengan melihat kehadiran putri-putrinya:  Rianita Wulandari Arief Nadea dan Regalia Candranaran Arief Nadea. Keluarga merupakan motivator sejati untuk terus berkarya. Karya-karyanya mulai dipublikasikan ke Media Massa Tahun 2007. Carpon dan sajak sunda serta humor lucunya pernah dimuat di Majalah Mangle, Majalah SundaMidang, Koran Sunda Urang, Tribun Jabar dan lain-lain. Tahun 2011 menulis dalam Bahasa Indonesia. Beberapa antologinya dalam proses dibukukan. Antologi yang sudah dibukukan diantaranya: Emak Gokil (Rumah Ide, Jakarta), Kumpulan Cerita Anak Dear Love For Kids (Hasfa Publisher, Demak), Gadis Kecil Mengetuk Pintu (LeutikaPrio,Yogyakarta), Aku Benar-benar Bertemu Setan (LeutikaPrio, Yogyakarta), Secret of  Writing Dahsyatnya Menulis yang Menginspisari Dunia ( LeutikaPrio, Yogyakarta), Aksara Kalbu( LeutikaPrio, Yogyakarta). Rahasia Sekeping Hati (AG Publishing, Yogyakarta), Senja di Teluk Wondama (Tuas Media, Kalimantan Selatan). Primadona (LeutikaPrio, Yogyakarta), 99 Pesan Kerinduan Untuk Presiden (LeutikaPrio, Yogyakarta), Serba-Serbi 14 Februari (AG Publishing Yogyakarta),  Kumpulan Cerita Anak ‘Dewi Takut Hantu’ (Ayo Menulis Buku). Cinta Sedarah (LeutikaPrio, Yogyakarta), Tentang Bulan (LeutikaPrio, Yogyakarta), Teen’s Life (LeutikaPrio, Yogyakarta), AIDS bercerita (LeutikaPrio, Yogyakarta), Mitologi Negeri Fantasy (LeutikaPrio, Yogyakarta), Bumi Senja di Hariku (Nulisbuku), Jomblo Sejati-Pemenang SWB (LeutikaPrio, Yogyakarta).

Nano L Basuki (Kalbar-Indonesia) GURU


 

GURU

Puisi Nano L

 

Seorang Guru melepas para siswa di padang belajar. Ia meminta mereka belajar bebas dan bebas belajar. Sendiri ia mengupas berita panas koran lawas. Satu, satu, siswa datang dan lemparkan tanya yang cemas.

 

Guru! Guru! Bagaimana cara menyusun kata menjadi sebuah puisi?

Bertanyalah pada para penyair!

Guru! Guru! Bagaimana cara paraphrase puisi Tarji?

Bacalah buku catatan terakhir!

Guru! Guru! Bagaimana cara mengajar yang baik?

Beraninya kamu menyindir…

Guru… Bolehkah aku tak lagi memanggilmu… Guru…

 

Guru perlahan tuntaskan kata kalimat yang menempel pada kertas

Koran diremas

Semakin was-was

Tapi tak jua berbalas

Pontianak, April 2012

  • Nano L Basuki. Menulis puisi adalah hobi yang membuatnya ketagihan sejak ia duduk di bangku kuliah. Ia pernah belajar bahasa Inggris di jurusan Pendidikan Bahasa Inggris Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Namun tidak diselesaikannya karena enggan menjadi guru.  Tak putus semangat untuk melanjutkan impiannya menjadi seorang sarjana, ia transfer ke jurusan Sastra Indonesia di universitas yang sama. Tiga tahun selesai. Dua tahun mengajar Play Performance (Drama III) di Jurusan Sastra Inggris USD sembari aktif bermain drama. Alih-alih ingin menjadi pemain drama profesional, ia justru terperosok ke dunia pendidikan: menjadi GURU!  Sebelumnya, puas sudah ia menjadi pemain drama di Teater Ring asuhan Jujuk Prabowo (sutradara teater Gandrik), Teater Seriboe Djendela, dan Bengkel Sastra USD Yogyakarta. Takdir berkata lain, ia memang harus menyerah pada kehendak Yang Kuasa yang mengutusnya terjun di dunia pendidikan formal. Ia melanjutkan studi Akta 4 agar sah menjadi seorang guru. Kini ia sedang melanjutkan studi S2  di Universitas Tanjungpura Pontianak, sembari mengajar sastra di SMP Suster Pontianak.  Selain itu, ia mengajar keterampilan berbahasa di Politeknik Tonggak Equator Pontianak.  Karya yang telah diterbitkan adalah Buah Pena, Wanita-wanita Renta, Delapan Warna, Tiga Merawat Kata, Republik Warung Kopi, dan Sarang Enggang. Sebelum berdomisili di Pontianak, lelaki ini sempat bermukim di Kota Singkawang dan Kabupaten Landak. Dari kampung ke kampung serta dari sekolah ke sekolah ia berkeliling, memotivasi para siswa untuk menulis karya sastra.  Ia dapat dijumpai di nanonoe@yahoo.co.id.

Norman Mohd Yusoff (Malaysia) MATINYA AKU


MATINYA AKU

oleh Norm Norman Mohd Yusoff

 

Yassin

Wal quran nirhakim……

itulah bacaan yang sedangku dengar

di kala aku kian terlantar lesu

terdampar digigi katil usang 

sayupsayup kedengaran suara

anakanak menangis diselang seli

dengan sendu isteri bertemankan linangan airmata

 

Apakah waktu ku kian tiba

bisik hati ku tanpa segan silu

apabila kian ramainya matamata 

memandang pada sebuah tubuh yang kaku diatas perbaringan 

dalam kesakitan yang amat aku terdengar katakata

yang menyuruh aku mengucap…..

 

Begitu terkejut aku mendengar bicara tersebut

merencatkan naluri jiwa yang terkedu

apakah sebegini berakhirnya riwayatku

dalam pada aku sedang memikir bersama resah dan debaran hati

IZRAIL menyabut nyawaku…….

 

  • Noorman Bin Hj Mohd Yusoff. Atau nama di facebook Norm Norman MohdYusoff. Surat menyurat boleh melalui giant3_noros@yahoo.com. Telah banyak puisi yang ditulisnya.

Norgadis Labuan (Labuan-Malaysia) BERAPA HARGA DIRI


BERAPA HARGA DIRI

Oleh  Norgadis Labuan

Bagaimana harusku menutup auratku
dengan kain lusuhku
yang robek tak bertampal
dan busuk dihidu penghuni kota

Bagaimana harusku mengalas perutku
dengan tak berisinya kocekku
dan tangan yang kosong
yang dianggap hina penghuni kota

Malaskah aku?
sedangkan aku lahir dalam kemiskinan
jauh dari dunia akademik dan internet
jauh dari kemewahan dan kesenangan
dan dicap pengemis oleh penghuni kota

Bagaimana harusku mengubah nasibku
Sedang tiada insan sudi menggajiku
dengan kecomotan dan keperitan
yang tak berharga bagi penghuni kota

Apakah yang berharga pada diriku
untuk digadai
agar nasib bisa berubah dimata penghuni kota
namun…
tetap berharga di mata Tuhan yang esa.

Puisi “Berapa Harga Diri” (Antologi Puisi Kota Gemilang Warisan Kita, 2004)

  • Norgadis Labuan atau nama sebenar Masmah Binti Mohd Ali, dilahirkan di Kg. Layang-Layangan Labuan pada 03 April 1971. Mendapat pendidikan di SRK Kerupang, Labuan dan SMK Labuan. Beliau telah menjadi ahli Persatuan Penulis Wilayah Persekutuan Labuan (PERWILA) pada tahun 1986, adalah atas dorongan guru-guru.Sekitar tahun 1986 hingga tahun 1989 beliau juga ada menceburkan diri dalam bidang teater dan telah membuat beberapa persembahan untuk sekolah dan juga sempena Hari Guru, Hari Kebangsaan dan Minggu Sastera.
    Beliau yang mempunyai Sijil Airline And Ticketing And Reseruation Course and passed the Basic Examination ini, pernah menjadi wartawan bebas Akbar Sabah Time pada tahun 1990. Beliau juga pernah menjadi guru sambilan pada tahun 1992 dan 1993 di SRK Kerupang, Wilayah Persekutuan Labuan. Manakala pada tahun 2000 beliau telah menjadi Timbalan Setiausaha Tabika Perpaduan Kg. Kilan / Pulau Akar dan pada tahun 2002 pula, beliau telah dilantik menjadi Setiausaha Persatuan Belia Kg. Kilan / Pulau Akar dan telah dipilih mewakili Wilayah Persekutuan Labuan untuk menyertai Konvensyen Belia Wanita Kebangsaan, 2002 di Dewan Besar PKBM, Kuala Lumpur anjuran Kementerian Belia dan Sukan Malaysia dan Biro Hal Ehwal Wanita MAYC Kebangsaan. Norgadis Labuan juga telah mengikuti Kursus Kepimpinan Peringkat Daerah 2002, di Kompleks Belia dan Sukan (P) Negeri Sabah, Kursus Kepimpinan Peringkat Negeri 2002, di Institut Latihan Perindustran Wilayah Persekutuan Labuan, Kursusu Kepimpinan Wanita Peringkat Negeri 2002, di Dewan Suarah, Limbang Sarawak dan Kursu Asas Keusahawanan Peringkat Wilayah Persekutuan Labuan, 2003 di Bilik Seminar Refflesia, Ujana Kewangan, Wil Per Labuan. Dalam bidang penulisan beliau juga pernah menyertai:
    Bengkel Penulisan Cerpen / Puisi anjuran PERWILA (1988, 1989 dan 1997).
    Bengkel Lakonan dan Pengarahan Drama / Teater (1988). Bengkel Kewartawanan Lanjutan, anjuran PERWILA dan kerjasama Akbar Sabah Time (1990). Bengkel Penulisan Cerita Rakyat (1997) Bengkel Penulisan Novel Remaja (1998 dan 1999) Bengkel Penulisan Skrip Radio / TV Asas, anjuran PERWILA dan kerjasama Akedemi Seni Kebangsaan (1999). Bengkel Penulisan Skrip Drama Radio anjuran PERWILA dan kerjasama Labuan FM (2009) Beliau juga pernah menyertai Minggu Sastera Sabah (1989). Minggu Penulis Remaja di Likas, Kota Kinabalu (1989). Perkampungan Penulis GAPENA (PPG) Zon Sabah (1997)
    Dialog Bornew-Kalimantan V, Wil Per Labuan (1998)  Dialog Teluk V, Di Daerah Sipitang Sabah (2001)Dialog Teluk VI, di Wil Per Labuan (2008) Mula menceburi bidang penulisan dalam ganre puisi pada tahun 1986 dan berjinak-jinak pula dalam ganre cerpen pada tahun 1991. Karya beliau pernah tersiar di Akbar Nadi Labuan, Wardah, Jendela Sabah, Dewan Sastera dan Labuan FM. Disamping itu puisi dan cerpen beliau turut dimuatkan didalam beberapa antologi bersama penulis lain.Antaranya ialah: Antologi Puisi Peta Seniman, 1998 Antologi Puisi Tasbih Rindu, 1998Antologi Puisi Gema Membelah 13, 2000Antologi Puisi Teluk Persalaman 2001 Antologi Cerpen Runtuh, 2001Antologi Puisi Kita Kata Kota, 2001 Antologi Puisi Kota Asas Temadun Bangsa, 2002 Antologi Puisi Kota Kita Wajah Kita, 2003Antologi Puisi Kota Gemilang Warisan Kita, 2004Antologi Puisi Kota Budaya Citra Sejagat, 2005Antologi Puisi dan Cerpen Lambaian Teluk, 2008 Antologi Puisi Sepulau Sekasih Kita, 2009
    Sepanjang penglibatan beliau dalam bidang penulisan, beliau juga telah menerima hadiah dan penghargaan. Antaranya cerpen beliau yang berjudul:Tumbangnya Si Pulai telah mendapat hadiah penghargaan pertamaSayembara Menulis Cerpen IV dan Puisi II 1992, anjuran PERWILA Dan Petronas.Puisi Bicara Buat Adikku mendapat hadiah saguhati dalam Sayembara Menulis Puisi Remaja 1997, tajaan Dr. Harun Hj. Pudin.Puisi Aku Benci Padamu mendapat tempat ke-tiga dalam Peraduan Menulis Puisi anjuran PERWILA 1998. Cerpen Anak Merdeka, mendapat hadiah saguhati dalam Sayembara Menulis Cerpen 1999.Cerpen Pabila Hati Dijajah juga mendapat hadiah saguhati Sayembara Menulis Cerpen Hari Wilayah 2007 anjuran PERWILA.
    PENGHARGAAN. Norgadis Labuan juga mendapat penghargaan daripada Lembaga Pembangunan Labuan diatas kerjasama dan sumbangan bagi menjayakan 1st Labuan Commercial Directory. Beliau juga mendapat penghargaan daripada Telekom Malaysia atas sokongan dan kerjasama dalam menjayakan Majlis Tilawah Al-Quran Telekom Malaysia Peringkat Negeri Sabah dan Wil Per Labuan 2002. Dan beliau juga menerima Warkah Penghargaan daripada Kerajaan Negeri Sabah iaitu Tinta Emas pada 08 Mei 2003, di Pacific Sutera, Kota Kinabalu atas sumbangan beliau dalam bidang bahasa, sastera dan budaya.

Norjannah MA (Malaysia) SI BAJU MERAH DI NEGERI REMBULAN

 

SI BAJU MERAH DI NEGERI REMBULAN

oleh Norjannah MA

 

Di riuh desa itu ada cerita tentang kerinduan

terselip harap mensaljukan kelahiran  perasaan

belum usai sebuah pertemuan cuma menganyam

degup jantung tak pernah diam

seakan terlupa siang telahpun menjemput malam

memintal sisa angan ke cakerawala

sepanjang senja  dalam menyapa angin merdeka

musim gerimis pun mengembara

luruh untai kasih dari lidah bianglala

penyair negeri rembulan menggitari sebuah kembara

si baju merah  mengucap salam  menyapa Jannah

zikir zaman tak ada noktahnya

istikharah rindu membius aroma ke jiwa kejora

 

bersatukah cinta penyair negeri rembulan

wajah si baju merah tak rekah dalam  seribu pelayaran

meski ada mega menguji langkah keberangkatan

kejora berlabuh di dermaga kesetiaan

menganyam renda dalam sajak percintaan

satu saat si baju merah mengajak ke negeri perkasihan

pertemuan di negeri rembulan tak dicicirkan

kejora menghantar sayapnya ke indah awan

mendampingi rembulan

 

Si baju merah

“Aku mencintaimu”

 

 

 

NORJANNAH MA

BANDAR TASEK

27012012

  • Norjannah MA.  Lahir tanggal 22 November. Puisi-puisi beliau terhimpun dalam beberapa antologi puisi, di antaranya buku puisi Sinar Siddiq (2012).

Norsiah Kandar (Johor, Malaysia) SEBUAH CERITA HATI

SEBUAH CERITA HATI

oleh Norsiah Kandar

 

butiran embun gugur

bagai mutiara indah

menyerlah

tersentuh hati didasar lelah

dingin menyusuk menerjah

 

hangat mentari

meniti hari

embun menghilang menyepi diri

takkan hilang kasihku sehari

 

datang dan pergi

bersilih ganti

waktu terluang ku cermin diri

hakikat hidup sukar dimengerti

 

senja pun datang bertandang

burung menyanyi tanda kesyukuran

malap terasa bagai keterasingan

kutunggu sinarnya bulan

kerlip bintang menyinar tenang

ku utus salam dari kejauhan

merisik khabar untukmu tersayang

 

 

Pena mutiara

Norsiah Kandar

Kulai Jaya Darul Takzim

 

 

  • Nama penuh Norsiah Kandar. nama pena NK, Kulai Jaya. Lahir di kampung Sri Lukut Kluang Johor. belajar setakat spm. Mula menulis ketika berusia 15 tahun. Alamat sekarang no 22 jln besar felda sungai sayung kulai jaya 81000 johor

Novy Noorhayati Syahfida (Jakarta-Indonesia) J A K A R T A

J A K A R T A

(catatan perjalanan)

Oleh  Novy Noorhayati Syahfida

panas…
debu dan Kali Ciliwung
pedagang asongan di trotoar
sesaknya
bis kota
oleh
pengamen
dan copet jalanan
sedang aku
tak bisa bermimpi

•    Novy Noorhayati Syahfida atau lebih dikenal dengan nama Syahfida. Lahir di Jakarta, 12 November 1976. Alumni Fakultas Ekonomi dengan Program Studi Manajemen dari Universitas Pasundan Bandung ini mulai menulis puisi sejak usia 11 tahun dan sampai saat ini masih belajar menulis bersama teman-teman di beberapa situs dan milis sastra. Beberapa puisi masa kanak-kanaknya tersimpan di Majalah Anak-anak Sahabat, sedangkan puisi-puisinya yang belakangan pernah dipublikasikan di Harian Umum Pikiran Rakyat, Lampu Merah, Suara Pembaruan, Sulbar Pos, Majalah Islam Annida, Dian Sastro for President! (AKY-Bentang, 2002), Dian Sastro for President! #2: Reloaded (AKY, 2003), Jurnal Puisi (2003), Buletin “Raja Kadal”, Majalah Sastra “Aksara”, Antologi BungaMatahari (Avatar Press, 2005), Kartini 2012 : Antologi Puisi Perempuan Penyair Indonesia Terkini (Kosakatakita, 2012), situs sastra http://www.cybersastra.net dan http://www.wacana.net, serta beberapa milis sastra di yahoogroups seperti penyair, bumimanusia, bungamatahari, hitam-putih, karyamelayu, koran-sastra dan lain-lain. Puisi-puisinya juga dapat dinikmati di blog pribadi yaitu: http://syahfida.blogspot.com. Saat ini bekerja di sebuah perusahaan kontraktor di Jakarta. Email: syahfida@yahoo.com

Nurfirman AS (Sumatera Barat-Indonesia) ANAK JALANAN DAN ASA DI SUDUT SIMPANG


 

ANAK JALANAN DAN ASA DI SUDUT SIMPANG

Oleh Nurfirman

mengapa wangi; seperti tertera dalam rajutan kalimat

tanpa noktah itu, bayang-bayang berubah menjelma mimpi

dan suara serak yang terlupakan kala itu menemukan

alirannya sendiri pada hayat yang tak tau mana batasnya

lalu melebur menjadi dirinya pribadi, berdiri di jalanan

memusungkan dadanya pada barisan tanda tanya

kehidupan bertamasya di pundaknya, dan matanya melirik

angan-angan anak sekolah yang melayang pada topi merah putih

yang terlihat memudar ditelan kejamnya matahari

pada jalanan ibu kota yang dengan sadar enggan untuk mengabari

anak muda itu melahap nasibnya habis-habis

lalu serupa tuas menghujam ke langit, berteriak lantang

bahwa keesokan hari lengannya akan menggantung pada sekeping ruang

tempat air mata dia rakit menjadi mata air

tempat jawaban yang terbebang akan mengalir dalam alir

di sudut persimpangan jalan itu, ia pakukan cita-cita

berteman dengan bahaya dan bertanya pada tiap-tiap sela

seolah jejak kakinya terlihat menyeka rima yang tak turut

dan jalanan menjadi saksi angan-angan yang merangkul nyanyiannya

“masa depan, adakah para tuan pikirkan? Atau hanya sekedar

membebankan penderitaan sehingga kehidupan begitu lantang dan leluasa?”

lidah itu tetap bertanya-tanya pada nasib

sedangkan raganya hanya sekedar berjalan seiring alun asanya

dia pendam harapan dalam-dalam, seolah menjadi alas kaki

di depan pintu rumahnya yang setia ada

ketika pergi; selanjutnya pulang

dia bernyanyi, sedangkan luka bergembira di punggungnya

hingga nanti, dimana tak lagi ada tanda tanya yang harus dia persoalkan

tentang dirinya dan nasib orang-orang yang terjebak raganya pada sekat jalanan

yang tajam dan keganasan cita yang tak mau terhujam

  • Nurfirman AS. Terlahir dengan nama Nurfirman di kota Padang pada tanggal 16 Juni 1991. Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Andalas ini tengah menetap di Padang. Lelaki yang memiliki hobi membaca, menulis dan berteater ini telah menulis sejak menempuh pendidikan di bangku Sekolah Menengah Pertama. Dan sampai saat ini, tulisannya telah dimuat di Koran Padang Ekspres, Riau Pos, Halauan Sumbar dan Waspada Medan. Juga pernah meraih juara kedua dalam sayembara penulisan esai se-Sumatera Barat yang diadakan oleh BEM FIB Unand dan juara pertama dalam ajang penulisan artikel yang dilaksanakan oleh Genta Andalas Unand.Dia juga aktif berkesenian di organiasi mahasiswa seperti Studio Merah Fakultas Hukum Universitas Andalas, Teater Rumah Teduh Unit Kegiatan Seni Universitas Andalas dan Sekolah Menulis Eureka.

Nurfarhan Hamzah (Sabah-Malaysia) ILTIZAM


ILTIZAM

Oleh  Muhammad Nurfarhan Hamzah

Ketika kutelusuri
denai hari demi hari
dalam mencari makna diri
untuk hari depan yang gemilang
kugenggam iltizam
berkaca harapan

Telah kuinsafi
kalau aku terus menganyam mimipi
di ranjang siang yang sia-sia
sampai bila-bila pun
sukar bagi aku
meraih kejayaan

Kini, dengan iltizam
berkaca harapan ini
kupacakkan tiang yakin
di laman nurani
aku pasti akan mencapai
hidup yang gemilang.

 

 

 

  • Nurfarhan Hamzah nama sebenar Muhammad Nurfarhan Hamzah, banyak menghasilkan puisi juga turut menulis cerpen dan novel (DUKA SEMALAM, terbit tahun 2011). Puisi-puisinya banyak tersiar di akhbar Mingguan Warta Perdana dan Harian Ekspres, juga pernah tersiar dalam majalah Tunas Cipta, akhbar Berita Minggu dan buletin Wadah (DBP Sabah). Kumpulan puisinya NYANYIAN RINDU terbit tahun 2010.

Phaosan Jehwae (Thailand) ROKOK


ROKOK

Oleh Phaosan Jehwae

28/3/12

Jangan rasa megah dan hebat

Jangan kau rasa jantan dan kuat

Jangan kau rasa tinggi dan mulia

Jangan kau rasa lawa dan kren

jangan kau rasa kau mampu dan kaya

Bila kau merokok

bila kau menghisap

bila kau menelan

bila kau memakan

bila kau menghidu

najis-najis rokok ganja

tahi-tahinya dadah candu

kau sangat lemah yakin

kau pelacur jantan

kau manusia hina

kau hudoh sifat

kau muskin akal

jangan menyala api-api neraka

jangan kau menghemburkan asap-asap Jahanam

jangan kau memakan bangkai iblis

jangan kau menghidu tahi syaitan

celakalah kau perokok

musnahlah kau pemabuk

hancurlah kau pecandu

menyalakan bara

 

  • Phaosan Jehwae  atau nama melayunya  Che Wan Fauzan Bin Che Wan Yusoff (lahir di PATTANI, Selatan Thai) adalah seorang seniman dan sasterawan yang sangat aktif di Asia Tenggara. Beliau juga menjadi pensyarah di Jabatan Bahasa Melayu, Universiti Islam Yala, THAILAND. Selain menjadi sasterawan dan pensyarah, beliau aktif menulis dalam pelbagai bidang dan karya-karya beliau telah banyak diterbitkan dipelbagai Negara di Nusantara. Beliau pernah belajar Ijazah pertama (S.1) dan Ijazah Sarjana (S.2) di Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga,Yogyakarta, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta dan Universitas Negeri Jakarta. Peringkat Ijazah Ph.D diperoleh daripada Universiti Brunei Darussalam. Untuk alamat surat menyurat Phaosan Jabatan Bahasa Melayu Universiti Islam Yala (Yala Islamic University) 135/8  Tambon Kautoom, Amphor Yarang, Changwad Pattani , S. Thailand94160. Seminar, pertemuan dan anugrah yang diikuti dan diterima Phaosan di antaranya; mewakili Negara Thailand Short course Islam, Gender and Reproductive Right The Ford Foundation, Yogyakarta, Indonesia (2002), Mendapat Anugerah Projek Penyelidikan Antarabangsa Daripada Thailand Research Fund Thailand Research Fund, Kelantan, Malaysia (2009), Mendapat Anugerah Projek Penyelidikan Antarabangsa Daripada Thai Embassy Di Malaysia Thai Embassy Malaysia, Kelantan, Kedah, Perlis dan Perak (2009), Mewakili Negara Thai dan Membentang Kertas Kerja Di Pertemuan Sasterawan Nusantara (PSN), ASAS 50, Singgapura (2011), Pewakilan Negara Thai di Pertemuan Penyair Nusantara (PPN) Pemerintah Indonesia Palembang (2011), Perwakilan Negara Thai di Pertemuan Penyair Asia-Korea, Pemerintah Indonesia, Riau (2011), Diundang untuk persembahan puisi di Malam Kenduri Seni Melayu Pemerintah Kota Batam, Kepulauan Riau (2011), Mewakili Negara Thai dan Membentang Kertas Kerja Bahasa/kerajaan Negeri Sabah-Malaysia 2012. Karya-karya;1. gender Issues in Thailand, Paper Presented at Short Course Shoutheast Asia on Islam, Gender and Reproductive Rights, 13 July – 14 August 2002, The Ford Foundation, Yogyakakarta, Indonesia. 2. PATANI DARUSSALAM (Telaah Atas Sejarah,Gerakan dan Kebangkitan Islam Di Selatan Thailand ) diterbitkan Oleh Majalah Hidayah, Edisi Spisial Idul Fitri, tahun 2-Edisi 17 Ramadhan 1423/Desember 2002. 3. Ratu-Ratu Kerajaan Patani , diterbitkan oleh “The Indonesian Nasional News Agensy” Lembaga Kantor Berita Nasional (Antara), pada tanggal 6 Febuari 2003. 4. Syed Daud al-Fathoni, Ulama Sejati Patani, diterbitkan oleh “The Indonesian Nasional News Agensy” Lembaga Kantor Berita Nasional (Antara), pada tanggal 6 Febuari 2003. 5. Pandangan Ibn Katsir dan Al-Manar Tentang Wanita (Relevansinya Umat Islam Patani), diterbitkan oleh Dewan bahasa Dan Belia Brunei Pada Sidang MABBIM ke-42 pada tanggal 10-14 Maret 2003 di Negara Brunei Darussalam. 6. Pandangan Rakyat Malaysia Keturunan Siam Terhadap Bahasa Melayu (Studies attitude Of Malaysia Siamese Community to Malay Language in   Malaysia’s Kelantan State), Program on National Policy and Transnation Relations (Division1), The Thailand Research Fund, 2008. 7. Peranan bahasa Melayu di Selatan Thai, Universiti Islam Yala, 2008. 8. Masalah Buruh Dari Tiga Wilayah Sempadan Thai Di Malaysia, Projek Besar Kedutaan Thai Di Malaysia, 2009. 9. Bahasa Melayu Sebagai Wahana Kedamaian Di Selatan Thai, Dewan Bahasa Edisi Mei 2009. 10. Universiti Islam Yala Menyambut Hayat Bahasa Melayu di Thailand, Dewan Bahasa Edisi September 2009. 11. Bahasa Melayu Komunikasi Jilid 1, Universiti Islam Yala, 2009. 12. Mutiara Dari Selokon, Pustaka Dewan Puisi, Kelantan Malaysia, 2010. 13. Bahasa Melayu Orang Siam Kelantan, Dewan Bahasa Edisi November 2011. 14. Antologi Akulah Musi, Pertemuan Penyair Nusantara V Pelembang, 2011. 15. Pertemuan Penyair Korean-Asean Poets Literature Festival (KAPLF), Riau, 2011. 16. Antologi Sinar Siddiq, Mahrajan Persuratan dan Kesenian Islam, Sabah, 2012. 17. Perkembangan Bahasa Melayu Di Thailand, Dewan Bahasa Edisi Feb.2012.

Poul Nanggang (Sarawak-Malaysia) DUSUN LELUHUR

 


DUSUN LELUHUR

Oleh Poul Nanggang

 

Dusun leluhurku

telah dinukilkan dari mohor lisan bapaku

dimiliki asli  dari turunan demi turunan

dusun ini memang tiada surat kuasa hak miliknya

tetapi sepanjang sungai ini tahu pemiliknya

tanpa banyak soal dan keraguan

 

Kini dusun ini mulai berharga

kelilingnya ditumbuhi pokok emas Malaysia

oleh pemaju dan kapitalis yang punya dana berjuta

lalu kita hilang arah

namun dusun ini tetap dipertahankan

walau sekadar buah-buahan dari benih zaman lampau

disitu juga bersemadi para leluhur termasuk ayah dan bonda

 

Ledakan ekonomi meledak dunia

transformasi pertanian moden menggegar dunia

meskipun berbuah mengikut musim

namun kuburan persemadian keluarga

telah ditetapkan disitu juga tetap bernilai

ia menjadi NCR yang mahu diterokai

menghijau estat baru dengan hasil tuaian berbaloi

membuat mata kita kelabu dengan kiraan untung

 

Maka terlepaslah dusun kebanggaan ini

bersama tapak persemadian para leluhur

hak kami dicabut oleh kuasa dengan nilai ekonomi

pampasannnya dibahagikan seperti mencincang roh ayah dan bonda

nilainya tidak pun mampu bayar semua  pengajian anak di universiti

namun semua rabun mata oleh nafsu gelojoh

demi nikmat sementara maka tergadailah dusun yang berharga

bila lagi kita ini mampu memiliki dusun sendiri

 

Lantaran terpukau kilauan wang kesempitan hidup

maka dilupuskan hak leluhur sepanjang zaman lalu

dilepaskan warisan moyang yang bernilai

mungkin kita tidak mampu mengongkos sara hidup sendiri

lalu terpaksa merelakan dusun ini dipindah milik

maka jadilah kita setinggan di bumi sendiri

tidak henti-henti menggemis di sini tanpa segan silu.

 

Oleh;

PUTERA, Ladang 3, Miri.

08 Februari 2012.

 

  • Poul Nanggang, penulis buku puisi bertajuk “ALAK BETATAR” terbitan Persatuan Penulis Utara Sarawak (PUTERA) 2000. Antara karya beliau beberapa antologi puisi seperti ‘Peta Seniman’ (1998), Dialog Borneo V di Labuan ‘Gema Membelah Gema'(1999), ‘Antologi Cikgu'(1998) terbitan Jabatan Pendidikan Sarawak, “Kota Asas Tamadun Bangsa”, DBP Sarawak(2002), “Sejambak Bunga Emas”, DBP Sarawak(2002), dan juga terkumpul dalam antologi penyair PPDKL Ke-9 di Kuala Lumpur, 2002 yang lalu. . Beliau merupakan ahli PUTERA yang amat aktif, mewakili persatuan tersebut di Dialog Borneo 1, 1987 di Miri, mengikuti Perkampungan Penulis GAPENA II-Zon Sarawak di Johor Bahru 1999, menyertai Simposium Penulis Pelbagai Kaum di Miri, 1999 anjuran GAPENA, PUTERA, DBP dan Shell. Pada 2001 menjadi pembentang kertas kerja sempena Festival Penulis Pelbagai Kaum di Seremban, Negeri Sembilan kemudian dijemput sebagai pemakalah di Pertemuan Dunia Melayu di PWTC Kulala Lumpur pada bulan Oktober 2001. Pada September 2002, dipilih mewakili Malaysia dalam Pengucapan Puisi Dunia Kuala Lumpur(PPDKL), menghadiri Perkampungan Penulis Sarawak II di Miri sekitar Jun 2002 yang lalu. Awal 2003 ini dipilih menduduki kerusi Ketua II menerajui PUTERA bagi sesi 2003/2004. Selain itu aktif dalam gerakan Persatuan Bisaya Sarawak, walaupun  sebagai ahli biasa beliau juga telah membentangkan makalahnya dalam Seminar Pembangunan Bisaya Sarawak 2002 di Limbang dengan tajuk,”Isu-Isu Pembangunan Dalam Serambi Bisaya Sarawak”.Ini baru sahaja dilaksanakan pada 02-03 November 2002 yang lalu di Purnama Hotel, Limbang. Sikap patriotiknya kepada masyarakat Bisaya, maka lahirlah  kumpulan puisi berjudul “ALAK BETATAR” diterbitkan dengan ehsan PUTERA  pada tahun 2000 yang lalu yang mengungkap kepahlawanan pemimpin Bisaya di zaman silam yang sedikit sebanyak mengugah hati dan perasaan anak bangsanya kini.  Pada 22-25 Ogos 2003 di Hotel Promonade, Kota Kinabalu,telah berlangsung Simposium Penulis Pelbagai Kaum V sempena Festival Sastera Perpaduan di Sabah. Saudara Poul Nanggang telah dijemput sebagai ahli panel forum yang bertajuk “Keranamu Malaysia:Kepengarangan Penulis Muda dan ICT”. Pelbagai acara lain diadakan di Kota Kinabalu sempena majlis ini.

Praja Rahman (Kalimantan Timur- Indonesia) Senandung Kaum Papa


 

Senandung Kaum Papa

Oleh Praja Rahman

 

Hujan itu menyenangkan bagi mereka

Tapi tidak untukku!

 

Hujan itu mengasyikkan buat mereka

Tapi tidak untukku!

 

Kalau hujan deras,

Rumahku bocor

Jalanku becek

Bajuku basah

Sepatuku menganga

 

Kalau hujan deras,

Aku kedinginan

Adik sakit

Mama pusing

Bapak kelelahan

 

 

Tapi,

Kalau hujan deras

Mereka bilang itu rahmat

 

Padahal,

Aku benci hujan!

 

Samarinda, 20 April 2012.

  •   Praja Rahman adalah nama pena dari Rahman Putra, mahasiswa semester V Prodi D-III kesehatan lingkungan ini terlahir di Amuntai (Kalsel) namun tumbuh besar di Kabupaten Paser (Kaltim), amat mencintai karya Andrea Hirata dan Habiburrahman El-Shirazy. Semasa SMK ia pernah mendapatkan juara IV menulis essai tingkat pelajar sekabupaten Paser dan diawal kuliah ia pun pernah mendapatkan juara II menulis essai se-Samarinda yang diadakan oleh salah satu himpunan mahasiswa. Semasa kuliah ia tak lagi aktif menulis karena aktif diberbagai organisasi kemahasiswaan seperti BEM STIKES Muhammadiyah Samarinda, IMM (Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah) dan KPMKP (Keluarga Pelajar Mahasiswa Kabupaten Paser) serta berbagai English Club. Saat ini tinggal di jalan Ir. H. Juanda No. 58 RT.17 Samarinda, Kaltim. Ia kembali menulis semenjak mengikuti lomba puisi dibulan Agustus 2011 ketika tanpa sengaja mendapat informasi dari teman yang belum pernah ditemuinya walaupun kuliah di kota yang sama. Ia memutuskan untuk berkarya terus menerus dengan berpegang teguh pada Trilogi IMM yaitu intelektualitas, religiusitas dan humanitas, dapat dihubungi melalui email atau fb di rp1991@ymail.com.

R Hamzah Dua (Malaysia) – PUISI BUAT SAHABAT

PUISI BUAT SAHABAT

Oleh R Hamzah Dua

Sahabat

Jangan kau hiris kulit bangsamu

Dengan belati amarah berbaur dendam kesumat

Kelak kau juga akan berasa pedih dek luka itu

Sahabat

Jangan kau noda kesucian bangsamu

Dengan rakus emosi berbaur benci terlampau

Kelak kau juga akan terpalit calarnya maruah

Sahabat

Jangan kau robek benteng perpaduan bangsamu

Yang berkurun dibina kukuh sepanjang tebing harmonis

Kelak kau juga akan kehilangan peta sejarah watan.

Sahabat

Kembalilah ke pohon sedarmu

Kembalilah ke pangkal insafmu

Hanya Dia Yang Maha Mengetahui siapa kita di sisi-Nya.

Nilai, Negeri Sembilan, Malaysia

3 – 4 Mei 2012.

 

PUISI AKHIR APRIL

Oleh R. Hamzah Dua

 

Jambangan puisi ini

Yang bisa aku kalungkan

Di tugu sore

Saat kau akan berangkat  pergi

Meninggalkan seribu riwayat

Di buku waktu.

 

Nilai, Negeri Sembilan

30 April 2012.

  • R. Hamzah Dua. Dilahirkan di Beaufort, Sabah, Malaysia. Mendapat pendidikan awal dan menengah di Sabah. Berhijrah ke Semenanjung pada tahun 1997 dan kini menetap di Taman Nilai Perdana, Nilai, Negeri Sembilan. Mula menulis pada awal tahun 1971. Menghasilkan pelbagai genre sastera, tersiar di pelbagai akhbar dan majalah tempatan di tanah air, juga mendapat tempat di majalah hiburan di Singapura (tahun 1970-an) dan akhbar serta radio di Brunei Darussalam. Setakat ini lebih 20 buah novel (kanak-kanak, remaja dan dewasa) 10 buah kumpulan cerpen perseorangan, tiga buah kumpulan puisi perseorangan dan sebuah kumpulan drama pentas telah diterbitkan oleh pelbagai penerbitan. Banyak puisi dan cerpennya yang lain turut termuat dalam pelbagai antologi bersama yang diselenggarakannya sendiri dan diselenggarakan oleh penulis-penulis lain.  Banyak memenangi sayembara puisi, cerpen, skrip drama pentas dan novel kanak-kanak; juga Hadiah Sastera Sabah dalam genre cerpen (tahun 1988/89, 1990/91. 1992/93), novel remaja Anak Malaysia (DBP, 1992) dan Tragedi Lembah Danum (Cerdik Publications, 2003),  puisi (tahun 1994/95, 1998/99) dan esei kritikan (tahun 1996/97).

Rabeah Mohd Ali (Negeri Sembilan-Malaysia) – AMALAN PENEMAN SEPI DUNIA AKHIRAT


 

AMALAN PENEMAN SEPI DUNIA AKHIRAT

Oleh Rabeah Mohd Ali

Salam di sambut dengan kasih dan sayang,
Kehadiranmu putra arjunaku pengobat rindu;
Bila hati sudah terpatri kasih dan sayang,
Biar sesaat berpisah ku tahan menanggung rindu.

Kau jauh namun dekat di hati kurasakan,
Siang dan malam menanggung rindu tak tertahan;
Kau di benua sana rasa berjauhan,
Tapi bayangan mu sentiasa di ingatan.

Gurindam puisimu berlagu rindu,
Mengingat aku tentang Tuhan;
Itu menyebabkan aku bertambah rindu,
Rindu serindunya pada Tuhan.

Syukurku mendapat teman sesolehmu,
DIA mengizinkan aku berteduh di rusuk kirimu;
Di kala aku berduka kau memberi sokongan padaku,
Tanpa jemu meniupkan roh perjuanganku.

Tanpa sokongan dari semua teman yang kukasihi,
Aku bagaikan burung patah sayap kiri;
Maka dari itu tolong kasihani aku ini,
Jangan sepikan aku jika aku disayangi.

Hingga kini kita berteman,
Membicarakan hal dunia dan akhirat;
Agar menjadi hamba-Nya yang beriman,
Sebagai bekalan dibawa ke negeri akhirat.

Setiap kemunculan teman ku ,
Kusambut dengan sesuci hatinya hatiku;
Jika dalam hati berjerubu aku tak tahu,
Cuma yang aku tahu aku tidak disepikan selalu.

Sekejap ada sekejap tak ada tak apa,
Ini terus tak ada-ada;
Habis tu salah siapa,
Bukan aku sengaja nak mengada-ngada.

Dalam sebuah ikatan murni,
Yang penting mesti saling faham memahami;
Saling bertolak ansur mengeratkan hati,
Takkan ada sepi menyepi.

Sepi itu menyakitkan
Sepi itu ada kala menenangkan
Sepi itu ada kala merunsingkan
Yang penting di kuburan tidak sepi
Kerana amalan yang dibawa peneman sepi
Justeru apa hendak diherankan sepi di dunia ini
Amalanlah peneman sepi dunia akhirat

Karya Putri Rimba
18 Mei 2012

 

 

  • Rabeah Mohd Ali. Tarikh Lahir 13 Ogos 1962 di Telok Kemang , Port Dickson Negeri Sembilan. Nama Pena Ummu Sal & Rha NS. Mula Menulis Sejak 1975 hingga sekarang. Kursus penulisan yang dihadiri anjuran: Persatuan Penulis Negeri Sembilan, DBP, GAPENA, Persatuan Karyawan Nusantara, KALAM, PENA, Karya Yang Disiarkan Di: Puisi Mingguan Malaysia, Puisi Berita Minggu Cerpen DBP. Buku  terbitan perkhidmatan minda kreatif : Budimu Dalam Lipatan Hatiku! PM KE – 6. Buku Terbitan Semai Budiman Enterprise : Putera Duyung, Pahlawan Rimba, Pahlawan Semut dan Sayap. Buku Terbitan Fajar Bakti: Tangan Emas. Dia bercita ingin mempunyai Kota Buku dan Galeri Buku hasil karya sendiri.

Rama Putu Barata (Jatim-Indonesia) – SAJAK BURUNG PAGI


 

SAJAK BURUNG PAGI

            — Para Pemuja Kursi

Oleh Rama Putu Barata

 

sebelum subuh menjala pagi seutuhnya

terdengar dari sebelah tangis anak burung yang kehilangan perutnya

aku kira hanya tangis biasa

 

tapi semakin lama suaranya tambah menggema

seolah tak mau pisah dengan telinga yang sudah terlanjur bosan mendengarnya

 

ku beri seekor boneka kera

ah

malah semakin manja

mintanya boneka gajah yang tak mungkin bisa ia memeluknya

 

hal apa lagi yang bisa aku paksa

kalau burung saja pintar memilih mangsa…

 

Al-Mujokiyah, 12-April-2012 (04:02)

*Karya ini aku khususkan kepada yang terhormat Bapak Putu Wijaya yang lewat cerpen beliau saya punya semangat untuk hidup dan berkarya.

* Rama Putu Barata merupakan nama pena dari Faizin Syafi’ie. Sekarang masih berstatus sebagai siswa Madrasah Aliyah Tahfidh Annuqayah. Serta masih bermukim di sebuah pesantren yang ada di Madura. Yaitu Annuqayah Latee Guluk-Guluk Sumenep Madura; 69463. Juga masih aktif disebuah komunitas kepenulisan, yaitu Komunitas Gubuk Sastra Kita (GSK MATA). Dalam kepenulisan, kini ia masih bergelut dalam proses pematangan dalam dunia cerpennya. Dari itu, mengidolakan seorang tokoh merupakan jalan yang paling tepat yang ditempuhnya untuk dijadikan sebuah motifator. Kebetulan tokoh yang diidolakannya adalah Putu Wijaya; Cerpenis Nasional.Sedangkan buah manis dari karyanya, pernah dimuat koran harian Jawa Pos, yaitu rubrik gagasan. Lewat puisi iya pernah masuk di Antologi SaKSI MATA SaKSI 3 dan Buletin Hijrah PP. Annuqayah Latee, lewat karya berupa Cerpen iya sempat dimuat di Majalah Tera PP. Mabaul Ulum Bata-Bata Pemekasan, Radar Madura (Jawa Pos Grup), serta pernah menjadi sebagai 10 besar nominator cerpen yang diadakan FIB UI (Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia). Sedangkan sedangkan karyanya yang terbit lewat buku, diterbitkan dalam kumpulan Cinta Membaca 3, yaitu Cinta Membaca 3, penerbit Leotika Prio Publisher.

Ramlee Jalimin Jainin (Sabah-Malaysia) IBUKU


IBUKU

oleh Ramlee Jalimin Jainin

 

Ibuku

sudah lama tiada

hanya yang tinggal dengungan suara nyaring garangnya

mulutnya sentiasa basah dengan leteran

kuyup dengan nasihat

dialah ibu segala

dialah pelita semuanya

penerang jiwa yang kelam

penuntun segala amalan

pengajar dari segala yang diajar

bila saja laungan azan berkumandang

suara sepelaung kampung sepelusuk bergema

kami berlari tak sempat bersepatu

menitih tangga masjid

sebelum habis kalimah akhir

ibuku

engkau sudah lama tiada dipandangan kami

tapi masih kuat tergenggam erat di jiwa

anak-anakmu ini.

18/08/2003

 

 

  • Ramlee Jalimin Jainin  menulis mulai tahun 1977. Saat itu beliau kerap  menggunakan nama R.Jalimin Jainin. Ketika itu, beliau pernah menulis artikel mengenai beberapa faktor kemunduran bumiputera di Sabah, dan disiarkan dalam akhbar Bacaria. Selain itu, beliau juga pernah menulis dalam Mingguan IslamDalam bidang puisi pula, Ramlee Jalimin Jainin sudah menghasilkan lebih 200 puisi. Beliau mula menulis puisi sejak tahun 1979. “Yang sebetulnya, saya banyak menulis berkaitan bidang pendidikan, dunia guru dan pelajar dan sebagainya”. Begitu juga cerpen, walaupun jumlahnya tidak banyak, sekitar 10 cerpen tetapi beliau banyak menyingkap bidang perguruan. Tokoh penulis dari pedalaman ini dilahirkan di Kampung Bayangan Keningau pada tahun 1959.Beliau mendapat pendidikan awal dari SK Binaung 1965-1968, dan SK Luagan 1969-1973. Selepas itu di GPS Bingkor 1972, SMK Gunsanad 1973-1977 dan Maktab Perguruan Kent Tuaran 1980-1981. Antara sekolah yang pernah menjadi tempatnya berbakti ialah SK Paitan, SK St James Keningau, SK Bunga Raya Keningau dan kini beliau menjawat jawatan Guru Besar SK Karamatoi. Pada mulanya beliau lebih tertarik untuk menceburi bidang kewartawanan.”Bakat itu diasah dengan banyak menghadiri kursus-kursus deskritif dan kreatif anjuran Dewan Bahasa Dan Pustaka, Sabah Times, serta anjuran diadakan oleh pihak penerbitan akhbar lain” katanya. Malah kerana begitu taksubnya kepada bidang penulisan, Cikgu Ramlee pernah bercuti dua bulan tanpa gaji selang tiga tahun, lLalu menyeberangi lautan Cina Selatan untuk meningkatkan pengetahuan dalam kewartawanan. Penulis dari Sabah yang pertama menghiasi Majalah tabloid BACARIA selama setahun. Majalah Islam, Mingguan Perdana, Sarina (selama 3 tahun), Sabah Times dan Utusan Borneo.  Nama sebenar Mabirin @Ramlee@Jalimin bin Jainin,Beliau sering menggunakan nama Ramlee Jalimin Jainin, R.Jalimin Jainin, Tinta Dewata, Tinta Alam dan Suara Alam. Beliau pernah mengikuti kursus penulisan selama setahun dari Pustaka Wilayah Kuala Lumpur secara koresponden sahaja dan berjaya mendapat sijil kewartawanan. Dalam bidang kewartawanan juga, beliau pernah mendapat bimbingan daripada Emin Madi,Johan Aziz, Malungun dan sebagainya. Pada tahun 80-an,beliau pernah mengikuti kursus kewartawanan anjuran Sabah Press Club di Keningau, yang ketika itu diketuai Teddy Chin.Waktu itu, mereka dibimbing oleh Prof.Hamdan Adnan, Ilias Haji Zaidi, Dr.Acharal Mehra.Disamping itu berjinak-jinak dalam penulisan sajak dan cerpen. Cerpen pertama yang ditersiar diSabah Times 1983, Di Lembah Sepi, dan sajak yang bertajuk Orang-Orang Kota. Ramlee pernah berguru kepada Dino SS, Othman Puteh, A. Samad Said, Hamdan Adnan (Kini Prof. Madya Dr.) Hj. Illias Zaidi, Ratnawati Jamil,Hj. Ismaily Bungsu, dan lain-lain lagi. Pernah mengikuti pembelajaran secara jarak jauh di Universitas Nasional Indonesia( Jurusan Bahasa dan Kesusasteraan Indonesia 1996/1997). Pernah mengikuti kursus teater di bawah bimbingan Pro. Madya Dr. Mohammad Ghouse Nasiruddin (USM) 1983/1984 dan di bawah Puan Salbiah Jabrin dan Shariff Ismail,Nasriadi Abdullah dalam bidang tarian dan kejurulatihan tarian dari Badan Budaya Kuala Lumpur 1987. Dalam kegiatan berpersatuan, banyak persatuan yang telah ditubuhkan seperti Angkatan Belia Kinabalu Sabah (ABKIS) bersama Henry Dulasim (Mohd Khairy Abdullah), Badan Bahasa Nabawan/Keningau. Persatuan Wartawan Pedalaman Keningau (IJA). Angkatan Gabungan Penulis-penulis Keningau (Anggerik) bersama Sitti Rahmah G.Ibrahim dan lain-lain. Kini giat sebagai ahli jawatankuasa dalam Anak Teater Keningau bersama dengan Nandra.Beliau telah berjaya memperolehi ijazah Sarjana Muda dalam Bidang Pendidikan dan Pembangunan Sosial daripada Universiti Malaysia Sabah (UMS) dan kini menyambung kuliahnya di peringkat sarjana. Hingga kini beliau masih aktif menulis.Tetapi antara peristiwa yang tidak dapat dilupakannya ialah apabila manuskrip novelnya musnah bersama laptopnya yang terbakar dalam tragedi kebakaran di Rumah Guru di Bingkor pada 2010. Beliau  berazam untuk menerbitkan buku `pakai duit sendiri’ dengan mengantologikan puisi-puisi dan cerpennya. Cerpen mutakhir beliau  ialah Persidangan Rimba, yang mengisahkan mengenai rasa tidakpuas hati mergastua terhadap aktiviti-aktiviti pembalakan.Jika pembalakan diteruskan, habitat mereka akan terancam dan dimana binatang-binatang itu akan tinggal, kalau hutan ditebang, pokok ditebang dan sebagainya.Walaupun sibuk dengan kerjaya sebagai guru besar, tetapi beliau tetap bertekad untuk terus menulis dan terus menambahkan ilmu di dada. Beliau  akan terus menulis merakamkan denyut, keresahan dan kegelisahan masyarakat untuk menikmati kehidupan yang sejahtera dan bermanfaat untuk sesama manusia,” katanya sebelum kami beredar setelah gerimis reda.

Ratna Dewi (Sumatera Selatan-Indonesia) PAHLAWAN DEVISA MENJUAL NYAWA


PAHLAWAN DEVISA MENJUAL NYAWA

 Oleh Ratna Dewi

 

yang nekat

berbulat tekad

pergi jauh

tanpa muhrim

pendidikan minm

Tuti Tursilawati, siapapun itu

 

yang berani

berangkat sendiri

apa yang dicari

nyawa taruhannya

harapkan perbaikan hidup

hukum pancung lenyapkan  guyub

 

tiadakah cerita masa lalu

ataukah dongeng nan melenakan itu

membuai dan melambungkan angan

tak nanti berkesudahan

 

namamu berada

di ujung tanduk peradaban

yang biadab dan tak pernah beradab

sambil lalu, dan akankah terus begitu

 

atau kita sudahi saja

cerita tentang devisa

tentang komoditi nyawa

tak pernah berharga

 

 

  • Ratna Dewi binti A.Barrie Saleh. Nama Samaran  Sagitta Detrawina. Tempat / Tanggal Lahir Yogyakarta / 8 Desember 1956. Pekerjaan Terakhir sebagai pegawai negeri sipil atau  dokter Umum  di RS Abdul Moeloek-Lampung. Riwayat Hidup Singkat (berkaitan dengan dunia sastra) : staf redaksi / penulis tetap di Majalah GITA SMA Xaverius  I Palembang (1974-1975). Beberapa karya Puisi dimuat di RRI Palembang & TVRI Palembang dalam Acara Sanggar Sastra (1976-1977). Vakum menulis sejak menikah dan bekerja. Aktif kembali tahun 2009 hingga kini sebagai penulis lepas di akun facebook pribadi. Beberapa karya dimuat dalam : Antologi Haiku Danau Angsa ( 2011), Antologi Fiksi Mini ( 2011) Antologi Puisi Beranda Rumah Cinta (2011),  Antologi Puisi Hati Perempuan 2011  Antologi Puisi Mbeling Suara-Suara Dari Pinggiran (2012) antologi Puisi Jejak Sajak (2012)]

Rahmat Ansyarif (Kalbar-Indonesia) – SEBUAH OPOSISI


 

SEBUAH OPOSISI

Oleh Rahmat Ansyarif

 

Mereka membuka jendela maya

Melambai bahasa bak pujangga

Membelai habis seluruh indera

Membuai jiwa sepanjang masa

 

Betapa begitu banyak mantera

Menebar pesona lewat beranda

Mengikat basah hampir jadi gila

Yang membuat lupa tak terbaca

 

Terus saja mereka menebar jala

Bersama bahasa menguntai nada

Menggoda korban menuju wanita

Yang lupa membaca sebuah nama

 

Oh, itulah surga dunia

Penuh siraman syahdu jiwa

karna kidungnya indah berwarna

meski dia melupa wajahnya di telaga

 

Bukanlah aku iri kepada mereka

Meski tak bisa berlagak pujangga

Membawa syair diberbagai bisa

Yang slalu terbawa dibalik pesona

 

Pontianak, 2010

  •  Rahmat Ansyarif, berusia 25 tahun, dan pria lajang penyendiri yang bercita- cita mem bahagiakan ibunya. Kegiatan sastra, pernah menjadi dewan juri di berbagai lomba baca baca puisi pelajar. Puisinya di muat beberapa media lokal Kalimantan Barat dan beberapa antologi puisi nusantara. Pendiri Komunitas Seni AeKapuas Kalbar, bersama Joko Setiadi.

Rahmat Heldy (Banten-Indonesia) – TENTANG HUJAN SUATU PAGI DI RUANG KELAS


 

 

TENTANG HUJAN SUATU PAGI DI  RUANG KELAS

Oleh Rahmat Heldy HS

 

Hujan yang telah mengirimkan keluasan samudra

Dalam bathinmu, bathin kita semua

Menjelma anak-anak kecil yang berloncatan

Mendayung kecemasan

Sebab buku dan perpustakaan telah menjelma hutan rimba

Tak ada yang membaca peta purbakala

Kita dan anak-anak tersesat tak tahu arah, tak tahu langkah.

 

Tentang hujan suatu pagi di ruang kelas

Kepalaku kembali mengeras

Jantungku kembali berdegup

: cemas

Kulihat gambar Soekarno pada dinding yang dingin

Kulihat gambar SBY dan Boediono yang tersenyum

Dan sederetan gambar pahlawan nasional

Yang sudah tak ada yang mengenal

Ruang kelas bagai semak belukar

Hujan meningkahi pikiran kami

 

Ya, hujan yang telah mengirimkan keluasan samudra

Pada suatu pagi di ruang kelas

Telah menghanyutkan sejuta harapan dan peradaban

Karena buku tak ada yang membaca

Karena siswa sibuk dengan dunia kecil di tangannya

Karena guru sibuk membicarakan uang kredit dan biaya dapur

Dan pemerintah sibuk dengan korupsi dan bagi-bagi jatah

Maka, hujanlah yang membaca buku

Menjelma airbah

Dari pikiran kita, rumah kita, ruang kelas kita

Dan gedung perpustakaan kita hingga sampai ke muara.

Banten, Desember 2011

 

  • Rahmat Heldy HS masih tercatat sebagai  Mahasiswa Pascasarjana Untirta Banten. Lahir  di Serang, 12 Juli 1981  dan tinggal di Kampung Rencong Rt. 003/008 Ds. Sukabares, Kecamatan Waringinkurung, Serang-Banten. Kode Pos 42161 Hp. 085  282  579  593 / 081 808   689   794. Email: sastra_waringin@yahoo.co.id. Karya-karya yang pernah dimuat di media massa di antaranya;  Journal Imaji Indonesia, Harian Banten (sekarang Radar Banten), Fajar Banten (sekarang Kabar Banten), Majalah Advokasi Sigma, Majalah Dinamika Ummat, Buletin Menara Banten, Tabloid Banten, Tabloid Wacana, Majalah Islam Sabili, Majalah Katarsis, Majalah Kaibon, Majalah Horison, Koran Banten Raya Pos, Majalah Annida, Tabloid Cikal, Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan Propinsi Banten. Koran Seputar Indonesia, dan Jurnal Ra’kata, Tulisan di dunia maya pernah juga dimuat di rumahdunia.com dan situseni.com.  Buku yang pernah diterbitkan di antaranya; Buku Kumpulan Puisi Kampung Ular (Lumbung Banten, 2009), menjadi finalis Anugrah Puisi Cecep Syamsul Hari. , Puisi-puisinya terhimpun dalam antologi puisi Candu Rindu (Kubah Budaya, 2009), Buku antologi puisi Berjalan ke Utara (Magma Insani Press, 2010) untuk mengenang Alm. Moh. Wan Anwar, Buku antologi puisi Festival Trowulon Bulan Purnama Majapahit, 2010.  Cerpennya terdapat dalam antologi Gadis Kota Jerash (Lingkar Pena Publishing House, 2009) bersama Habiburahman El Shirazy dkk, tulisan artikel terangkum dalam buku Banten Bangkit (Gong Publishing, 2010), buku novel perdananya Guruku Sayang Dibuang Jangan (Gong Publishing, 2010). tulisan esainya juga dimuat dalam buku Indonesia Memahami Kahlil Gibran (BPPI, 2011), puisinya tentang merapi dimuat pada buku antologi puisi Negeri Cincin Api (PP Lesbumi, 2011). Sedangkan novelnya yang berjudul Badai Luka Membawa Surga, penerbit Tiga Serangkai  karya Gol A Gong dan Rahmat Heldy HS sedang proses terbit. Cerpennya juga termuat dalam buku Bunga Rampai Tara No Ate Temu Sastrawan Indonesia ke IV. (Penerbit Ummu Pres, 2011),  begitu juga dengan antologi puisi 100 Puisi untuk Ibu penerbit Satrio Welang Publisher tahun 2011.  Saat ini menjabat PJ. Sastra Rumah Dunia dan anggota Kubah Budaya. Mendapat penghargaan Bupati  Serang sebagai pemuda berprestasi bidang sastra tahun 2011.

Ramli Jusoh (Sabah-Malaysia) BANGSA MELAYU BANGSA KITA


BANGSA MELAYU BANGSA KITA

Oleh Ramli Jusoh

 

Nak cari asal Melayu
Tengoklah belakang sendiri
Nak tengok minda melayu
Jangkaulah kehendak diri
Asas Melayunya di mana?
Keras Melayunya bagaimana?
Deras Melayunya ke arah mana?
Yang mampu jawab hanyalah kita
Yang gadai tanah Melayu itu Melayu
Yang lalai bahasa Melayu itu Melayu
Yang sanggup bunuh Melayu itu Melayu
Cina tak berani bunuh Melayu
India tak mampu bunuh Melayu
Penting sungguh Bahasa Inggeris!
Jepun tak pun mengira dalam Bahasa Inggeris
Korea tak pun belajar Sain dalam Bahasa Inggeris
Apakah salah 2×2 itu 4
Betul sangatkah 2×5 is ten
Kenapalah kita jadi begini!
Marilah kita semua membetul asas Melayu kita
Marilah kita semua membentuk keras Melayu kita
Marilah kita semua menentu arah deras Melayu kita
Marilah kita semula bersama sebangsa
menyembah silat dan daulat Melayu kita

* Ramli Jusoh. Timbalan Yang Dipertu Badan Bahas dan Sastera Sabah, termasuk salah satu pelopor berbagai kegiatan t sastera di Malaysia, terutama di Sabah. Sering diminta sebagai nara sumber kegiatan-kegiatan seputar sastera.

REDIA Yosianto (Kalbar-Indonesia) LAYANG-LAYANG

 


LAYANG-LAYANG

Oleh: Redia Yosianto

 

anakku bertanya:

musim kemarau adalah musim layang-layang

turun-temurun dari jaman datuk sampai sekarang

apa benar demikian?

aku harus bilang apa, selain anggukan?

 

anakku lalu bilang:

musim layang-layang kali ini tidak bikin senang

layang-layang baru terbang sejengkal benang

tapi layang-layang sudah hilang

 

lihatlah anakku,

langit sebelah barat hitam pekat

matahari senyap coklat pucat

ah, layang-layangmu menangis, nak, kehilangan tempat

 

selalu saja begini

menjelang musim bakar bulan juni

hutan berkobar-kobar

asap menampar-nampar

di tengah padang, layang-layang hilang kendali

samar sekali kelihatannya dari sini

 

sudahlah nak,

biar layang-layangmu bebas menentukan hidupnya sendiri

menata abjad-abjad, mencipta sajak sebuah elegi

mari kita pulang, langit sudah gelap memudar

padahal hari belumlah sore benar

 

Pontianak, April 2012

 

  • Redia Yosianto, lahir di Jembrana, Bali, pada tahun 1985. Gemar menulis cerita pendek dan puisi. Beberapa tulisannya dimuat di media massa lokal seperti Pontianak Post dan Equator. Pernah menerbitkan antologi cerita pendek yang berjudul Coretan di Langit Kapuas bersama beberapa penulis muda Kalimantan Barat di bawah organisasi kepenulisan Lentera Community. Kini menetap di Kota Baru, Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat.

Remmy Novaris DM (Jawa Barat-Indonesia) SEJUMLAH DAFTAR NAMA YANG HILANG


SEJUMLAH DAFTAR NAMA YANG HILANG

Oleh : Remmy Novaris DM

 

 

di sudut-sudut kafe yang gelap kita sembunyikan bayang-bayang itu di antara musik dan bir yang mengalir percakapan demi percakapan pun menjelma bisikan-bisikan liar tentang sejumlah daftar nama yang hilang : ”Ke mana pergi mereka?”

(dalam dongeng seribu satu malam!) kita pun hanya dapat memandang sisa-sisa anak di atas meja ada kalori kolonialisme di situ dan borjuasi yang berkarat serta virus proletarian yang mengendap berbiak dan larut dalam paranoid politik karena ideologi-ideologi besar yang bangkrut : ”Kamu tahu bahasa telepon?”

(dalam bahasa sisofrenia!) kita lalu meraih tisu di atas meja menyusun kembali sejumlah daftar nama baru tapi kenapa wajah-wajah itu begitu asing begitu dingin seperti menyimpan dendam dan selalu berbicara atas nama sistem?

: ”Kemana bapak Budi?”

”Kemana ibu Budi?”

”Dan Budi….”

(Budi sudah lama keluar dari bangku sekolah!) memesan segelas bir lagi bayangan di dinding kafe berkelebat menyelinap di antara tubuh kita dan kita hanya dapat menyapanya dengan sia-sia selebihnya, kita hanya bisa panik ketika pelayan datang membawa sisa malam di atas nampannya : ”Sudah dini hari, Tuan.” Suaranya datar seperti seorang penyanyi rap tapi membuat kita terlempar ke luar cafe jalan raya yang lengang pun menelan kita ke dalam taksi kita pun hanya bisa mengumpat demokrasi seperti argometer dan setoran : ”Nama saya Budi,” kata sopir taksi itu (kita terkejut dan lupa tujuan) ”Tuan saya bernama Budi juga.”

(kita hanya bisa saling memandang) (kita pun mulai pertengkaran baru tentang sejumlah daftar nama yang hilang!)

1998

Sirkuit
Republika Online edisi : 06 Dec 1998

 

 

  • Remmy Novaris DM .  Lahir di Bandung, 5 November 1958.   Menulis puisi sejak awal dasawarsa 1970-an.  Tahun 1974 ia memenangkan lomba menulis puisi Sinar Harapan. Tahun 1987 ia diundang DKJ ke Forum Penyair Muda dan 1989 diundang lagi ke Forum Puisi Jakarta. Tahun 1995 ia menjadi anggota panitia Kongres Kesenian Indonesia, vdan tahun 1996 dipercaya DKJ menjadi pelaksana Mimbar Penyair Abad 21.  Ia juga pendiri Teater Kelompok Nol Satu dan Pass Jakarta, serta kelompok diskusi sastra Bintaro.    Sajak-sajaknya :  dipublikasikan di berbagai media sastra Jakarta dan daerah,  juga terkumpul dalam antologi sajak Mimbar Penyair Abad 21.

Rezqie Hidayatullah (Kalsel-Indonesia) MEREKA YANG TAK PERNAH BISA MEMBUNUH TUHAN


MEREKA YANG TAK PERNAH

BISA MEMBUNUH TUHAN

Oleh Rezqie Hidayatullah

 

Dilabuhan senja merah yang menggenang dikain kafan ini

aku utarakan semangkuk kecurangan pada batu – batu seloka

mengetuk nadi orang – orang terbuang di sela nyanyian pemintal derita

tanpa kuntum menyepi kelambaian buih air kemerdekaan

kau carik kesengsaraan kami dengan senyum penuh bisa

diarak – arakan pentas malamitu kita lantik wajah – wajah penggaung negeri

menggadaikan raut ilalang kering kehadapan pelangi sore esok

bahkan kuning ratap matamu hanya bisa diam dibalik jelujur dasi

sedang tak pernah kau tengadah, kami merangkak mencari sesuap hak asasi ditanah jumawa

semua hanya tentang matahari nan kehilangan sinar dirumahnya sendiri

kuhentak aroma kalam Ilahi dilidah yang semakin pahit menelan sandiwara hati

 

bukan tak ingin melepas temali pengikat keingkaran jiwa ini

atau menghindar dari tetesan hujan yang turun ketelapak tumit

tapi kita masih sibuk melukis cakrawala bersama sisa pena kemaren

bukan pula menerawang sudut bulan dikelambu tuaku

atau mengucap pinggiran penyangga langit diujung sana

dengan cadar putih kami bergenggam teguh

dan berbaris angkuh menantang kursi mewahmu

sebab kau tak pernah bisa membunuh Tuhan meski selembar pisaumu berkata – kata

 

kami adalah angin pembawa ukiran mimpi pada diorama daun memori

wahai capung berpangkat elang kusumpahkan pasir kesaksian keulu duka

inilah bangsa jenaka dengan petinggi pengulum neraka.

Barabai, 21 April 2012

 

  •  Rezqie Hidayatullah ialah nama pena dari Rizky Muhammad Al Fajar, kelahiran Barabai HST, 5 juni 1994. Aktif sebagai pelajar di SMAN 2 Barabai, menyukai dunia seni dan sastra sejak duduk dibangku taman kanak – kanak, selain menulis puisi ia juga pandai melukis dan bermain teater. Bakat naluri menulisnya semakin terasah tajam setelah bergabung dan menjabat sebagai koordinatoor/ketua puisi di Komunitas Sastra dan Teater “Murakata muda”  (KST_MM). Penghargaan yang pernah diraih antara lain, juara III presentasi makalah se-kab. Hulu sungai tengah (Barabai 2011), juara harapan kategori peserta berbakat sekalimantan selatan lomba teatericalisasi puisi (Banjarmasin 2011). Karya puisinya dimuat dalam antologi bersama Benabur Benih Bunga (2011), selain itu puisi – puisinya juga sering diposting dalam jejaring sosial facebook. Alamat desa Padang Barikin RT. 05 RW. 03, kec. Haruyan kab. Hulu Sungai Tengah (Barabai), Provinsi Kalimantan Selatan . Email/Fb :fajarredmu@ymail.com.

Roma DP (Jawa-Timur-Indonesia) AKU BERDUKA


AKU BERDUKA

Oleh Roma DP

 

Langkahku terganjal tangan-tangan menengadah

Bagaimana mungkin hatiku tak tergugah

Seorang ibu memperkerjakan bocah

Demi menjajal kehidupan mewah

 

Mataku terhalang pemandangan sepat

Oleh mereka yang hanya melihat

Pada situasi yang semakin gawat

Rakyat jelata tertindas pejabat bejat

 

Air mataku terus membanjir

Saat tikus-tikus bertambah nyinyir

Bertindak dahulu sebelum berpikir

Membuat hatiku semakin terkilir

 

Madiun, 23-04-2012

 

  • Roma DP, dilahirkan di Ngawi, 25 Februari 1993. Anak bungsu dari dua bersaudara ini masih tinggal bersama kedua orang tua di Ngawi, Jawa Timur. Terdaftar sebagai mahasiswi jurusan Administrasi Bisnis di salah satu PTS di kota Madiun. Selain menulis, hobinya adalah membaca dan mendengarkan musik. Dapat dihubungi melalui email romz.weepy@gmail.com atau akun facebook Romz Weepy.

Rosnani Ahmad (Malaysia) SEPOHON TUA DAN SEORANG MANUSIA

SEPOHON TUA DAN SEORANG MANUSIA

Oleh  Rosnani Ahmad

Perjalanan ini …
semakin jauh berbatu
singgah berteduh
di bawah sepohon tua
berdaun jarang dan kuning
bunganya layu
dilayang angin
dahan dan reranting
dimakan anai-anai
rapuh
menanti luruh
sepohon tua
seorang manusia
adalah suatu kejadian
pengisi riwayat kehidupan
titik hentinya
sebuah kematian.

•    Rosnani Ahmad. Wanita kelahiran 7 September  ini aktif menulis puisi. Puisinya tersebar ke berbagai media. Pernah bersekolah di Maktab Mahmud Alor Setar. Tinggal di Sungai Petani  dari  Jitra. Di antara puisinya terhimpun dalam buku puisi Sinar Siddiq (2011).

Rosmiaty Shaari (Perak-Malaysia) PEREMPUAN IGA BERMAIN UFUK


 

PEREMPUAN IGA BERMAIN UFUK

oleh Rosmiaty Shaari

 

teruskan mencatat

dengan duka yang memerintah

dengan muka bersalut darah

walau patah suara hati

jarimu yang merah

masih mampu memetik

tali mandolin benang belati –

bukankah sudah lama terputus?

sambunglah menjadi rubaiyat untuk membina hikayat

kau dihantar sebagai perakam riwayat

yang menuju gerak hakikat

 

‘akulah saksi segala kejadian’, kata pohon cemara

‘kau bukan Zulaikha yang mencipta Yusuf’

melainkan iga paling bengkok

antara perempuan yang bermain ufuk

menunggu detik dipetik gitanyali

menjadi puisi yang meluluhkan hati

yang dapat membalut duka insani.

 

17/05/2012

 

 

  • Rosmiaty  Shaari lahir pada 25 Mei 1961 di Teluk Intan, Perak, Malaysia. Mendapat pendidikan hingga memperolehi Sijil Tinggi Persekolahan. Mengikuti Pengajian Seni Kreatif di Universiti Sains Malaysia tahun 1983/84. Pernah menjadi Editor di Teks Publishing/Singamal Publishing (1985-1989), Editor di Marwilis Publisher (1990-1994), Free Lance Editor bagi Flo Enterprise, Penerbit Karyawan, Penerbit S. Abdul Majeed dan Penerbitan Murni hingga kini. Antara karya yang telah diterbitkan ialah antologi cerpen persendirian ‘Malam Seribu Malam’ (Teks Publishing,1988), antologi cerpen bersama ‘Mannequin’ (Kerajaan Negeri Selangor, 1986), kumpulan puisi bersama ‘Temoh Tasik Kenangan’ (Karyawan Perak, 2010), kumpulan puisi bersama ‘Kampung Bandar Dalam’ (2010), kumpulan puisi bersama ‘KEMALA – Meditasi Dampak 70′ (Insandi, 2011). Karya-karya beliau turut dimuatkan di majalah Dewan Sastera, Dewan Pelajar, Jelita, akhbar Minggun Malaysia, Berita Minggu, Siasah, Horison Online, E-Sastera, Blog Penyair Nusantara dan lain-lain. Kumpulan puisi persaorangan beliau, …DARI HITAMPUTIH MENJADI ZARAH baru saja diterbitkan (2011) oleh I-Man Creative, Melaka.

Rita Asfiani/Fia Pradita (Kaltim-Indonesia) – BEKU MEMBIRU


BEKU MEMBIRU

Oleh Fia Pradita

 

Ada kasih yang tersisa

Disela-sela tarikan nafasku

Yang tinggal satu-satu

Kala jari jemariku mulai kaku

Tak mampu kuraih sepenggal  rindu

Suara tawa gagak telah membara

Menembus luka hingga keakar

Perih pedih bagai disayat sembilu

Karena kawan telah jadi lawan

Sandaran hati telah mengoyak kepercayaan

Mungkin diseberang  lazuardi

Asa masih tersisa

Dalam kesendirian

Kumenunggu

Sisa-sisa hembusan nafas…

 

 

  • Rita Asfianie, atau sering menggunakan nama pena Fia Pradita saat menulis puisi. Menetap di Jl Dewi Sartika No. 13 Samarinda-Kalimantan Timur.

Rizky Mula Saputra (Kaltim-Indonesia) – Gedung Sekolah Anak Pedalaman Indonesia


Gedung Sekolah Anak Pedalaman Indonesia

Oleh  Rizky Mula Saputra

Menyusun genteng tanah merah,

Merapatkan sekat-sekat pinggirnya,

Karena hujan akan selalu menyisip,

Melalui celah-celahnya yang terkuak,

Maka mengelus dadalah kalian, wahai anak pedalaman Indonesia!

Karena takdir terkadang menyalip ikhtiar kalian,

Buktinya, kini sekolah kalian adalah kolam renang,

yang menghadiahkan air keruh, saudara kalian sendiri,

Air yang selalu menemani kalian belajar,

Sekaligus  rela mengajarkan akhlak teladan,

Tentang kerja keras, cita-cita, dan kesabaran,

Walaupun akhlak itu masih terbentur dinding gedung Pemerintah Daerah,

Tertinggal di meja Departemen Pendidikan Nasional,

dan bergentayangan di ruang rapat DPR Komisi 10.

  • Rizki Mula Saputra. Lahir di Berau, Kalimantan Timur. Pendidikan terakhir ditempuh di Teknik Geologi Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Sekarang bekerja di salah satu perusahaan batubara di Kutai Kertanegara. Alamat di Jalan Murjani 2, Gang Swadaya, No.92, Tanjung Redeb, Berau, Kalimantan Timur. Alamat e-mail saya adalah rizkimulasaputra@gmail.com.

Rubiah Dullah (Sabah-Malaysia) PERJALANAN DI LEWAT SENJA


PERJALANAN DI LEWAT SENJA

 

oleh Rubiah Dullah

 

lewat senja ini

aku masih meneruskan perjalanan

walau berkerikil tajam di simpang siur

tapi dalam kegentaran

aku tak akan mengalah

untuk terus melangkah!

 

Nilai, Negeri 9/ 21 Disember 2011

  • Rubiah Dullah, menulis puisi dan cerpen sejak dulu. Puisi dan cerpennya tersebar di berbagai akhbar.  Di antaranya akhbar Mingguan Warta Perdana, yang sejak dulu rutin memuat puisi. Salah satu buku kumpulan puisi beliau adalah Bisikan Nurani. Novel di antaranya Pelerian Kasih dan Imbasan.

Sabahuddin Senin (Sabah-Malaysia) PEMBUAL DAN KEDAI KOPI


PEMBUAL DAN KEDAI KOPI

oleh Sabahuddin Senin

Udara gamat musim mengait hati

ia tuangkan sedikit kopi ke cuit

lalu menghirup perlahan

tanpa berkata sepatah pun.

 

Sehabis minum, ia berdiri

mencapai tongkatnya

membetulkan kopiah hitam

mengangkat tangan dan berlalu.

 

Bagai desir angin datang dan pergi

ia pun tau ketiadaannya tak akan mengubah

atau menambah keseronokan orang-orang pembual

di kedai kopi.

 

Canberra

17hb Mei, 2012

 

  • Sabahuddin Senin adalah seorang penulis dari Malaysia Timur, Sabah.He belajar di Universiti Sains Malaysia, Penang, Nida, Universitas New South Wales dan Universitas Nasional Australia di Canberra. Dia menghabiskan sebagian besar waktu nya di Malaysia, Australia dan Kepulauan Solomon. 13 April 2011.Sebagian besar puisi ditulis dalam bahasa Melayu. Sumber  www.puisisabahuddin.blogspot.com.

« Older entries

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.