Djazlam Zainal (Melaka-Malaysia) SELINGKAR SEJARAH MELAKA

Djazlam Zainal (Melaka-Malaysia)

SELINGKAR SEJARAH MELAKA

Oleh Djazlam Zainal & Rosmiaty Shaari

 

i

Hanya sebuah perkampungan kecil

di pinggir Selat Melaka

rakyatnya  nelayan di pesisir laut

atau mencari hasil hutan di belantara

itu rezeki yang perlu dicari

meski setiap hari terdengar rintihan

dari perut yang tersembunyi

tentang penderitaan hidup insani

dalam kemiskinan yang tidak terperi

 

Matahari yang menebar cahaya pagi

dan kicauan burung berkeciak tidak berhenti

melodi alami yang meruntun sanubari

kais pagi makan pagi

mengharap sinar menelan kabus

untuk kehidupan yang lebih tulus

 

Begitulah Melaka pada sejarah awalnya

tiada apa-apa kecuali ketawa dalam derita

 

ii

Maka di suatu hari datanglah Parameswara

dan beberapa pembesarnya dari Temasik

meneruskan perjalanan yang jauh

untuk meneroka sesuatu yang baru

sungguh tidak terduga

tatkala baginda berteduh di bawah sepohon rimbun

melepaskan lelah yang meruntun

anjing peliharaan yang terlatih

ditendang pelanduk putih –

petanda apakah yang aneh?

Parameswara terpegun

kepada memanda ia bertanya

‘apakah nama pohon ini

molek benar berkerajaan di sini.’

‘pokok melaka, tuanku!’

‘kalau begitu dirikan kerajaan

beta di Melaka ini’

 

Dari hari ke sehari

tahun ke setahun

Melaka berkembang maju

kampung nelayan berwajah baru

pedagang santeri  mengetuk pintu

menghulur salam

seluruh benua bertukar  dagangan

melabur kekayaan

Melaka – negeri pelabuhan beribu pintu

oleh pemerintahan raja yang berdaulat

Melaka menjadi empayar yang masyhur dan berdarjat!

 

iii

Panas tidak sepanjang tahun

panas yang di sangka sampai ke petang

rupanya hujan di tengah hari

 

Sengketa berdarahi dalam sejarah

rasuah beraja di hati

perpecahan sesama sendiri

Melayu – anak negeri jugalah yang mengkhianati

Si Kitul dan Raja Mandeliar

Kamu pengkhianat bangsa!

mana emas yang direbut?

ini  fitnah yang ditabur!

hanya untuk seuncang kemewahan

negeri Melaka dijadikan tawanan

pangkalan strategik oleh Portugis yang mengkhianati!

 

raja  berundur mengatur  strategi

bagaimana caranya merampas kembali

bumi Melaka, bumi nasi  menjadi bubur

sudah hancur!

 

hendaklah menjadi ingatan bestari

ingatlah bangsaku

Melaka alah bukan oleh kekuatan Portugis

alah Melaka oleh khianat rakyatnya

yang dikejar tidak dapat

yang dikendung berciciran

inilah hamba ingin berpesan

agar ianya menjadi ingatan

 

iv

Beratus tahun Melayu terjajah

hinggalah saat menjelang kemerdekaan

pahlawan datang pahlawan pergi

keris yang menghunus mencabar nurani

anak Melayu juga menghulur budi

merungkai segala kekusutan

yang sekian lama tersimpul mati

 

inii Padang Pahlawan

disaksikan pohon-pohon Melaka

meski tanpa Parameswara, pelanduk putih dan anjing terlatih

suara Tunku Abdul Rahman melambung juga ke angkasa

lalu berkata,

‘ini tanah ketuanan milik abadi

yang menjunjung bahasa ibunda

Tanah Melayu kita nobatkan merdeka

31 Ogos 1957 milik kita!

MERDEKA!

MERDEKA!

MERDEKA!

 

 

v

lombong emas segi tiga selatan

yang pernah menjadi kenangan

kembali menjadi sebutan

hijau bergelar

cantik pemandangan

luas pemikiran

oleh infrastruktur dan modal insan

Melaka bersejarah jalinan peradaban

pelancong, sasterawan, budayawan dan para ilmuan

ilmu yang menular

telah kembali menjadi akar

tunjang yang menyokong tiang perpaduan

 

Melaka Maju, Negeriku Sayang

Negeri Bandar Teknologi Hijau

Datuk Wira Ali Rustam senyum memanjang

Melaka dipacunya dengan gemilang

11 juta pelancong datang

1 juta menaiki feri menyusur sungai Melaka

1 juta menaiki taming sari menikmati wajah negeri

Melaka sesak  ekonomi menyumbang

Venice Timur

Negeri Tapak Warisan Dunia

UNESCO

kembali gemilang

 

di abad 21 ini

Melaka mengulangi sejarah

janganlah terjadi porak peranda

hingga penjajah sekali lagi mengenyit mata

untuk menakluki Melaka bagi kali ke dua!

 

29/03/3012

Melaka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: