Nano L Basuki (Kalbar-Indonesia) GURU


 

GURU

Puisi Nano L

 

Seorang Guru melepas para siswa di padang belajar. Ia meminta mereka belajar bebas dan bebas belajar. Sendiri ia mengupas berita panas koran lawas. Satu, satu, siswa datang dan lemparkan tanya yang cemas.

 

Guru! Guru! Bagaimana cara menyusun kata menjadi sebuah puisi?

Bertanyalah pada para penyair!

Guru! Guru! Bagaimana cara paraphrase puisi Tarji?

Bacalah buku catatan terakhir!

Guru! Guru! Bagaimana cara mengajar yang baik?

Beraninya kamu menyindir…

Guru… Bolehkah aku tak lagi memanggilmu… Guru…

 

Guru perlahan tuntaskan kata kalimat yang menempel pada kertas

Koran diremas

Semakin was-was

Tapi tak jua berbalas

Pontianak, April 2012

  • Nano L Basuki. Menulis puisi adalah hobi yang membuatnya ketagihan sejak ia duduk di bangku kuliah. Ia pernah belajar bahasa Inggris di jurusan Pendidikan Bahasa Inggris Universitas Sanata Dharma Yogyakarta. Namun tidak diselesaikannya karena enggan menjadi guru.  Tak putus semangat untuk melanjutkan impiannya menjadi seorang sarjana, ia transfer ke jurusan Sastra Indonesia di universitas yang sama. Tiga tahun selesai. Dua tahun mengajar Play Performance (Drama III) di Jurusan Sastra Inggris USD sembari aktif bermain drama. Alih-alih ingin menjadi pemain drama profesional, ia justru terperosok ke dunia pendidikan: menjadi GURU!  Sebelumnya, puas sudah ia menjadi pemain drama di Teater Ring asuhan Jujuk Prabowo (sutradara teater Gandrik), Teater Seriboe Djendela, dan Bengkel Sastra USD Yogyakarta. Takdir berkata lain, ia memang harus menyerah pada kehendak Yang Kuasa yang mengutusnya terjun di dunia pendidikan formal. Ia melanjutkan studi Akta 4 agar sah menjadi seorang guru. Kini ia sedang melanjutkan studi S2  di Universitas Tanjungpura Pontianak, sembari mengajar sastra di SMP Suster Pontianak.  Selain itu, ia mengajar keterampilan berbahasa di Politeknik Tonggak Equator Pontianak.  Karya yang telah diterbitkan adalah Buah Pena, Wanita-wanita Renta, Delapan Warna, Tiga Merawat Kata, Republik Warung Kopi, dan Sarang Enggang. Sebelum berdomisili di Pontianak, lelaki ini sempat bermukim di Kota Singkawang dan Kabupaten Landak. Dari kampung ke kampung serta dari sekolah ke sekolah ia berkeliling, memotivasi para siswa untuk menulis karya sastra.  Ia dapat dijumpai di nanonoe@yahoo.co.id.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: